4 Karakter yang Menandakan Kamu Adalah Murid Kristus

4 Karakter yang Menandakan Kamu Adalah Murid Kristus

Lori Official Writer
319

Lahir baru dan dibaptis adalah proses yang harus dijalani untuk menjadi murid Kristus. 

Tapi untuk menjadi murid Kristus yang sejati, bukan hanya sekadar pengikut saja, dibutuhkan proses hidup dengan karakter yang benar. Ada banyak dari kita mungkin berpikir kalau jadi murid Kristus pastilah harus rajin ke gereja, ikut komunitas, berbuat baik, berdoa dan menjadi teladan bagi orang lain. 

Tahukah kamu bahwa aktif melayani di gereja belum tentu membuatmu jadi murid Kristus yang sejati. Karena itu, untuk memastikan apakah kamu sudah benar-benar jadi murid Kristus pastikan kamu sudah menghidupi karakter ini seperti yang dilakukan oleh murid-murid Yesus seperti Simon Petrus dan Andreas saat bertemu dengan Yesus yang berjalan di tepi Danau Galilea. Sesaat menyadari jika itu adalah Yesus, mereka segera meninggalkan pekerjaan mereka sebagai melayan dan mengikut Dia (Matius 4: 18-19). Mereka memilih untuk mengikut Yesus sebagai komitmen seumur hidup, bukan hanya sekadar aktivitas melayani di gereja.

Ada 4 karakter yang menandakan kalau kamu adalah murid Kristus, diantaranya:

1. Bersedia mengikut Yesus

Tuhanlah yang memilih kita, bukan kita yang memilih Dia. Hal inilah yang dilakukan Yesus saat memilih ke-12 murid-Nya. 

“Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap, supaya apa yang kamu minta kepada Bapa dalam nama-Ku, diberikan-Nya kepadamu.” - Yohanes 15: 16

Karena itulah dunia akan membenci murid-murid Yesus. Karena apa yang dilakukan Yesus sama sekali bertentangan dengan apa yang dilakukan dunia. 

Ada banyak orang Kristen yang merasa sudah jadi murid Kristus tapi sangat sedikit diantaranya yang bersedia mengikut Dia dan melakukan apa yang Dia perintahkan. 

“Barangsiapa melayani Aku, ia harus mengikut Aku dan di mana Aku berada, di situpun pelayan-Ku akan berada. Barangsiapa melayani Aku, ia akan dihormati Bapa.”  - Yohanes 12: 26

Jadi, apakah kamu sudah meninggalkan semua demi mengikut Yesus, termasuk meninggalkan satu hal terpenting dalam hidupmu? Jika kamu masih terikat dengan sesuatu yang ada di dunia ini, maka kamu hanya mengenal Yesus saja tapi belum menjadi murid-Nya.

2. Mau menderita untuk Yesus

Tahukah kamu kalau kita sedang hidup di akhir zaman yang semakin dekat dengan kesudahan segala sesuatu. 

Di masa-masa inilah iman kita akan diuji oleh berbagai tantangan. Entah itu ekonomi, pergaulan, tren teknologi, gaya hidup dan sebagainya. 

Apakah kita sudah jadi murid Yesus yang sejati? 

Salah satu karakter yang harus kita miliki adalah iman yang radikal. Artinya kita rela menderita demi Kristus. Terdengar menyeramkan memang. Tapi itulah risiko menjadi seorang murid, bahwa kita rela menderita demi Dia yang kita percaya. Sama seperti Yesus yang sudah lebih dulu menderita demi kita.

Rasul Paulus adalah salah satu teladan murid yang rela menderita demi Kristus. 

“dan berada dalam Dia bukan dengan kebenaranku sendiri karena mentaati hukum Taurat, melainkan dengan kebenaran karena kepercayaan kepada Kristus, yaitu kebenaran yang Allah anugerahkan berdasarkan kepercayaan.” – Filipi 3: 9

Penderitaan yang kita hadapi sama sekali bukan jalan supaya kita menjadi anak-anak Tuhan. Tapi naturalnya, kita mendapatkan bagian itu sebagaimana Tuhan juga mengalami-Nya. 

Meski kabar baiknya adalah penderitaan kita ini bertujuan supaya kemuliaan Allah dinyatakan melalui kita. Ingatlah bahwa cara hidup murid Kristus sama sekali berbeda dengan cara hidup dunia. Karena itulah kita harus siap dikucilkan dan menderita demi nama-Nya.  

Banyak orang yang berkata bahwa mereka ingin mengenal Kristus lebih baik. Tapi tidak bersedia menderita demi nama-Nya. Karena itulah pertanyaannya bukan ‘Apakah kamu mengenal Kristus, tapi apakah Kristus mengenalmu?

“Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga? Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!” (Matius 7: 21-23).

 

Baca Juga: Kriteria Seorang Murid Kristus Sejati

 

3. Murid Kristus melayani orang lain

Yesus tidak menyelamatkan kita supaya kita bisa hidup nyaman dan santai-santai. Sebaliknya Dia mau supaya kita pergi ke ujung dunia untuk menjadikan semua bangsa murid (Matius 28: 18-20).

Tuhan sendiri memposisikan diri-Nya di tengah-tengah orang yang kita layani. Dengan kata lain, kita melayani orang lain untuk Kristus sendiri. Dan itulah yang dilakukan murid Kristus. Kita melakukan apa yang Yesus sendiri lakukan. 

Karakter mengasihi juga harus tampak diantara murid-murid Kristus (Yohanes 13: 34-35). Menjadi murid itu bukan sekadar ucapan. Tapi harus dengan tindakan kasih kepada orang lain.

“Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan; ketika Aku telanjang, kamu memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit, kamu melawat Aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku.”  – Matius 25: 35-36

4. Hidup murid Kristus menjadi teladan dan cerminan kasih Yesus

Gak seorangpun di dunia yang bisa menjadi seperti Yesus atau melebihi Dia. Kita hanyalah cerminan-Nya. Dan sebagai manusia, kita tidak akan mampu mengikuti teladan-Nya dengan usaha dan kemampuan kita sendiri.

Itu sebabnya kita membutuhkan Roh Kudus yang memampukan kita hidup dalam kebenaran. Murid Kristus identik dengan meniru atau meneladani gurunya. Dan cara hidup murid harus tercermin melalui cara hidupnya.

“Tetapi kepada kamu, yang mendengarkan Aku, Aku berkata: Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang yang membenci kamu; mintalah berkat bagi orang yang mengutuk kamu; berdoalah bagi orang yang mencaci kamu.” – Lukas 6: 27-28

Karena dengan melakukan hal yang terdengar mustahil itulah, kita menjadi anak-anak Allah di surga. Bukan berarti kita menganggap hal ini sebagai pekerjaan sebagai usaha supaya kita menjadi murid Kristus. Tapi kita melakukannya hanya untuk satu tujuan yaitu menyenangkan hati Bapa. Karena apa yang menyenangkan Bapa berarti memuliakan Kristus. Sama seperti berbuat baik kepada orang lain adalah tindakan yang dilakukan untuk Kristus sendiri (Matius 25: 40). 

Jadi apakah kamu merasa sudah menjadi murid Kristus? Jika ternyata ada salah satu dari karakter ini yang masih sulit untuk kamu praktikkan melalui hidupmu, mintalah Roh Kudus untuk memampukanmu melakukannya. Karena tanpa kuasa Allah, kamu gak bakal melakukannya sendiri.

Sumber : Jawaban.com

Ikuti Kami