Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

daniel.tanamal

Official Writer
7173


Guru Besar Sejarah Gereja di Indonesia, Pendeta Prof Jan Sihar Aritonang mengirimkan surat kepada Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia mengenai “Kristen adalah Kafir” terkait dikeluarkannya Fatwa MUI nomor 56 Tahun 2016 tertanggal 14 Desember 2016, tentang Hukum Menggunakan Atribut Keagamaan Non-Muslim.

Surat yang berisi sembilan poin pikiran dan argumen dari Jan Sihar tersebut dikirimnya kepada Komisi Fatwa MUI dengan tembusan ke Persekutuan  Gereja-gereja  di  Indonesia  (PGI). "Sepengetahuan saya, Nabi Muhammad SAW bergaul dengan akrab dan bersahabat dengan banyak orang Kristen (Nasrani) dan tidak pernah menyebut mereka kafir. Di dalam hadits Nabi Muhammad SAW yang dikutip pada konsiderans Fatwa MUI ini pun tidak  ada  hadits  Nabi  yang  menyebut  orang  Kristen  sebagai  kafir," begitu bunyi surat di poin ketujuh, seperti yang diterima diberbagai media sosial dan elektronik, Senin (19/12/1985). (Baca: Ini Isi Surat Jan Aritonang kepada MUI terkait Kristen adalah Kafir)

Jan mengatakan juga bahwa jika Komisi Fatwa MUI, sehubungan dengan atribut keagamaan non-muslim, menyebut umat Kristen sebagai kafir, maka Komisi Fatwa MUI perlu memberi penjelasan dan mengemukakan argumen yang kuat. Untuk itu Jan bersedia diundang berdiskusi. “Saya bersedia diundang untuk mendiskusikan hal  ini  dalam  suasana  persahabatan  dan  persaudaraan.

Terakhir, Jan mengimbau Komisi Fatwa MUI agar tidak menerbitkan fatwa yang bisa ikut menambah panas suasana dan suhu kehidupan di Indonesia. “Dengan itu pula saya mengimbau Komisi Fatwa MUI agar tidak menerbitkan fatwa yang bisa ikut menambah panas suasana dan suhu kehidupan di negeri kita ini, sebaliknya menyampaikan fatwa ataupun pendapat yang mendatangkan kesejukan. Izinkanlah umat Kristen di Indonesia merayakan hari Natal (kelahiran) Yesus Kristus, yang kami yakini sebagai  Tuhan  dan  Juruselamat  dunia,  dalam  suasana  tenteram  dan  sejahtera,” tutupnya.

MUI sendiri memang telah mengeluarkan Fatwa terbarunya dalam Fatwa MUI nomor 56 Tahun 2016 tertanggal 14 Desember 2016, tentang Hukum Menggunakan Atribut Keagamaan Non-Muslim. Seperti sudah diduga sebelumya, sampai saat ini dilapangan sudah ada aksi dari ormas keagamaan yang memakai fatwa tersebut untuk melakukan penertiban ke beberapa pusat perbelanjaan.

Sumber : Daniel Tanamal - Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Natalia 17 August 2019 - 20:06:35

Marty

0 Answer

Ahi Soga 16 August 2019 - 05:13:20

Gerakan yang dominan di lakukan dalam sepak bola a.. more..

0 Answer

Nelly Susylianti 15 August 2019 - 15:28:11

bagaimana cara supaya kita bisa bayar harga atas d.. more..

1 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 3


7272

Banner Mitra Agustus Week 3