‘Pagan Pride Fest’ Ejekan ‘Unbaptisms’, Umat Kristen Beri Tanggapan

News / 1 November 2022

Kalangan Sendiri

‘Pagan Pride Fest’ Ejekan ‘Unbaptisms’, Umat Kristen Beri Tanggapan

Claudia Jessica Official Writer
459

Orang-orang Kristen di Tyler, Texas, berkumpul untuk berdoa menjelang festival yang diadakan pada hari Sabtu oleh pemuja setan, ateis, kafir, spiritualis, dan apa yang disebut “orang lain” yang berpartisipasi dalam apa yang mereka sebut “unbaptisms.”

“Sebagai seorang Kristen, kita dipanggil ke medan pertempuran rohani, dan saya pikir ini adalah kesempatan untuk melatih kekuatan kita dalam hubungan kita dengan Kristus,”ujar Lauren Ethredge-Langas, seorang anggota di Gereja Pines, mengatakan kepada KVEO-TV untuk berdoa bagi mereka yang berkumpul pada hari Sabtu untuk “Pagan Pride Fest.”

Donnell Walder, pendeta dari Gereja W.O.W, menegaskan sifat tidak agresif dari kehadiran orang Kristen dan acara doa menjelang festival setan.

“Kami tidak turun untuk menghina agama siapa pun, tetapi kami ingin berdiri sebagai orang percaya dan berdoa,” katanya.

Niat orang-orang percaya tentu berbeda dari mereka yang berkumpul untuk “Pagan Pride Fest.” Dalam sebuah video yang diunggah oleh seorang jurnalis independen, Tayler Hanson, salah satu peserta The Satanic Temple, konon mengatakan dia ingin “mengganggu orang Kristen” dengan kehadirannya di acara tersebut.

Selain itu, banyak peserta festival yang mengenakan pakaian bertema agama, mengejek mereka yang percaya pada Tuhan. Beberapa juga melukis salib terbalik di dahi mereka, sementara yang lain berpartisipasi dalam apa yang mereka sebut “unbaptism,” sebuah ritual asusila yang dilaporkan dijual kepada peserta seharga $10.

Mereka yang mengambil bagian dari ritual itu konon diberikan sertifikat yang menyatakan, “Semua ikatan perbudakan telah terputus. Kekuasaan dan hak pilihan telah dipulihkan. Dirimu adalah tuanmu. Salam Setan!”

Perlu dicatat, The Satanic Temple menyatakan bahwa “terlepas dari namanya,” para penganutnya tidak menyembah Setan. Sebaliknya, penggunaan nama “Setan” oleh organisasi sayap kiri “untuk merangkul penyelidikan rasional yang dihapus dari supernaturalisme dan takhayul berbasis tradisi kuno.”

Namun, para pemuja setan tampaknya berbaur pada hari Sabtu dengan “spiritualis” dan penyihir, mereka yang menyembah dan memanggil kekuatan iblis.

Beberapa orang yang berada di “Pagan Pride Fest” mengklaim itu sama sekali tidak religius. Penyelenggara acara, Raynie Castaneda, mengatakan kepada Tyler Morning Telegraph bahwa acara itu “bukan Setan.”

“Kami hanya nongkrong,” kata Castaneda. “Ada trick-or-treat anak-anak, orang-orang melukis wajah mereka. Kami tidak melakukan ritual setan atau hal gila apa pun. Kami hanya di sana.”

Namun ternyata bukan itu yang tergambar dalam beberapa konten dari festival tersebut. Salah satu video yang diunggah oleh Hansen tampaknya menunjukkan pengunjung festival menertawakan dan mengejek seorang pria Kristen yang berdoa bagi mereka yang “belum dibaptis” selama acara.

Tanggapan kejam tentu saja tidak menghalangi orang-orang Kristen berkumpul untuk berdoa.Anggota Gospel Barn, sebuah gereja kecil di Troup, Texas, pergi ke festival itu.

Dua dari peserta gereja, Brandon dan Kelsey Chrisman, mengatakan kepada Telegraph bahwa mereka “hanya menunjukkan cinta dan berusaha membawa terang ke kegelapan sebanyak yang kami bisa.”

“Kami di sini bukan untuk menghakimi, hanya mengasihi,” tambah mereka.

Sumber : faithwire
Halaman :
1

Ikuti Kami