Naomii Simbolon

Official Writer
782


Minggu ini, lebih dari 40 pemimpin di dunia termasuk Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence, kemudian Presiden Rusia Vladimir Putin, dan Presiden Prancis Emanuel Macron, akan datang ke Yerusalem untuk memperingati peringatan 75 tahun pembebasan Auschwitz.

Upacara tersebut  akan menjadi acara yang diplomatik terbesar dalam  sejarah Israel dan hal ini akan menjadi saat yang menyedihkan karena harus mengingatkan 6 juta jiwa Yahudi yang tewas selama Holocaust.

Namun, baru-baru ini seorang penulis untuk surat kabar resmi yang dikendalikan oleh Otoritas Palestina mengatakan bahwa hanya perlu satu nyawa untuk mengakhiri upacara Internasional di Yerusalem tersebut.

Kolumnis Yahya Rabah menulis pada hari Sabtu di harian resmi PA Al-Hayat Al-Jadida bahwa satu tembakan akan menganggu jalannya upacara dan satu mayar akan membatalkan upacara.

Palestinian Media Wacth alias PMW melaporkan bahwa Rabah akan memulai operasi mereka dengan mengkritik para pemimpin dunia karena mengakui Holocaust Yahudi sementara mengabaikan Holocaust Palestina oleh Israel.

Rabah, yang merupakan kolumnis reguler untuk publikasi Palestina menyarankan bahwa pembunuhan satu orang bisa menghentikan para pemimpin dunia untuk memperingati Holocaust.

Dia juga memperingatkan bahwa Palestina akan menolak upacara yang diadakan di Yerusalem sendiri, karena Yerusalem adalah negara milik mereka, meskipun sebenarnya Presiden AS, Donald Trump yang memberikannya kepada Israel sebagai bagian dari kesepakatan kotor abad ini.

Sementara itu, direktur PMW Itamar Marcus mengatakan secara terang-terangan bahwa hal ini sangatlah memalukan.

 BACA JUGA : Menjadi Pemimpin Pujian Pertama Sekali Di Gereja, Justin Bieber Menyanyikan Lagu Ini!

"Sangat memalukan bahwa PA mengizinkan pejabat hariannya menyerukan pembunuhan untuk mencapai tujuan politik," kata Marcus seperti dilansir The Jewish Press.

"Sementara kita terbiasa mendengar seruan PA untuk pembunuhan orang Israel untuk tujuan politik, disini target implisitnya adalah para pemimpin dunia yang menghormati memori korban Holocaust dengan kehadiran mereka di Yerusalem," lanjutnya.

PA sering sekali mencoba untuk membedakan dirinya dari Hamas dengan mengutuk terornya Hamas.

Tapi Marcus percaya sekarang saatnya bagi dunia untuk 'menolak otoritas Palestina karena mempromosikan teror dengan cara yang sama ia telah menolak ISIS (Organisasi teror Negara Islam) dan Hamas karena mempromosikan teror. Waktu yang tepat untuk melakukannya adalah minggu ini, untuk menunjukkan bahwa dunia menerapkan pelajaran sejarah yang penting."

 

Sumber : cbn/ jawaban


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Bestina 123 1 April 2020 - 06:38:40

Apa arti Tuhan mengindahkan Elkana dan Hana

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:45:14

Cara bebas utang kartu kredit

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:44:30

Cara bebas utang

0 Answer


Dans Beem 23 March 2020 - 22:36:34
Dsni saya memohon agar abang saya di doain, untuk ... more..

Nining Bella 23 March 2020 - 01:52:16
shallom saudara seiman,..saat ini keluargaku terli... more..

Edward Harjono 17 March 2020 - 22:54:24
Dukung doa anak saya Evan spy komitment dalam renc... more..

adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Banner Mitra Maret Week 3


7269

Banner Mitra Week 2