Lori Mora

Official Writer
868


Russell D. Moore, seorang teolog, ahli etika dan pengkhotbah asal Amerika Serikat memperingati orang Kristen soal peperangan rohani dari serangan iblis.

Moore menilai kalau peperangan ini akan dihadapi oleh orang Kristen sepanjang waktu.

Lewat sebuah video, Moore menyampaikan bahwa saat tergoda banyak orang akan menyalahkan genetik atau latar belakang psikologisnya. Padahal hal itu sebenarnya bisa jadi pertanda peperangan rohani.

“Kamu berada dalam peperangan rohani. Alkitab menyampaikan hal ini secara terang-terangan sepanjang waktu,” ucapnya.

Dia menjelaskan, serangan ini bisa berasal dari kekuatan si iblis. Dan hal ini tidak selalu dimanifestasi dengan cara yang terlihat atau mencolok. Menurutnya, si iblis melakukan dua cara untuk menyerang orang Kristen yaitu dengan menipu dan menuduh.

Penipu memberi tahu orang Kristen bahwa tidak aka nada konsekuensi atas perilaku mereka. Tuhan tidak menaruh minat pada hati mereka. Si iblis juga membohongi mereka bahwa hidup mereka tidak bermakna dan tidak punya tujuan.

“Apa yang hendak dilakukan oleh tipu daya ini adalah untuk memanifestasi daging, memisahkan daging kita dari roh, terlepas dari pengendalian diri dan kasih yang muncul dari Roh,” katanya.

Si iblis juga suka merusak orang Kristen dengan tuduhan jahat. “Cara si iblis dan setan bekerja tidak hanya dengan menggoda dan menipu, tapi juga menuduh sebagai bentuk dakwaan,” katanya.

Dia menilai dengan cara inilah si iblis bertujuan untuk menawan manusia dengan kekuatan gelap, melalui penguasa dan kekuatan lain yang dituliskan dalam Alkitab.

“Jadi si iblis akan menuduhmu. Mengatakan bahwa kamu pantas dihukum mati,” jelasnya.

Karena itu, katanya, semua orang Kristen sedang berada dalam masa peperangan rohani. Entah mereka menyadarinya atau tidak.

“Kamu mungkin tidak melihatnya. Kamu mungkin tidak mengenalinya, tapi kalau kamu tidak mati, maka hal itu berarti kamu berada di tengah pertempuran. Dan kalau kamu tidak menyadari kamu berada di tengah pertempuran, mungkin kamu akan menyerah,” jelasnya.

Dia lalu memberikan solusi yang tepat untuk menghadapi peperangan rohani ini. Bahwa cara memerangi dengan kekuatan kegelapan atau dengan mantar magis atau ramuan bukanlah cara yang tepat. Tapi hanya dengan tetap teguh berdiri di dalam firman Tuhan.

“Pada akhirnya cara kita mengatasi serangan peperangan rohani adalah dengan mengenali ‘Aku bukan milikku. Aku sudah dibeli dengan harga yang mahal. Aku punya masa depan yang berbeda dan masa depanku aman di dalam Yesus Kristus.’ Jadi aku tidak harus jatuh pada godaan yang menjanjikanku tentang keamanan di masa depan. Aku bisa mematahkan kekuatan penipuan dengan firman Tuhan. Karena apa yang firman Tuhan katakan tentang diri-Nya dana pa yang Tuhan katakan tentang dunia itu semuanya benar,” katanya.

Penuduhan dari si iblis bisa dipatahkan saat kita menyadari bahwa kita hidup dalam Kristus. Kita sudah disalibkan bersama dengan Dia, sehingga kita sudah melewati hukuman dari dosa. Kita juga sudah dibangkitkan bersama dengan Kristus, sehingga kita berhak duduk bersama Yesus di sebelah kanan Allah.

Serangan-serangan ini perlu diwaspadai dan untuk mengenalinya kita perlu meningkatkan keintiman kita dengan Dia dan membangun hubungan dengan Roh Kudus.

Sumber : Christian Examiner


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Bestina 123 1 April 2020 - 06:38:40

Apa arti Tuhan mengindahkan Elkana dan Hana

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:45:14

Cara bebas utang kartu kredit

0 Answer

Sriyanna 31 March 2020 - 23:44:30

Cara bebas utang

0 Answer


Dans Beem 23 March 2020 - 22:36:34
Dsni saya memohon agar abang saya di doain, untuk ... more..

Nining Bella 23 March 2020 - 01:52:16
shallom saudara seiman,..saat ini keluargaku terli... more..

Edward Harjono 17 March 2020 - 22:54:24
Dukung doa anak saya Evan spy komitment dalam renc... more..

adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Banner Mitra Maret Week 2


7270

Banner Mitra april Week 2