Dijual: Soulmate

Single / 22 November 2005

Kalangan Sendiri

Dijual: Soulmate

Fifi Official Writer
7095
Hampir setiap hari saat menyimak stasiun radio Kristen, saya mendengarkan sebuah iklan tentang layanan kencan online yang menyatakan dapat membantu saya untuk menemukan soul mate atau orang yang tepat (the one). Saya telah kebal terhadap iklan tersebut, sampai sebuah percakapan dengan seorang teman wanita membuat saya ingin tahu apa yang sebenarnya mereka jual.

Satu malam, teman saya, Emily membicarakan tentang betapa hebat pacarnya dan bahwa mereka telah mendiskusikan pernikahan. Teman kami lainnya, seorang pria, yang pernah tertarik pada Emily, pasti telah berpikir seperti yang saya pikirkan dan segera bertanya, "Berapa lama kalian berdua telah berkencan?"

"Sekitar sebulan," katanya.

Ia dengan segera menyadari reaksi yang tidak biasa dan menambahkan, "Tetapi, saat kamu telah menemukan orang yang tepat (the one), kamu akan langsung tahu."

Saya tersenyum dan berkata bahwa saya turut berbahagia dan demikian juga teman kami yang lainnya, meskipun saya tahu ia cemburu dan tidak bermaksud demikian.

Novel romantis, majalah dan film mendapat keuntungan dengan mengjual konsep soul mate. Tetapi, apakah memang ada seseorang yang telah ditakdirkan untuk menikah dan berbahagia dengan kita sampai seumur hidup?

Lirik lagu dari musik tahun 80-an secara rutin berputar sekitar bertemu dengan seseorang yang istimewa yang membuat hidup sang musisi menjadi lengkap. Musiknya luar biasa dan memberikan perasaan hangat yang samar-samar saat kita mendengarkan bintang rock itu menyanyikan cinta dalam hidup mereka. Namun, kita gagal menyadari apabila para musisi itu tidak bangkrut karena rehabilitasi dan tunjangan perceraian, mereka akan menulis lagu-lagu baru tentang betapa mereka membenci wanita yang sama.

Saya tidak akan berbohong dan berkata saya tidak menangis saat pertama mendengar Jerry Maguire (dalam film berjudul sama) berkata "Engkau membuat saya lengkap." Saya sama bersalahnya dengan orang lain dalam mempercayai kemungkinan bahwa Tuhan telah memilih dengan tangan-Nya sendiri seorang pasangan bagi saya, dan kami akan berada dalam suatu kehidupan yang berbahagia selamanya. Namun, saya juga seorang realis, sehingga saya mulai mencari melalui dua sumber yang paling saya percayai: Google dan Alkitab.

Google memberikan hasil pencarian sebanyak 6,3 juta. Saya memiliki pekerjaan dan kehidupan sosial, sehingga saya hanya membuat beberapa pilihan. Nampaknya, semua orang ingin mencari soul mate mereka dan terdapat juga 6,3 juta cara untuk melakukan pencarian. Ironisnya, kebanyakan dari situs tersebut memberi informasi bahwa mereka dapat menemukan soul mate saya dengan harga yang sangat minimal. Saya berpikir: Bukankah seorang soul mate - bila memang hal seperti itu ada - seharsunya berharga lebih dari "harga minimal"?

Pencarian saya selanjutnya adalah menelaah apa yang Tuhan katakan tentang soul mate. Sayangnya, saya tidak dapat menemukan kata "soul mate" dalam konkordasi dari ketiga versi Alkitab yang saya miliki.

Saya berpikir kembali: Mungkin seseorang menciptakan terminologi itu (soul mate) bertahun-tahun setelah kanon ditutup. Saya mulai membaca semua contoh pernikahan dalam Alkitab dan hal itu juga tidak banyak membantu. Selain Tuhan mencabut sebuah tulang rusuk Adam dan menghadirkan Hawa, saya tidak dapat mencari contoh lain yang dapat menyamai teori soul mate modern.

Tuhan menyuruh Hosea untuk menikahi seorang pelacur, tetapi Ia tidak secara spesifik menyebutkan Gomer. Pelayan yang menemukan Rebeka di sumur bagi Ishak, tidak mencari Rebeka. Ia mencari perempuan pertama yang memberi air bagi onta-ontanya dan setuju untuk meninggalkan keluarganya. Salomo memiliki paling tidak 300 istri, apakah setiap mereka merupakan soul mate Salomo?

Karena Alkitab tidak menawarkan hasil seperti apa yang saya percayai, saya mulai bertanya pada beberapa pendeta. Secara mengejutkan, tidak ada di antara mereka yang memberikan pernyataan yang sesuai dengan teori soul mate. Salah satunya bahkan bertanya: Bagaimana kita mengkategorikan seorang janda yang menikah lagi? Seorang lainnya mengemukakan tentang tingginya angka perceraian dan berkata, "Orang kadang-kadang meninggalkan hubungan cinta dan pernikahan karena hubungan itu merupakan suatu kerja keras dan mereka percaya bahwa "orang yang tepat" masih ada di luar sana."

Akhirnya, saran terbaik yang saya terima datang dari seorang pendeta yang berkata, "Media massa dari budaya modern kita ini telah menghancurkan konsep soul mate, karena ‘soul' (jiwa) saat ini bisa berarti segala sesuatu yang metafisis dan ‘mate' (pasangan) bisa berarti siapa saja." Ia juga berkata, "Seseorang yang harus kita cari adalah Yesus, dan Ia akan membantu kita berubah sehingga kita dapat menjalankan pernikahan yang baik dengan siapa pun."

Hal itu merupakan konsep yang tidak biasa: Menikah dengan siapa saja dapat berlangsung dengan baik asalkan kita mengikuti tuntunan Tuhan dan berkomitmen pada -Nya setiap hari. Hal itu masuk akal, meskipun saya telah melihat banyak orang yang jatuh cinta dan patah hati lebih cepat daripada mereka mengganti kaus kaki. Apabila kita bertumpu kepada perasaan jatuh cinta, maka hal itu secara jelas tidak akan berlangsung dengan baik.

Di atas segala alasan, saya tidak mau membeli teori soul mate dan itu lah yang menyebabkan saya tidak pernah membayar sebesar US $ 49.95 pada sebuah situs internet yang tidak tahu apa pun tentang saya untuk menemukan soul mate dari daftar wanita yang juga membayar sebesar US $ 49.95.
Halaman :
1

Ikuti Kami