Mengapa Kita Sering Merasa Uang yang Dimiliki Selalu Tidak Cukup? Ternyata...
Sumber: Canva.com

Finance / 26 March 2024

Kalangan Sendiri

Mengapa Kita Sering Merasa Uang yang Dimiliki Selalu Tidak Cukup? Ternyata...

Aprita L Ekanaru Official Writer
1233

Pernahkah Anda merasa uang selalu tidak cukup, bahkan ketika Anda sudah berusaha menabung? Kekhawatiran finansial memang bisa menjadi beban berat bagi banyak orang. Bagi orang Kristen, mengelola keuangan bukan hanya tentang mencapai stabilitas finansial, tetapi juga tentang hidup sesuai dengan nilai-nilai Kristiani.

 

BACA JUGA: 6 Tips Hemat Ala Ibu-ibu di Jepang yang Patut Ditiru Nih Moms!

 

Sebelumnya, mari kita cari tahu terlebih dahulu mengapa sih kita sering merasa kekurangan?

1. Kebiasaan Belanja yang Tidak Terkontrol

  • Gaya hidup konsumtif, sering tergoda untuk membeli barang-barang yang tidak esensial atau impulsif.
  • Kurangnya edukasi keuangan, sehingga tidak memiliki pengetahuan dan strategi untuk mengelola keuangan dengan baik.
  • Pengaruh lingkungan, melihat gaya hidup orang lain di media sosial atau lingkungan sekitar.

2. Hutang dan Pinjaman

  • Banyaknya beban cicilan, memiliki banyak hutang dengan bunga yang tinggi.
  • Penggunaan pinjaman untuk hal yang tidak produktif, seperti menggunakannya untuk membeli hal-hal konsumtif, bukan untuk investasi atau pengembangan diri.

3. Ketidakmampuan Menabung

  • Tidak memiliki tujuan keuangan yang jelas dan tidak menyisihkan uang untuk ditabung.
  • Penghasilan tidak sebanding dengan kebutuhan hidup.

4. Ketidakpastian Ekonomi

  • Harga barang yang terus naik, inflasi yang tinggi membuat nilai uang semakin turun.
  • Kehilangan sumber penghasilan utama.

Dalam Amsal 21:20, dikatakan bahwa "Harta yang indah dan minyak ada di kediaman orang bijak, tetapi orang yang bebal memboroskannya." Selain itu, uang bukan sekadar alat tukar, tetapi juga titipan Tuhan yang harus dikelola dengan penuh tanggung jawab. 

1. Mengubah Pola Pikir

  • Mensyukuri apa yang dimiliki, menyadari bahwa harta benda bukan sumber kebahagiaan sejati.
  • Memiliki gaya hidup sederhana, menghindari gaya hidup konsumtif dan fokus pada kebutuhan primer.
  • Menerapkan nilai-nilai Kristiani, seperti mengamalkan kasih, kedermawanan, dan kepedulian terhadap sesama.

2. Mengelola Keuangan dengan Bijak

  • Membuat anggaran dengan mencatat pemasukan dan pengeluaran, dan membuat rencana keuangan yang realistis.
  • Menabung secara konsisten dengan menyisihkan uang secara rutin untuk dana darurat, masa depan, dan tujuan keuangan lainnya.
  • Berinvestasi dengan bijak, dengan mencari tahu tentang investasi yang aman dan terpercaya.

3. Mencari Ahlinya

  • Berkonsultasi dengan fincial Planner, untuk memperoleh panduan dan strategi untuk mengelola keuangan dengan lebih baik.
  • Bergabung dengan komunitas keuangan, Anda dapat bertukar informasi dan tips dengan orang lain yang memiliki tujuan keuangan yang sama.

4. Mengandalkan Tuhan

  • Berdoa untuk meminta Tuhan untuk memberikan hikmat dalam mengelola keuangan.
  • Meyakini bahwa Tuhan akan selalu memelihara kebutuhan anak-anak-Nya.

 

BACA JUGA: Berhemat Bukan Berarti Pelit, Coba Mulai Lakukan 6 Langkah Sederhana Ini

 

Sudahkah Anda mengelola keuangan Anda saat ini dengan baik? Apakah perlu melibatkan Tuhan di dalam pengaturan keuangan Anda? Jika saat ini Anda sedang bingung dan membutuhkan hikmat dan tuntunan dari Tuhan, mari hubungi kami di Layanan Doa dan Konseling CBN dengan KLIK DISINI. Kami dengan senang hati membantu Anda.

Sumber : Jawaban.com
Halaman :
1

Ikuti Kami