Vaksin Dosis Ke-3, Seberapa Pentingkah?

Vaksin Dosis Ke-3, Seberapa Pentingkah?

Claudia Jessica Official Writer
246

Data baru menunjukkan bahwa sementara vaksin saat ini sejauh ini terbukti efektif melawan COVID-19, perlindungan yang mereka tawarkan mungkin memudar setelah beberapa saat.

Dengan menggunakan data itu, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (HHS), CDC, FDA, dan pakar lainnya di bidang medis serta pemerintah federal mengumumkan rencana pada awal musim panas 2021 untuk mendistribusikan dosis ketiga vaksin COVID-19. Dalam pernyataan bersama, kelompok itu mengatakan, “Kami menyimpulkan bahwa suntikan booster akan diperlukan untuk memaksimalkan perlindungan yang diinduksi vaksin dan memperpanjang daya tahannya.”

FDA memperluas daftar mereka yang memenuhi syarat untuk dosis tambahan dari salah satu dari tiga vaksin COVID-19 pada Oktober 2021 lalu.

Mengapa saya membutuhkan dosis ketiga?

Penelitian baru menunjukkan bahwa perlindungan yang dibuat oleh dua vaksin mRNA, Pfizer dan Moderna terhadap Covid-19 mungkin akan memudar setelah beberapa bulan. Data tersebut berasal dari penelitian terhadap pasien yang divaksinasi di Israel, di mana vaksin Pfizer adalah pilihan utama dan vaksinasi dimulai pada Desember 2020, mengungguli banyak negara lain, termasuk Amerika Serikat.

Menurut penelitian tersebut, ketika varian delta menyebar ke seluruh Israel pada awal musim panas 2021, ada korelasi antara menerima vaksin lebih awal dan tertular kasus terobosan. Misalnya, pasien yang divaksinasi pada Januari 2021 memiliki kemungkinan 2,26 kali lebih besar untuk tertular infeksi terobosan daripada mereka yang divaksinasi pada April 2021.

 

BACA JUGA: Digadang Lebih Ampuh Dari Molnupiravir, Berikut Fakta Obat Covid-19 Pfizer, Paxlovid

 

“Uji coba vaksin mRNA menunjukkan kepada kita bahwa vaksin tersebut efektif hingga 94% dalam melindungi pasien dari infeksi,” kata Dr. Stappenbeck. “Tetapi karena situasinya, poin utama lain dari uji coba itu adalah untuk menetapkan keamanan sehingga kami dapat mulai memvaksinasi orang. Kami masih mempelajari berapa lama perlindungan itu bertahan dan berdasarkan apa yang kami lihat di Israel, perlindungan itu mulai memudar sekitar enam bulan bagi sebagian orang.”

Dia menambahkan bahwa data tersebut belum diselidiki cukup dalam untuk melihat apakah ada bukti mengapa tingkat kekebalan beberapa orang bisa turun.

Bagaimana saya tahu jika kekebalan saya memudar?

Sayangnya, tidak ada cara mudah untuk mengukur apakah kekebalan Anda terhadap COVID-19 memudar, terutama jika Anda adalah orang dewasa yang sehat.

Ketua Lembaga Penelitian Lerner, Thaddeus Stappenbeck, MD, PhD mengatakan, “Imunitas adalah hal multi-faktor yang bukan hanya tentang jumlah antibodi terhadap virus tertentu yang Anda miliki dalam aliran darah Anda,” katanya. “Ada kekebalan berbasis seluler juga, dan itu lebih sulit untuk diukur” lanjutnya.

Tantangan terbesar bagi para ahli adalah bahwa COVID-19 adalah virus baru yang terus berevolusi, bermutasi, dan memaksa dokter dan peneliti untuk beradaptasi dengan cepat.

“Data baru keluar setiap hari dan kami harus benar-benar mengawasi ini selama beberapa minggu dan bulan ke depan” kata Dr. Stappenbeck.

 

BACA JUGA: #FaktaAlkitab: Vaksin Penggenapan Kitab Wahyu? Benarkah Ini Tanda Akhir Zaman?

 

Penting untuk dicatat bahwa vaksin Pfizer dan Moderna sangat efektif melawan varian delta. Tetapi dosis ketiga akan semakin memperkuat kekebalan terhadap virus dan Pfizer berbagi data dengan FDA mengenai hal ini, dengan mengatakan, “Data yang kami lihat hingga saat ini menunjukkan bahwa dosis ketiga vaksin memunculkan tingkat antibodi yang secara signifikan melebihi yang terlihat setelah vaksin utama dua dosis.”

Di Indonesia sendiri, vaksin booster baru diberikan kepada tenaga kesehatan dan masih belum didistribusikan kepada masyarakat luas.

Rencananya, vaksin booster di Indonesia akan dilakukan mulai awal tahun 2022 mendatang.

Sumber : health.clevelandclinic.com
Halaman :
1

Ikuti Kami