Waktu yang Tepat untuk Bercermin
Kalangan Sendiri

Waktu yang Tepat untuk Bercermin

Claudia Jessica Official Writer
      978

Zakharia 12: 12

Negeri itu akan meratap, setiap kaum keluarga tersendiri; kaum keluarga keturunan Daud tersendiri dan isteri mereka tersendiri; kaum keluarga keturunan Natan tersendiri dan isteri mereka tersendiri

 

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 26; Lukas 2; Ayub 32-33

Komunikasi yang Tuhan gunakan bisa pahit dan manis. Manisnya pengampunan datang setelah kesedihan atas dosa kita. Tetapi pertobatan sejati tidak dapat dibuat-buat; seperti pengampunan itu sendiri adalah hadiah dari Tuhan. Tuhan ingin kita menanggapi dengan pikiran, hati, dan tangan terbuka sebagai orang yang diubahkan untuk kerajaan-Nya. Tetapi banyak dari kita merupakan orang yang sangat sibuk. Dan ketika ada masalah, kita cenderung melupakan apa yang penting.

Korban selamat dari Holocaust Kristen Belanda Corrie ten Boom (1892–1983) memanfaatkan pengalaman masa perangnya untuk memberitahu kita bagaimana kita memperoleh perspektif Tuhan melalui kesulitan:

Mencari nafkah dapat membuat kita begitu sibuk sehingga hari Sabat terasa seperti menjerat kita. Tidak hanya kekhawatiran yang menjerat kita, namun juga harapan bahagia.

Saya ingat saat-saat selama Perang Dunia II ketika tiba-tiba ada ancaman langsung terhadap hidup kami selama serangan udara atau di penjara. Pada saat itu Anda melihat segala sesuatu dari sudut pandang Tuhan, dan hal itu memberikan perspektif yang sangat berbeda, karena Anda sangat dekat dengan kematian, dan kekekalan. Anda melihat bahwa hal-hal kecil menjadi kecil dan hal-hal besar menjadi besar. Anda akan melihat semuanya dalam proporsi yang tepat.

Terkadang kita perlu memisahkan diri untuk melihat ke dalam demi mencapai ketenangan yang memungkinkan pertobatan. Jenis refleksi pribadi yang dikenal sebagai introspeksi telah menghilang dari kehidupan kita, apalagi kosakata kita. Ketika kita membahasnya, banyak dari kita memandang refleksi dalam bentuk apapun sebagai terlalu memakan waktu, bahkan tidak produktif. Mengapa orang Kristen tidak menghabiskan lebih banyak waktu untuk menderita karena dosa mereka dan memohon belas kasihan? Hannah Whitall Smith (1832–1911), pembicara dan penulis awam dalam Gerakan Kekudusan, merefleksikan:

Setiap jiwa yang hidup, cepat atau lambat harus datang ke tempat di mana ia dapat mempercayai Tuhan. Jika saya diizinkan untuk mengungkapkannya, secara sederhana karena keberadaan Dia di dalam diri-Nya, dan bukan karena janji-janji atau karunia-karunia-Nya. Kita harus belajar untuk bersukacita di dalam Dia ketika segala sesuatu di Surga dan di bumi tampaknya gagal.

Satu-satunya cara di mana tempat ini dapat dicapai adalah dengan jiwa yang dipaksa untuk menghadapi dalam pengalamannya sendiri kehilangan semua hal baik ke dalam maupun ke luar.

Saya tidak bermaksud bahwa semua teman seseorang harus mati, atau semua uang seseorang harus hilang: tetapi yang saya maksudkan adalah bahwa jiwa akan menemukan dirinya sendiri, baik dari penyebab lahiriah maupun batiniah, sepi, dan kehilangan, dan kosong dari semua penghiburan.

Itu harus mengakhiri segala sesuatu yang bukan Tuhan; dan tidak boleh ada lagi yang tersisa untuk beristirahat di dalam atau di luar.

 

Tantangan hari ini: Minggu ini sisihkan waktu untuk introspeksi, berdoa dan lakukan pertobatan.

 

Hak cipta oleh Zondervan. Disadurkan dari crosswalk.com.

Ikuti Kami