Lori

Official Writer
1042


Perubahan yang terjadi terhadap pola hidup anak muda di zaman ini membuat gereja-gereja mulai resah. Apalagi dengan penemuan hasil riset yang membuktikan bahwa anak muda punya kecenderungan meninggalkan gereja.

Percaya atau tidak, fenomena ini sendiri terjadi karena beberapa faktor utama. Salah satunya adalah ketidakmampuan gereja untuk terkoneksi dengan kebutuhan anak muda.

Hal inilah yang diangkat sebagai topik bahasan dalam acara Church Leader Gathering Bringing Shalom Across Generations yang digelar oleh lembaga sosial kemanusiaan Wahana Visi Indonesia (WVI) pada Senin, 10 Februari 2020 lalu.

Seperti dipaparkan oleh hasil riset Barna dan Bilangan Riset, anak muda cenderung meninggalkan gereja karena mereka tidak menemukan teladan yang baik dari para pemimpin gereja, menyaksikan gereja tidak menganggap anak muda penting dan tidak adanya transparansi di tengah lembaga gereja.

Jadi untuk menjawab tantangan ini, para pemimpin gereja seperti Pendeta Sydney Mohede dari JPCC, Romo Carolus Putranto dari Keuskupan Agung Jakarta dan Pdt. Jacklevyn Manuputty dari PGII. Dalam sesi dialog terbuka yang diadalam di acara ini, masing-masing dari merekapun menyimpulkan bahwa anak muda di zaman ini mencari 3 hal ini dari gereja.

1. Leadership yang baik di gereja

Pendeta Jacklevyn Manuputty menyampaikan bahwa leadership (kepemimpinan) adalah hal yang sangat penting bagi anak muda saat ini.

"Mereka (anak muda) tidak suka dikuliahi tentang apa itu keadilan. Mereka ingin mulai dengan melakukan apa itu keadilan. Mereka tidak ingin dikuliahi tentang apa itu interfaith. Tetapi mereka ingin terlibat dengan aksi-aksi konkret (nyata) dalam praktik-praktik bersama dengan pendampingan dari mentor (pemimpin)," ucap Pendeta Jacklevyn.

Hal-hal itulah yang menurutnya sedang dicari oleh anak-anak muda bukan hanya di gereja tetapi juga di luar gereja.

Karena itulah penting bagi pemimpin gereja untuk mengembangkan leadership yang mencerminkan teladan Yesus sendiri. “Leadership sangat berpusat pada Yesus sebagai role model. Leadership yang tidak berpusat pada dirinya tetapi dia mengalir ke luar. Saya kita kita punya kekuatan, kita punya role model dan direalisasikan dalam tindakan,” terangnya.

2. Pemuridan melalui teladan hidup mentor

Seperti halnya yang dialami oleh JPCC, yang mayoritas anak muda. Pendeta Sydney Mohede menyampaikan bahwa anak muda di gereja akan bertumbuh ketika mereka melihat teladan kepemimpinan yang baik.

Menurutnya, anak muda di generasi sekarang gak lagi relevan dengan pola pengajaran anak muda di masa lalu. Mereka bukan generasi yang hanya menerima tapi lebih kritis. Karena itulah penting bagi para pemimpin gereja menyelaraskan ucapannya dengan teladan hidupnya.

“Ini yang selalu saya tekankan bahwa kita harus menunjukkan the goodness of God (kebaikan Tuhan) melalui hidup kita. Bukan sekedar kita mengatakan ini kebenaran. Yang mereka (anak muda) butuhkan adalah ‘aku mau lihat hidup kamu seperti apa’,” kata Pendeta Sidney Mohede.


Baca Juga: Tak Ingin Kehilangan Generasi Muda, Wahana Visi Indonesia Gandeng Gereja Buat Pembekalan


3. Keterlibatan dalam pelayanan

Sementara Romo Carolus Putranto TH dari Keuskupan Agung Jakarta menyampaikan pandangannya bahwa di tengah gereja Katolik sendiri, kepedulian gereja terhadap anak muda itu baru muncul ketika Paus Fransiskus mengadakan Sinode Uskup-uskup Sedunia pada tahun 2018.

Uniknya, sinode ini bukannya melibatkan para uskup-uskup senior namun malah lebih banyak melibatkan anak muda.

Romo Carolus menyampaikan bahwa itu adalah momen pertama kali dalam sejarah Katolik dimana Paus dan Uskup bukan untuk didengarkan, tetapi mereka mengambil waktu untuk mendengarkan aspirasi dari anak muda.

“Baik hasil riset dari Barna maupun Bilangan, anak muda mengalami krisis kepemimpinan terutama karena mereka tidak diberi kesempatan berperan dalam gereja. Dan ini keprihatinan yang sudah lama (terjadi),” terangnya.

Rom Carolus menegaskan bahwa sudah waktunya gereja memberi ruang dan kesempatan bagi anak muda untuk terlibat di berbagai bidang pelayanan. Dan dengan itulah gereja bisa bekerja sama dengan anak muda dalam mengatasi tantangan yang mereka hadapi saat ini.

Jadi, sebelum terlambat yuk semua gereja sama-sama mengevaluasi diri dan bergandengan tangan untuk membawa anak muda kembali ke gereja.

Sumber : Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

advertise with us


7237

advertise with us