Naomii Simbolon

Official Writer
991


Minggu ini, lebih dari 40 pemimpin di dunia termasuk Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence, kemudian Presiden Rusia Vladimir Putin, dan Presiden Prancis Emanuel Macron, akan datang ke Yerusalem untuk memperingati peringatan 75 tahun pembebasan Auschwitz.

Upacara tersebut  akan menjadi acara yang diplomatik terbesar dalam  sejarah Israel dan hal ini akan menjadi saat yang menyedihkan karena harus mengingatkan 6 juta jiwa Yahudi yang tewas selama Holocaust.

Namun, baru-baru ini seorang penulis untuk surat kabar resmi yang dikendalikan oleh Otoritas Palestina mengatakan bahwa hanya perlu satu nyawa untuk mengakhiri upacara Internasional di Yerusalem tersebut.

Kolumnis Yahya Rabah menulis pada hari Sabtu di harian resmi PA Al-Hayat Al-Jadida bahwa satu tembakan akan menganggu jalannya upacara dan satu mayar akan membatalkan upacara.

Palestinian Media Wacth alias PMW melaporkan bahwa Rabah akan memulai operasi mereka dengan mengkritik para pemimpin dunia karena mengakui Holocaust Yahudi sementara mengabaikan Holocaust Palestina oleh Israel.

Rabah, yang merupakan kolumnis reguler untuk publikasi Palestina menyarankan bahwa pembunuhan satu orang bisa menghentikan para pemimpin dunia untuk memperingati Holocaust.

Dia juga memperingatkan bahwa Palestina akan menolak upacara yang diadakan di Yerusalem sendiri, karena Yerusalem adalah negara milik mereka, meskipun sebenarnya Presiden AS, Donald Trump yang memberikannya kepada Israel sebagai bagian dari kesepakatan kotor abad ini.

Sementara itu, direktur PMW Itamar Marcus mengatakan secara terang-terangan bahwa hal ini sangatlah memalukan.

 BACA JUGA : Menjadi Pemimpin Pujian Pertama Sekali Di Gereja, Justin Bieber Menyanyikan Lagu Ini!

"Sangat memalukan bahwa PA mengizinkan pejabat hariannya menyerukan pembunuhan untuk mencapai tujuan politik," kata Marcus seperti dilansir The Jewish Press.

"Sementara kita terbiasa mendengar seruan PA untuk pembunuhan orang Israel untuk tujuan politik, disini target implisitnya adalah para pemimpin dunia yang menghormati memori korban Holocaust dengan kehadiran mereka di Yerusalem," lanjutnya.

PA sering sekali mencoba untuk membedakan dirinya dari Hamas dengan mengutuk terornya Hamas.

Tapi Marcus percaya sekarang saatnya bagi dunia untuk 'menolak otoritas Palestina karena mempromosikan teror dengan cara yang sama ia telah menolak ISIS (Organisasi teror Negara Islam) dan Hamas karena mempromosikan teror. Waktu yang tepat untuk melakukannya adalah minggu ini, untuk menunjukkan bahwa dunia menerapkan pelajaran sejarah yang penting."

 

Sumber : cbn/ jawaban


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Kateryna 10 August 2020 - 18:36:52

Kalo pdt. Danny Krishna Soepangat (GBI TENDEAN Jak.. more..

0 Answer

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

advertise with us


7233

Kanan Agustus