Lori

Official Writer
990


Semua orangtua punya pikiran yang sama. Mereka harus berperan jadi pelindung atas anak-anaknya.

Pikiran ini memang benar. Tapi bukan berarti orangtua selalu ada untuk melindungi anak dari semua hal yang dia hadapi. Orangtua juga perlu membiarkan anak belajar melindungi diri mereka sendiri.

Melindungi anak memang baik, tapi akan lebih baik jika orangtua membantu mereka belajar cara menangani masalah mereka sendiri.

Di Alkitab, kita bisa belajar tentang kisah seorang anak pemberani bernama Daud. Walaupun dia masih sangat muda dan kecil, dia sama sekali gak takut dengan raksasa Goliat. Berbeda dengan saudara-saudaranya dan juga prajurit perang lain yang merasa gentar dan ketakutan.

Di tengah medan perang, dia begitu percaya diri dan berani.

Isai adalah ayah Daud. Dia menyuruh Daud membawa bekal makan dan persediaan untuk tiga saudaranya ke medan Perang. Sebagai seorang ayah, Isai waktu itu mungkin berpikir kalau di medan perang segala sesuatu bisa terjadi. Dia bisa saja gak lagi bisa bertemu ketiga putranya. Karena itu dia mau tahu berita tentang ketiganya. Apakah mereka masih hidup? Apakah mereka terluka? Apakah mereka butuh sesuatu? Dan dia lalu mengirim Daud untuk tahu kabar dari ketiganya. Tapi bukan hanya mengirimkan kabar baik kepada sang ayah, Daud justru pulang dengan kemenangan. Sementara, Isai sendiri tak tahu apa yang sudah dilakukan Daud di sana.

Dari kisah Daud, setiap orangtua bisa belajar beberapa hal ini:

Pertama, orangtua gak perlu mengukur kemampuan anak-anak mereka berdasarkan ukuran fisiknya.

Daud punya tiga saudara yang adalah pasukan perang. Sementara dia hanya si gembala domba yang sangat muda dan kecil.

Kalau waktu itu ayahnya Isai ikut mengantarkan perbekalan bersama Daud, kemungkinan dia gak akan pernah mengalahkan Goliat orang Filistin itu. Ayahnya pasti akan menganjurkan supaya mereka segera pulang setelah melihat ukuran fisik raksasa yang melawan bangsanya.

Bahkan saudara laki-lakinya sendiri mencoba untuk melarang Daud mendekat. Bahkan saudaranya yang paling tua begitu marah saat melihat Daud berada di tengah medan perang. Tapi Daud menolak untuk mengenakan pakaian perang karena menurutnya itu terlalu berat.

Kalau dipikir-pikir, pasukan perang yang gagah perkasa di sana lebih mungkin untuk mengalahkan Goliat. Dan ayahnya Isai pasti tidak akan pernah mengijinkan Daud melawan Goliat saat itu. Tapi Daud tahu kalau dia bisa bertarung melawan sang Goliat.

Kedua, orangtua harus mengajarkan kapan anak harus bertarung dan senjata apa yang bisa mereka pakai.

Kebanyakan orangtua cenderung mengajar anak untuk tidak berkelahi. Mereka gak mengajarkan anak tentang kapan mereka bsia bertarung dan senjata apa yang harus mereka gunakan.

Kisah Daud dan Goliat adalah kisah tentang bagaimana Tuhan memperlengkapi Daud. Tapi, kebanyakan orangtua kehilangan poin penting dari kisah ini. Mereka hanya berpikir kalau cerita ini hanya tentang kisah mujizat.

Sebagai seorang ayah, Isai adalah tipe orangtua yang mengajarkan Daud tentang hidup mandiri dan kerja keras. Hal ini terbukti dari pekerjaan Daud setiap hari. Dia selalu pergi ke ladang, merawat kawanan domba milik keluarganya. Daud juga diijinkan untuk jadi pemain kecapi di Istana Raja Saul. Isai tidak mengirim Daud ke ladang tanpa ketapel. Dia tidak akan mengijinkannya membawa alat itu tanpa latihan cara menggunakannya.

