Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
7928


Alkitab adalah satu-satunya pedoman hidup dalam rumah tangga. Karena Alkitablah sumber kebenaran dan kebijaksanaan sejati. Seberat apapun masalah pernikahan bisa diatasi ketika suami istri sehati mengandalkan Tuhan. Hal ini pula yang Tuhan mau pasangan suami istri lakukan saat bergumul dalam masalah keuangan.

Nah, buat suami istri yang mau mengalami hidup berkelimpahan dalam keuangan, 4 ayat Alkitab ini bisa jadi panduan.

1. Renungankan firman ini sebelum memutuskan berhutang.

“Janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat.” (Roma 13: 8)

Kata ‘hutang’ dalam ayat ini memang bukan cuma bicara soal uang. Bisa juga berhutang dalam hal jasa dan budi kepada orang lain. Tapi dalam konteks rumah tangga, ayat ini bisa jadi pengingat kepada suami istri supaya sebelum memilih berhutang kepada orang lain, mereka bisa memikirkannya secara matang. Atau jika cara ini harus terpaksa diambil pasangan menikah harus benar-benar berkomitmen untuk melunasinya sesuai dengan jangka waktu yang ditetapkan.

2. Hendaknya pasangan suami istri bijak dalam menggunakan uang

“Rancangan orang rajin semata-mata mendatangkan kelimpahan, tetapi setiap orang yang tergesa-gesa hanya akan mengalami kekurangan.” (Amsal 21: 5)

Uang adalah faktor yang paling penting dalam sebuah pernikahan. Saat pasangan menikah tidak bijak mengelola keuangan, maka kekuranganlah yang akan terjadi. Akibatnya, akan muncul percekcokan antara suami dan istri.

Lewat ayat ini, suami istri diingatkan untuk selalu bijak dalam mengelola keuangan. Istri-istri harus berhenti menghamburkan uang hanya untuk kebutuhan pribadi. Dan suami sebisa mungkin bersepakat dengan istri mengatur pendapatannya untuk memenuhi kebutuhan anak. Jangan sekali-kali menghamburkan uang untuk kebiasaan buruk yang Tuhan tidak sukai seperti judi, foya-foya, minum-minuman dan sebagainya.

3. Selagi mampu, jangan pelit atau pikir-pikir kalau mau menabur atau memberi.

“Dalam segala sesuatu telah kuberikan contoh kepada kamu, bahwa dengan bekerja demikian kita harus membantu orang-orang yang lemah dan harus mengingat perkataan Tuhan Yesus, sebab Ia sendiri telah mengatakan: Adalah lebih berbahagia memberi dari pada menerima." (Kisah Para Rasul 20: 35)

Jangan jadikan kondisi keuanganmu jadi alasan untuk tidak memberi, terutama untuk tujuan menolong orang lain yang sedang kesusahan. Memang benar kalau kondisi keuangan keluargamu saja tidak baik, gimana mungkin bisa memberi untuk orang lain. Tapi ingat, bukan seberapa banyak yang harus kamu berikan supaya dianggap pantas tapi seberapa tulus kamu memberikannya.

Jangan pernah menahan kebaikan hanya karena kamu khawatir keluargamu tak makan besok. Ingat kisah janda sarfat yang memberi Elia makan walau dia sendiri kekurangan? Kalau kamu mau Tuhan melakukan mujizat atas keuangan rumah tanggamu, belajarlah untuk memberi tanpa beban dan menyerahkan keluargamu ke tangan pemeliharaan Tuhan. Percayalah, bersama Tuhan kamu nggak bakal pernah kekurangan atau menderita karena nggak punya uang.

4. Jangan jadi hamba uang, tapi tetaplah fokus melayani Tuhan

Ada banyak suami istri yang kehilangan fokus dari Tuhan karena hendak mengejar harta dan kekayaan. Memang bekerja adalah cara satu-satunya supaya bisa memenuhi semua kebutuhan keluarga. Tapi bekerja juga ada batasnya bukan? Jangan sampai kamu melupakan ibadah Minggu atau doa hanya karena kamu sibuk bekerja atau sibuk dengan urusan bisnismu. Ingat loh, Tuhan bisa membalikkan keadaan hanya dalam waktu sekejab. Dia bisa merampas semua harta milikmu dan membuatmu kehilangan semua yang kamu miliki. Untuk itulah ayat ini mengingatkan supaya kamu jangan sampai jadi hamba uang.

Tuhan menghendaki sebuah keluarga bisa jadi berkat bagi orang lain. Karena itulah Dia ingin supaya anak-anak-Nya menghidupi firman kebenaran-Nya setiap hari; merenungkan firman-Nya dan berdoa untuk segala hal. Dengan itu, cepat atau lambat Tuhan pasti akan bekerja dan memenuhi janji-Nya untuk menjadikan kita berkelimpahan terjadi. 

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fred D Hunter Nainggolan 18 July 2018 - 09:43:25

Mengapa perbuatan yang salah itu tidak selalu bena.. more..

2 Answer

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer

Nocalia Anggun Utami 14 July 2018 - 16:33:26

Bagaimana bebas dari hutang

1 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7187

advertise with us