Rahasia untuk Lebih Dekat dengan Tuhan
Kalangan Sendiri

Rahasia untuk Lebih Dekat dengan Tuhan

Claudia Jessica Official Writer
      937

Yoel 2: 12

"Tetapi sekarang juga," demikianlah firman TUHAN, "berbaliklah kepada-Ku dengan segenap hatimu, dengan berpuasa, dengan menangis dan dengan mengaduh."

  

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 78; Roma 6; Ulangan 3-4

Di zaman Yesus, puasa adalah bagian dari pengalaman religius sama seperti doa. Pada abad kedelapan belas, John Wesley, pendiri Metodisme dan tokoh kunci dan Kebangkita Besar, menghidupkan kembali praktik puasa dan mendesak orang-orang Metodis untuk berpuasa setiap hari Rabu dan Jumat.

Perayaan rohani dilembagakan oleh Tuhan ketika Dia memberikan Hukum selama masa Perjanjian Lama. Sementara ini pesta makanan dan minuman mewakili berkat rohani.

Dr. Bill Bright dari Campus Crusade for Christ menyatakan, “Firman Tuhan menyatakan puasa dan doa sebagai sarana yang ampuh untuk menyebabkan api Tuhan turun lagi dalam kehidupan seseorang. Sebagaimana puasa dan doa membawa penyerahan tubuh, jiwa, dan semangat kepada Tuhan kita Yesus Kristus, itu juga membangkitkan rasa kehadiran Roh Kudus, itu menciptakan sukacita untuk melayani Tuhan. Singkatnya, puasa membawa kebangunan rohani pribadi.

Ketika puasa disebut, yang terpikirkan pertama kali oleh kita adalah makanan. Namun para penulis Kristen kontemporer menunjukkan bahwa puasa yang lain juga efektif. Menurut Dr. Wesley Duewel, “Puasa adalah bentuk penyangkalan diri yang ditetapkan Tuhan. Kami menganggap puasa sebagai pantang makanan. Namun, puasa juga termasuk penting dari aktivitas normal seperti berlibur, menonton acara kesukaan, melakukan hobi, dan hal-hal menyenangkan lainnya.”

Dr Wesley Duewel membuat saran sederhana untuk puasa:

> Berpuasa untuk makan sekali dan menggunakan waktu makan untuk berdoa.

> Berdoa tentang perencanaan puasa sebagai bagian rutin dari kehidupan renungan Anda. Mungkin satu kali dalam sebulan atau satu atau kali setiap minggu.

> Gunakan waktu Anda untuk merenungi Firman Tuhan, memuji, dan menyembah Tuhan. Lalu berkonsentrasilah pada satu atau dua pokok utama Anda dalam doa.

> Fleksibel dalam puasa. Hindari belenggu legalistik, dan jangan bersumpah tentnag puasa. Sebaliknya, tetapkan tujuan pausa yang ingin Anda penuhi dengan bantuan Tuhan.

> Jangan mencoba puasa yang lama seperti 20 hingga 40 hari kecuali Anda tahu bagaimana melakukannya. Namun tetaplah minum air karena tubuh membutuhkan cairan.

> Jadikan puasa Anda sebagai urusan pribadi antara Anda dan Tuhan saja (kecuali Anda merasa Tuhan ingin Anda membagikan kesaksian Anda dari berpuasa).

Khusus untuk puasa yang dilakukan dalam jangka panjang (lebih dari sehari), saya menyarankan Anda untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Jika Anda memiliki kondisi yang menghalangi Anda untuk berpuasa dari waktu makan, mungkin Anda bisa mulai dengan hal sederhana seperti meninggalkan cemilan favorit Anda dalam jangka waktu tertentu.

Apakah Anda pernah berpuasa? Jika demikian, seperti apa pengalaman berpuasa bagi Anda? Apakah bermanfaat?

 

Hak cipta oleh Kirkie Morrissey, disadurkan dari crosswalk.com.


 

Apakah Anda butuh didoakan? Hubungi SAHABAT24 kami melalui kontak Whatsapp 0822 1500 2424 atau klik link doa ini https://bit.ly/InginDidoakan

 

Ikuti Kami