Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
976


Pastor Yance Yogi, Gereja Katolik Dekanat Moni-Puncak Jaya terus menerus mempertanyakan tindakan polisi yang menangkap 4 mahasiswa yang mengikuti misa di Gereja katolik Gembala Baik, Abepura, Jayapura yang sambil membawa bendera bintang kejora pada Minggu lalu (1/12/19).

Menurut Yogi,  tindakan polisi dalam menangkap 4 mahasiswa tersebut sangat tidak baik, karena nyelonong masuk gereja begitu saja tanpa izin dan bikin jemaat yang hadir jadi syok dan ricuh.

"Kenapa Kapolda Papua mengizinkan polisi memasuka gereja dan menjaga proses ibadah dengan senjata lengkap. Apalagi hal itu dilakukannya tanpa izin dari pastor Paroki dan Uskup," kata Yance ketika dihubungi pada Senin (9/12/19) kemarin.

BACA JUGA: Sering Kebobolan Teroris, Koordinator Intelijen Minta Keamanan Ketat Menjelang Natal 2019!

"Gereja adalah tempat manusia dan Allah untuk bertemu melalui doa-doa yang dilontarkan. Nah, persekutuan doa itulah yang akan menjawab kerinduan dan harapan masyarakat di Papua, di luar Papua bahkan di seluruh bumi," kata Pastor Yance yang mengkritik tindakan dan langkah polisi tersebut.

Pastor Yance juga menegaskan bahwa Gereja Katolik akan selalu terbuuka dan tidak akan berpihak kepada siapa pun jika ada orang yang datang dan membagikan sesuatu.

Dia juga menegaskan bahwa gereja selalu hadir untuk menjawab harapan dan kerinduan umatnya.

"Kedatangan polisi itu justru sangat menganggu proses peribadatan umat. Apa yang dilakukan polisi sama sekali tidak menjawab keringinan dan kerinduan umat Tuhan yang sedang beribadah," katanya.

Melalui kasus ini, Yance sangat berharap agar polisi tahu bahwa gereja bukanlah sebuah gedung saja.

"Kenapa polisi masuk begitu saja tanpa melalui prosedur? Dalam kasus ini seharusnya polisi panggil Uskup dan pastor Paroki, bertanya kepada mereka, dan bukan langsung menangkap umat dengan cara yang tidak manusiawi," katanya.

Sementara itu, menurut pastor Paroki gereja tersebut, RD James Kossay, dia tidak pernah memberi izin dalam bentu apapun bagi polisi untuk menangkap umat yang sedang beribadah di hari Minggu itu.

"Saat polisi masuk ke dalam gereja, sata tidak tahu," demikian pengakuan Pastor James Rabu (4/12/19).

Pastor James juga menyebutkan bahwa seharusnya polisi memberikan informasi kepadanya sebelum masuk ke dalam gereja.

"Saya sama sekali nggak setuju, masuk tanpa izin sehingga membuat umat saya resah," katanya.

Kehadiran polisi tersebut membuat umat yang mengikuti misa jadi tidak nyaman. Suasana di dalam gereja pun berubah, sekalipun ibadah tetap berlanjut. Diketahui, keempat mahasiswa tersebut sedang mengikuti komuni, dan setelah menyambut komuni, ketiga siswa duduk dibarisan depan sementara yang lainnya kembali ke belakang.

Menurut pastor James, keempat mahasiswa tersebut tidak bicara apapun dan tidak melawan polisi melainkan ikut dan menurut langkah polisi saja.

 

Sumber : Jubi.co


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

C N Kaunang 29 February 2020 - 10:29:37

anak menentang

0 Answer

Blante Reynaldy Sirait 29 February 2020 - 00:05:48

Kemalasan

0 Answer

Abram is 28 February 2020 - 19:37:25

Makanan

0 Answer


adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Erwin Elwuar 14 February 2020 - 02:41:47
Shaloom.... Sahabat Jawaban.com bersama semua saha... more..

sutan samosir 5 February 2020 - 05:41:05
Mohon bantuan dukungan doanya untuk saya hari seni... more..

Robs Teng 26 January 2020 - 21:15:09
Terima kasih Tuhan Yesus atas segala penyertaanMu ... more..

Banner Mitra Februari 2020 (3)


7268

Banner Mitra Februari 2020 (3)