Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lois

Official Writer
163092


Setelah pasangannya meninggal, ayah ataupun ibu kembali hidup sendiri. Hal ini tak mudah bagi mereka. Namun ada kalanya setelah beberapa waktu, orangtua memutuskan untuk menikah lagi. Kadang keputusan ini bisa diterima anak, namun ada juga yang tidak bisa menerimanya, bahkan keputusan ini membuat keluarga tambah berantakan. Apa sikap yang seharusnya kita punyai sebagai anak ketika orangtua memutuskan untuk menikah lagi, ini persiapan mental yang harus dilakukan.

Memberikan Masukan

Yang pertama yang harus kita lakukan adalah harus objektif dan memberi masukan alasan sesungguhnya orangtua ingin menikah lagi. Jika alasan orangtua adalah kesepian, kebutuhan finansial yang mendesak, kebutuhan seksual, kebutuhan akan rasa aman, kebutuhan akan seseorang yang dapat mengurus rumah, atau kebutuhan untuk dikasihi tidak bisa dijadikan satu-satunya alasan.

Namun jika memang orangtua dan calon pasangannya saling mencintai dan menghormati, memang bisa saling mengisi, dan secara jelas melihat tuntunan Tuhan untuk bersatu dalam pernikahan maka baru bisa dilakukan.

Ajukan Beberapa Pertanyaan Ini

-Apakah motivasi pasangannya itu menikah dengan orangtua kita? Alasannya haruslah bahwa dia sungguh-sungguh mengasihi orangtua kita, bukan karena alasan ekonomi atau alasan keliru lainnya.

-Apakah orangtua sudah memilih pasangan hidup yang tepat baginya seperti Apakah ada kecocokan gaya hidup, pasangannya seiman dalam Kristus, dan lain sebagainya.

-Apakah pasangannya itu dapat menerima kita sebagai bagian dari keluarganya? Atau apakah dia berusaha memisahkan kita dari orangtua?

-Apakah orangtua dan pasangannya siap menghabiskan masa tua bersama? Masa tua adalah masa keterbatasan fisik, makin tua makin besar kemungkinan sakit. Apakah mereka siap saling merawat dan memberi dukungan?

Dengan persiapan mental semacam pertanyaan-pertanyaan ini kita akan tahu jika orangtua dapat bahagia dan dia sudah memilih yang terbaik. Dengan begitu, penerimaan terhadap anggota keluarga baru pun akan lebih mudah.

Kita harus mengingatkan orangtua agar berhati-hati dalam memilih pasangan hidup sebab jika keliru maka masa tua dapat menjadi tak tentram. Jika sudah tepat, maka yakinlah Anda dapat menerimanya sebagai bagian keluarga, meskipun tidak sama seperti orangtua kandung

 

Baca juga :

Arti Sebuah Isyarat

Takaran ASI Untuk Bayi

4 Kriteria Utama Ideal Istri di Mata Suami

Jaga Tubuh Saat Cuaca Ekstrem Melanda

Tarzan, Keberanian dan Cinta di Hutan Rimba

Berbagai Soto Berdasarkan Nama Isinya

Sumber : telaga.org by lois ho/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nurul Huda 10 December 2019 - 07:38:17

Kepanjangan dari LAKPESDAMNU adalah …. *

0 Answer

Susi Salfia 9 December 2019 - 15:20:13

Jelaskan apakah orang yang sudah lahir baru ada ke.. more..

0 Answer

Chrisman_ Panjaitan 9 December 2019 - 10:14:37

Saya mohon dukung dia agar saya terlapas dari kesu.. more..

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

advertise with us


7263

Banner Mitra Desember week 2