Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Kamu Mau Tempat Perlindungan Yang Pasti Aman? Disini Tempatnya Sumber :

3 March 2019

 734
[Daily Devotional]

Kamu Mau Tempat Perlindungan Yang Pasti Aman? Disini Tempatnya

Matius 7:24-25

Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, tetapi rumah itu tidak rubuh sebab didirikan di atas batu.

Bacaan Alkitab Setahun  Mazmur 63; Markus 7; Bilangan 9-10

Tetangga saya, Edna, menemukan seekor kucing liar di berandanya beberapa bulan yang lalu. Dia sudah memiliki tiga kucing dewasa, yang semuanya membenci anak kucing itu, jadi dia menelepon saya dan meminta saya untuk mengambilnya. Saya suka kucing, tetapi tidak pernah memilikinya dalam beberapa tahun dan tidak terpikir untuk memiliki kucing lagi. Namun, ketika saya mendengar anak kucing itu mengeong melalui  telepon, hati saya terenyuh.

Saya tidak tahu di mana kucing itu sebelum sampai di rumah Edna, tetapi ketika saya ambil dia penuh dengan rasa tidak aman. Dia terus mencari tempat untuk bersembunyi  di mana dia bisa merasa aman. Salah satu tempat favoritnya adalah di bawah tirai kamar mandi. Tirai di kamar mandiku melengkung dan jika tidak digunakan, tirai menggantung di luar bath tub, dengan  ujung menggantung beberapa inci di atas lantai.

Anak kucing itu, Theodore, meringkuk di bawah tirai itu. Yang lucu adalah tirai kamar mandi itu hanya menutupi telinga dan matanya, namun seluruh tubuhnya terbuka dan kumisnya mencuat keluar. Tapi dia merasa aman di bawah tirai tipis itu.

Saya teringat bagaimana kita bisa seperti Theodore. Kita mencari keamanan dalam hal-hal yang lemah juga. Suami saya dan saya, yang sangat memikirkan bagaimana menyediakan cukup uang untuk masa pensiun kami, dengan berinvestasi di pasar saham. Memiliki uang yang diinvestasikan membuat kita merasa lebih baik tentang masa depan. Tetapi pasar saham memiliki sejarah pelunakan, penurunan dan pecah seperti gelembung. Kami benar-benar tidak tahu berapa banyak uang yang akan kami dapatkan.

Beberapa orang mengumpulkan barang-barang, bahkan ketika mereka tidak mampu melakukannya. Saya teringat pada iklan di mana seorang pria yang memiliki senyum palsu besar yang terpampang di wajahnya mendaftar semua harta miliknya. Pada akhirnya dia berkata, masih tersenyum, “Tidak bisakah seseorang membantu saya? Saya berhutang sampai saya tidak mampu membayarnya. " Memiliki banyak mungkin terasa baik untuk sementara waktu, tetapi kenapa harus memaksakan diri sampai berhutang, padahal kita tidak dapat membawanya saat kita dipanggil Tuhan nanti. Kita menutup mata dan telinga kita terhadap kebenaran bahwa hal itu tidak dapat memberikan keamanan yang  bisa bertahan lama.

Pekerjaan sepertinya adalah jawaban bagi banyak orang. Mereka menghabiskan bertahun-tahun belajar dan mempersiapkan diri demi pekerjaan impian mereka - pekerjaan yang akan membuat mereka kaya dan terkenal. Seseorang berkata ketenaran cepat berlalu. Mereka benar dan pekerjaan juga,  bisa terjadi PHK kapan saja, outsourcing dan juga korupsi perusahaan.

Beberapa mencari keamanan dalam hubungan. Ibu saya merasa aman dalam pernikahannya sampai pernikahannya berantakan setelah 33 tahun. Pernikahan itu hebat, dan kita harus merasa aman dalam hubungan pernikahan kita, tetapi kita tidak bisa menjamin hari esok. Suami saya dan saya telah menikah hampir 29 tahun dan jika pernah ada pernikahan yang solid, kami memilikinya, tetapi kesehatan kami tidak dijanjikan akan bertahan selamanya. Salah satu dari kami mungkin akan meninggal sebelum yang lain. Jika pernikahan adalah satu-satunya hal yang memberi saya rasa aman, saya mungkin suatu hari akan goyah jika tak memiliki hal itu.

Beberapa orang tinggal di negara-negara yang dilanda perang dan percaya jika saja mereka memiliki kedamaian, mereka akan merasa aman. Sayangnya, kedamaian militer tidak selalu membawa keamanan pribadi.

Dalam perumpamaan Matius 7: 24-27 Yesus berkata jika kita membangun rumah kita di atas pasir, maka ketika hujan turun, semuanya akan terhanyut. Tetapi jika kita membangun di atas batu, rumah kita akan tahan terhadap badai terburuk. Yesus adalah batu karang dan rumah adalah hidup kita. Rencana apa pun yang kita buat untuk masa depan kita perlu didoakan dan dipimpin Roh. Ketika kita tinggal di atas Jesus batu karang kita, kita benar-benar aman. Jika di tempat lain maka itu hanya seperti sedang bersembunyi di balik tirai kamar mandi yang tipis.

Hak Cipta © 2010 Kathryn M. Graves. Digunakan dengan izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Yones 25 August 2019 - 01:13:05

Upah mengikut Yesus

0 Answer

Gelatik Senja 22 August 2019 - 23:33:40

Cara mengendalikan hawa nafsu

0 Answer

Samu Vastro 22 August 2019 - 23:11:21

Hormati

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 4


7271

Banner Mitra Agustus Week 3