Alkitab menulis kalau Daud sendiri sudah membunuh singa dan beruang. Katapel adalah alat penting untuk melindungi domba-dombanya dari pemangsa. Daud tahu bagaimana cara memakai ketapel itu saat dia berhadapan dengan Goliat.


Baca Juga: 4 Hal yang Diam-diam Orangtua Harus Ajarkan ke Anak di Rumah


Ketiga, orangtua perlu mengajar anak tentang pentingnya pendidikan dan kerja keras untuk masa depan mereka.

Hal yang terpenting yang harus dilakukan orangtua untuk anak-anaknya adalah memperlengkapi mereka dengan banyak hal, baik pendidikan dan juga daya tahan anak dalam menghadapi kehidupan.

Daud tidak berada di medan perang hanya karena ayahnya Isai mengirimnya. Pertemuan Daud dengan Goliat juga bukan sekadar suatu kebetulan. Tapi Daud tahu bagaimana dia mengatasi masalah yang ada di depannya. Katapel bukan hanya kunci keberhasilan Daud. Tapi dia bisa mengalahkan Goliat karena ada urapan raja atas dirinya. Nabi Samuel sudah mengurapinya sebagai raja baru Israel. Allah sendirilah yang memerintahkan Samuel melakukan hal itu.

“Janganlah pandang parasnya atau perawakan yang tinggi, sebab Aku telah menolaknya. Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati.” (1 Samuel 16: 7)

Allah memilih Daud karena hatinya yang mengasihi Tuhan.

Jadi, waktu Daud melihat Goliat dia gak melihat seorang raksasa. Dia melihat seorang pria yang menantang Allahnya. Remaja itupun berkata, “Siapakah orang Filistin yang tak bersunat ini, sampai ia berani mencemoohkan barisan dari pada Allah yang hidup?” (1 Samuel 17: 26)

Dengan keyakinan di dalam Tuhan, dia dengan berani maju melawan Goliat. Karena Roh Tuhan hidup di dalam hati Daud (1 Samuel 16: 13).

Alasan Daud memilih untuk berperang melawan Goliat adalah karena kehidupan dan kemampuannya digantungkan dan diilhami oleh Roh Kudus yang ada di dalam dirinya.

Semua orangtua berharap bisa memperlengkapi anak-anak mereka untuk siap menghadapi tantangan yang terjadi dalam hidupnya. Tapi pastinya, mereka gak akan mampu melakukannya sendiri. Karena itulah penting untuk melibatkan Tuhan atas hidup mereka. Karena dengan itulah, Roh Tuhan akan membimbing, mempersiapkan dan memperlengkapi hidup mereka untuk menghadapi tantangan-tantangan yang gak terduga di depan.

Keempat, pastikan anak memperoleh keterampilan yang mereka perlukan.

Pekerjaan terpenting orangtua adalah membantu anak-anak mereka belajar bagaimana mencari hati Tuhan dan menerima keselamatan lewat Kristus. Setelah itu, pastikan jika hidup orangtua sudah jadi teladan iman buat anak-anak.

Daud jauh lebih muda dari pasukan perang yang ada di medan pertempuran saat itu. Senjata yang dia punya bahkan sama sekali gak diperhitungkan. Tapi, dia adalah orang terkuat di luar sana. Dia dipimpin oleh roh dan dipanggil untuk berperang. Dengan begitu tepat sasaran, raksasa Goliat sendiri gak punya kesempatan untuk melawan.

Bagikanlah kisah ini ke anak-anakmu dan perlengkapilah mereka dengan semua hal yang mereka perlukan.

Sumber : Christianparenting.com | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Banner Mitra Juli 1-2


7246

Banner Mitra Juli 1-2