Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Saat Ujian Hidup Datang, Larilah Justru Kepada Tuhan dan Bukannya Meninggalkan-Nya! Sumber : jawaban.com

1 July 2017

 4908
[Daily Devotional]

Saat Ujian Hidup Datang, Larilah Justru Kepada Tuhan dan Bukannya Meninggalkan-Nya!

Matius 11:28
Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu.

Bacaan Alkitab Setahun: pengk1; itesa1; iitaw17-18

Banyak orang mengalami kehidupan yang begitu buruk. Terkadang, rasa sakit adalah akibat dari penyakit atau kecelakaan, namun kadang-kadang hal itu sengaja ditimpakan oleh orang lain.

Debbie tumbuh di lingkungan rumah yang Kristiani, dan tidak lama setelah duduk di bangku SMA, ia bertemu dengan Kyle, seorang pemuda yang menghadiri gereja yang sama seperti dirinya. Setelah berkencan selama setahun, Kyle mengajaknya untuk menikah, dan dia berkata "iya," berharap bisa hidup bahagia selamanya.

Beberapa bulan setelah pernikahan, meskipun demikian, Debbie masih berada di awan sembilan saat ada sesuatu yang sangat salah. Ketika pulang kerja suatu hari, dia tahu suaminya telah minum minuman keras, dan dengan sangat marah, suaminya tersebut memukulnya. Karena ketakutan, dia pun menelepon pastor mereka, yang memberikan konseling selama beberapa minggu. Segalanya tampak semakin membaik, sampai suatu malam Kyle menaruhkan pistol yang terpasang ke kepalanya. Dengan panik, Debbie berhasil kabur. Meskipun neneknya tinggal beberapa mil jauhnya, Debbie entah bagaimana menemukan kekuatan untuk berlari hingga begitu jauh. Dia selamat, tetapi ada sesuatu di dalam dirinya yang rusak, sehingga ia menjadi sulit percaya kepada siapa pun. Dia meninggalkan Kyle dan juga imannya kepada Kristus.

Setiap orang dari kita hancur dalam cara tertentu. Kita mungkin terlihat baik di luar, tetapi di dalam kita terluka. Jika kita menemukan penyembuhan atau hasil positif dari rasa sakit, mungkin akan sangat membantu jika melihat Ayub, Yakobus, dan Yesus untuk melihat bagaimana kita dapat merespon dalam keadaan yang menyakitkan.

Meskipun dia melakukan segalanya dengan benar, Ayub mengalami kerugian bisnis yang mengerikan, penderitaan fisik yang ekstrem, dan tuduhan yang tidak patut dari teman-temannya. Istrinya juga kehilangan segalanya, dan memilih untuk melepaskan harapan dan iman, ia menunjukkan itu agar Ayub melakukan hal yang sama. Sebaliknya, Ayub berbalik kepada Tuhan, dan mulai memahami sepenuhnya kelemahan dan kebutuhannya sendiri akan Tuhan. Inilah pelajaran penting yang terkadang harus dipelajari dengan cara yang sulit. Kita memiliki kecenderungan untuk menjadi mandiri, tidak menyadari kebutuhan kita akan Tuhan. Pada saat-saat paling gelap, Ayub memilih untuk berbalik menghadap Tuhan, dan begitu juga kita.

Kemungkinan kedua untuk makna di dalam rasa sakit kita adalah pertumbuhan karakter. Yakobus 1:2-4 memberitahu kita untuk tetap bersukacita saat kita menjalani ujian dan pencobaan, karena mereka akan membantu kita untuk dewasa. Memang benar rasa sakit bisa menghancurkan kita, tetapi itu juga memiliki cara untuk memperkuat kita dan memperdalam kita. Perbedaannya adalah bagaimana kita meresponi krisis dan karya Roh Kudus.

Manfaat potensial ketiga dari kesengsaraan adalah bahwa hal itu dapat membantu kita mengembangkan rasa belas kasih bagi orang lain. Ketika Yesus melihat orang banyak, dia melihat kebutuhan mereka dan tergerak untuk berbelas kasihan. Dia peduli dengan orang dan melihat luka mereka. Dia merasakan kebutuhan mereka, dan bertindak. Dia memberi mereka makan, menyembuhkan mereka, mengajari mereka, mengasihi mereka. Rasul Paulus mengangkat tema ini di dalam 2 Korintus 1:4 ketika dia mengatakan bahwa Tuhan menghibur kita di dalam masalah kita sehingga kita dapat menghibur orang lain.

Beberapa orang meresponi rasa sakit dengan cara mengeraskan diri, pahit hati, atau marah. Yang lain, menjadi cemburu kepada mereka yang tampaknya memiliki segalanya berjalan dengan benar. Jika kita ingin bertumbuh di dalam Kristus dan menikmati hidup sepenuhnya, bagaimanapun, kita tidak dapat membiarkan salah satu dari hal itu terjadi. Sebaliknya, kita bisa berpaling kepada Tuhan, dewasa sebagai manusia, dan mengembangkan rasa belas kasihan kepada orang lain.

Ada sebuah lagu dalam versi musikal Les Misérables bahwa seorang pendeta Kristen bernyanyi kepada seorang penjahat yang lapar dan tunawisma, "Masuklah, tuan, karena kamu letih, dan malam hari terasa dingin di luar sana. Ada tempat tidur untuk beristirahat sampai pagi, beristirahat dari rasa sakit dan beristirahat dari yang salah. "

Itulah yang Tuhan katakan kepada kita dalam Matius 11:28 (Diparafrasekan), "Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu." Beristirahatlah dari rasa sakit dan dari yang salah.

Hak Cipta © 2017 Paul Linzey. Digunakan atas izin.


Datang Kepada Tuhan adalah Keputusan Paling Tepat Saat Kamu Alami Kekecewaan dan Kesedihan.
Sumber : cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Deo Saputra 19 September 2017 - 06:21:01

Makna dari memahami kompetisi dalam kebaikan

0 Answer

Ve Sien 17 September 2017 - 14:32:17

Cara agar semangat belajar dan berkarya untuk kemu.. more..

2 Answer

Ina 17 September 2017 - 01:29:52

kapan saya bertemu jodoh

2 Answer


Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

blandina siahaan 17 September 2017 - 00:10:33
Syalom, tolong bantuan doanya ya, agar ekonomi kel... more..

Yakub Ndolu 16 September 2017 - 21:14:02
Tolong dukung doa utk pernikahan kami, yg rencanya... more..

Banner Mitra Week  3


7301

advertise with us