Dilahirkan Kembali Melalui Masa-masa Kehilangan dan Penderitaan Sumber : The Study

4 April 2020

April 2020
MonTueWedThuFriSatSun
12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930
 881
[Daily Devotional]

Dilahirkan Kembali Melalui Masa-masa Kehilangan dan Penderitaan

Roma 8: 28

Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.” Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 95; Lukas 7; Yosua 1-2

Saat mendaki, aku menemukan pohon tua yang tumbang, kayunya sudah busuk. Tapi dari sela-sela kayu tersebut tumbuh tunas. Tapi tunas itu tidak tumbuh dari dalam tanah melainkan dari pohon busuk itu sendiri. Sebuah gambaran bahwa pohon muda itu menggantikan pohon yang sudah tua. Sama seperti kehidupan baru yang diubahkan dari kehidupan yang lama.

Beberapa orang mungkin menyebutnya dengan istilah reinkarnasi. Tapi sebenarnya tidak. Pohon itu tidak lahir kembali dari pohon yang sudah mati itu. Melainkan tumbuh dari biji pohon yang berdiri dan menemukan makanannya dari kayu lapuk itu. Pohon busuk itu hanya menyediakan tempat bagi tunas muda untuk tumbuh.

Kita sering membicarakan hal semacam ini saat seseorang meninggal atau seseorang yang baru bangkit dari kematian. Baik atau buruk, suka atau tidak, yang lama hampir selalu harus memberi jalan bagi yang baru.

Tapi perubahan ini hanya akan terjadi saat kita melewati penderitaan. Saat kita gagal, saat kita kehilangan sesuatu atau seseorang yang berharga dalam hidup kita.

Pikirkan kapan saat kamu menderita, baik secara fisik, emosional, pekerjaan atau melalui kondisi ekonomi atau bencana alam. Kamu mungkin tak pantas menerimanya dan kondisi itu sangat mengerikan.

Pikirkan kapan kamu mungkin gagal melakukan sesuatu, terlepas dari upaya yang sudah kamu lakukan, semuanya tampak gagal dan berantakan. Kamu melakukan yang terbaik dalam pekerjaan atau hubungan tapi hasilnya tidak berjalan dengan baik.

Pikirkan kapan kamu kehilangan sesuatu, mungkin dompet atau pekerjaanmu, atau mungkin kehilangan seseorang yang kamu cintai. Benda atau orang yang bernilai paling tinggi itu tiada dan gak pernah kembali.

Pikirkan salah satu dari penderitaan atau musibah yang kamu alami, mungkin kerugian sama seperti pohon tua yang tumbang. Lalu menjadi mati dan busuk.

Tapi di atas semua penderitaan berkali-kali yang kita alami, Tuhan berjanji bahwa Dia ambil kendali.

"Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah." (Roma 8: 28 )

Di tengah kegagalan, penderitaan dan kehilangan yang kita alami, ada sesuatu yang mulai mati. Dan itu memang menyakitkan pada awalnya. Kita mungkin hanya ingin meringkuk di dalam lubang atau pergi atau melupakannya dan melanjutkan hidup. Dan ada waktu untuk mengalami masa-masa menyakitkan, sama seperti ketika pohon tua itu mati dan jatuh ke tanah. Ada waktu yang lebih lama untuk mengalami pembusukan. Tapi setiap fase adalah bagian dari proses yang diinginkan Tuhan.

Tapi rancangan Tuhan, baik secara alami maupun yang sudah dijanjikan melalui firman-Nya, fase kematian tidak akan pernah berakhir.

Saat Yeremia meratapi kejatuhan Yerusalem, da berhenti sejenak dan mengakui kebenaran abadi ini bahwa tak peduli seberapa besar bencana yang terjadi, Tuhan tidak akan pernah mengecewakan kita. Tapi malah membangkitkan sesuatu yang baru, sesuatu yang baik dari debu. Dan dengan iman dan kesabaran kita akan menyaksikan sesuatu yang baru itu akan tumbuh.

“TUHAN adalah baik bagi orang yang berharap kepada-Nya, bagi jiwa yang mencari Dia.” (Ratapan 3: 25)

Dalam penderitaan kita, dalam kegagalan dan kehilangan kita, sebuah benih sedag ditanam. Mungkin itu adalah kesembuhan, perubahan sikap, iman, penebusan, kesempatan, pemulihan ataupun kekuatan yang baru. Dan benih itu akan tumbuh menjadi pohon yang baru.

Dalam kehidupan ini, kita akan mengalami proses pembusukan yang sangat lama. Tapi setelah masa itu, hal baru dalam hidup kita akan keluar. Hal baru itulah yang akan tumbuh melampaui apa yang bisa kita lakukan sebelumnya. Karena kita tumbuh sebagai manusia, sebagai putra putrid Allah. Dan proses itu akan sangat indah.

Apakah kamu siap dilahirkan dari benih yang baru? Sekarang bersiapkan untuk proses yang menantang.


Hak cipta Peter Lundell, digunakan dengan ijin Cbn.com

Sumber : Cbn.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Kanan Agustus


7235

advertise with us