Teruntuk Anda yang Menginginkan Hikmat dari Tuhan, Ini Pesan Untukmu

Teruntuk Anda yang Menginginkan Hikmat dari Tuhan, Ini Pesan Untukmu

Claudia Jessica Official Writer
      357

Amsal 8:17

Aku mengasihi orang yang mengasihi aku, dan orang yang tekun mencari aku akan mendapatkan daku.

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 8; Wahyu 14; Nehemia 8-9

Apakah Anda sungguh-sungguh menginginkan hikmat dari Tuhan? Maka yakinlah bahwa Dia telah berjanji untuk tidak menahannya, “Aku mengasihi orang yang mengasihi aku, dan orang yang tekun mencari aku akan mendapatkan daku” (Amsal 8:17).

Ada dua disiplin yang akan menghubungkan Anda dengan wawasan, pengetahuan, dan pemahaman Tuhan.

Disiplin dalam doa

“Jikalau engkau berseru kepada pengertian, dan menujukan suaramu kepada kepandaian” ~ Amsal 2:3.

Mungkin satu-satunya disiplin yang sering kali diabaikan oleh orang Kristen adalah doa yang konsisten. Doa yang tiada henti dan tiada berkesudahan.

Jangan salah paham. Saya tidak menyarankan kita untuk selalu berdoa lebih lama. Menambah durasi berbicara dengan Tuhan seharusnya tidak menjadi fokus kita. Sebaliknya, marilah kita mengubah gaya hidup kita menjadi percakapan yang berkelanjutan bersama Tuhan sepanjang hari.

Lantas bagaimana jika terganggu dengan oleh kekhawatiran? Biarkan hal itu membuat Anda lebih dekat dengan Tuhan dan lepas dari kekhawatiran tersebut. Kecewa karena konflik? Bagikan kepada Tuhan dan mintalah campur tangan-Nya. Bingung karena masalah? Mintalah pemahaman, pengertian, dan kebijaksanaan kepada Tuhan.

Jangan simpan masalah dan pertanyaan Anda untuk suatu sesi yang panjang di kemudian hari. Tapi bicaralah dengan Tuhan saat ini, waktu demi waktu selama Anda hidup.

Berdoalah saat Anda pergi, tapi jangan mengabaikan waktu untuk refleksi diri. Pastikan Anda menyisihkan beberapa menit dalam sehari. Terkadang kita memerlukan waktu selama lima hingga sepuluh menit untuk menyendiri di tempat dan waktu yang memungkinkan Anda untuk menghilangkan gangguan dan membuat pikiran Anda beristirahat.

Disiplin konsistensi harian

“Jikalau engkau mencarinya seperti mencari perak, dan mengejarnya seperti mengejar harta terpendam” ~ Amsal 2:4.

Kita membicarakan tentang ketekunan dan usaha. Pepatah memanggil kita untuk mencari kebenaran tuhan seolah-olah kita sedang menggali perak dan menyelidiki pikiran-Nya dengan cara yang sama seperti mencari harta yang terpendam. Ini bukan permainan yang dangkal, ini adalah pengejaran pikiran Kristus yang sungguh-sungguh dan tekun!

Meskipun kita tidak harus mendapatkan perkenanan-Nya, kita dapat yakin bahwa Dia tidak menahan wawasan untuk membuat kita bekerja lebih keras. Namun kita harus memupuk keinginan akan hikmat-Nya yang tidak kalah kuatnya dengan nafsu alami kita akan kekayaan.

Menumbuhkan keinginan akan hikmat ilahi dimulai dengan keputusan untuk menjadikannya prioritas dan mulai mengejarnya. Yesus berkata, “Di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada,” (Matius 6:21).

Ini adalah prinsip biologis bahwa Anda akan semakin menghargai apapun yang Anda biasakan kejar. Salomo menyatakan, karena itu, bahwa kami budidaya kelaparan sungguh-sungguh untuk hikmat akan dihargai: “Maka engkau akan memperoleh pengertian tentang takut akan TUHAN dan mendapat pengenalan akan Allah” (Amsal 2:5).

 

Hak cipta oleh Charles R. Swindoll, disadurkan dari crosswalk.com.

Ikuti Kami