Anugerah untuk Keluarga di Tahun Baru
Kalangan Sendiri

Anugerah untuk Keluarga di Tahun Baru

Claudia Jessica Official Writer
      1016

Kejadian 2:24

“Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging.”

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 92; Filipi 5; Mazmur 114

Bagian dari pekerjaan saya termasuk menerima surat dari pembaca tentang masalah keluarga. Sesuatu yang mengejutkan saya tahun lalu adalah betapa banyaknya keluarga Kristen yang menderita. Beberapa berjuang dari kesulitan keuangan, beberapa kesulitan karena perilaku remaja pemberontak, dan beberapa dari masalah hubungan yang menyakitkan dalam pernikahan mereka.

Meskipun saya tidak bisa memberikan pemulihan yang cepat dalam renungan kali ini, saya ingin kita merenungkan beberapa ayat yang diharap akan memberi Anda beberapa dorongan jika Anda termasuk di antara mereka yang menghadapi situasi keluarga yang sulit.

"Pria itu berkata, 'Perempuan yang kautaruh di sini bersamaku -- dia memberiku buah dari pohon itu, dan aku memakannya." - Kejadian 3:7-12.

Pertama, jika Anda menghadapi situasi atau hubungan yang rusak, ingatlah bahwa Anda tidak sendirian. Dengan jatuhnya manusia, datanglah jatuhnya kehidupan keluarga. Kita dapat melihat ini dalam kata-kata disfungsional Adam saat dia menyalahkan Tuhan dan Hawa atas keputusannya sendiri yang berdosa untuk memakan buah terlarang.

Anda mungkin membandingkan keluarga Anda dengan orang lain dan merasa gagal. Tapi sebenarnya, kita semua adalah orang berdosa yang menikahi orang berdosa dan melahirkan anak yang berdosa. Meskipun kebenaran ini tidak memaafkan perilaku seseorang yang penuh dosa. Tuhan sendiri sedih dengan perilaku seperti itu.

Kebenaran ini membantu saya sedikit lebih sadar dalam kenyataan ketika saya mendapati diri saya melakukan perbandingan atau membangun harapan yang tidak realistis dari orang lain.

Memang dahulu kamu adalah kegelapan, tetapi sekarang kamu adalah terang di dalam Tuhan. Sebab itu hiduplah sebagai anak-anak terang. - Efesus 5:8

Kedua, kita tidak ditakdirkan untuk keadaan berdosa ini selamanya. Menjadi orang Kristen tidak serta merta membuat kehidupan keluarga lebih mudah, tetapi hal itu membuat penyembuhan menjadi mungkin. Melalui anugerah pengudusan Yesus Kristus, kita tidak hanya dapat diubah sebagai individu, tetapi hubungan kita juga dapat diubah, dengan sukses mencerminkan kasih Allah Tritunggal kepada satu sama lain dan dunia.

Ini adalah keinginan Tuhan bagi setiap keluarga Kristen, bukan hanya segelintir orang yang memiliki hak istimewa. Untuk banyaknya surat mengecewakan yang saya terima dari pasangan dan orang tua yang putus asa, saya menerima surat dan artikel yang membesarkan hati dari mereka yang telah menemukan transformasi dan penyembuhan sejati di dalam Kristus.

Jika Anda adalah orang percaya, ketahuilah bahwa Anda memiliki dukungan rohani yang mendalam untuk mengatasi pencobaan keluarga Anda.

Hiduplah sebagai anak-anak terang (karena buah terang terdiri dari semua kebaikan, kebenaran, dan kebenaran) dan temukan apa yang menyenangkan Tuhan. Jangan ada hubungannya dengan perbuatan kegelapan yang tidak membuahkan hasil, melainkan ungkapkan. - Efesus 5:8-11

Ketiga, transformasi membutuhkan kerendahan hati, bantuan dan kerja keras dari kita. Ini mungkin tampak seperti saya menyatakan yang sudah jelas, tetapi kadang-kadang membantu saya ketika orang yang dicintai mengingatkan saya tentang kebenaran dasar.

Sama seperti kita tidak langsung menjadi sempurna setelah kita menerima Kristus, begitu pula keluarga kita. Setiap hari kita memiliki pilihan-pilihan untuk memilih Kristus dan menerima kasih karunia-Nya atau berpaling dari kita. Kadang-kadang kita memiliki terobosan - lompatan besar ke depan dalam kesucian - tetapi sebagian besar kehidupan Kristen terdiri dari keputusan kecil setiap hari untuk mencari Tuhan dan hidup dalam kebenaran-Nya.

Terkadang kita membutuhkan bantuan dari rekan-rekan seiman untuk hidup dengan sukses sebagai anak-anak terang, bahkan Kristus yang tidak membutuhkan bantuan, dengan murah hati menerima bantuan dari Simon dalam memikul salibnya (Matius 27: 32).

Saya mendorong Anda untuk bergabung dengan kelompok pendukung lokal atau memeriksa beberapa sumber di akhir renungan ini jika keluarga Anda sedang mengalami hari-hari yang sangat gelap.

Lalu Ia pergi untuk kedua kalinya dan berdoa, kata-Nya: Ya Bapa-Ku jikalau cawan ini tidak mungkin lalu, kecuali apabila Aku meminumnya, jadilah kehendak-Mu! - Matius 26:42

Keempat, Tuhan berduka bersama kita. Dia tidak bersukacita dalam rasa sakit kita atau duduk dan menonton dengan acuh tak acuh. Apa pun cobaan yang Anda hadapi, dia ada di sana, menginginkan hasil terbaik meskipun terkadang kita tidak merasakan kehadirannya atau memahami mengapa segala sesuatunya berjalan sesuai arah yang diinginkan. Ketika saya mendapati diri saya mempertanyakan kehadiran Allah yang penuh kasih, saya merenungkan Yesus di Taman Getsemani di mana Dia menerima cawan pengorbanan yang menyakitkan karena cinta yang mendalam bagi Anda dan saya.

"Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan; Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan." - Yohanes 10:10

Kelima, sementara menjadi Kristen berarti merangkul salib kita, itu tidak berarti kita tidak akan pernah tahu sukacita atau kedamaian dalam hidup atau keluarga kita. Ada harapan. Doa saya untuk Anda adalah agar Anda memiliki kekuatan, kebahagiaan, dan iman yang diperbarui dalam keluarga Anda di tahun yang baru.

 

Iman & Kehidupan yang Berpotongan: Terkadang kita mudah kewalahan oleh situasi kita, dan kita lupa untuk mengingat hal-hal positif. Sebutkan setidaknya satu sifat baik dalam setiap anggota keluarga dan renungkan hal-hal positif ini selama waktu tenang Anda.

 

Hak cipta oleh Sarah Phillips. Disadurkan dari crosswalk.com.

Ikuti Kami