Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
446


Kay Warren, istri gembala Gereja Saddleback Pendeta Rick Warren dengan terbuka mengakui bahwa dirinya pernah mengalami pelecehan seksual di masa kecil. Bahkan sampai saat ini dirinya masih terus berjuang untuk pulih dari kenangan menyedihkan itu.

Kay pun menceritakan kalau peristiwa itu terjadi di belakang auditorium gereja. Waktu itu dia masih berusia enam tahun dan membuatnya harus menanggung rasa malu, cemas dan pronografi sampai dirinya beranjak dewasa.

Latar belakang keluarga yang memandang pembicaraan soal seksual adalah tabu membuat Kay harus menyimpan pengalaman buruk ini sendirian.

“Aku tidak memberitahu (masalah ini kepada) siapapun. Aku gak bisa bilang apa-apa. Entah bagaimana aku tahu hal itu buruk, dan aku langsung menghapusnya dari ingatanku. Dan sejauh yang aku tahu, semua hal itu terkubur,” katanya.

Namun Kay menyadari kalau ingatan soal pelecehan yang dialaminya terus muncul seiring dirinya bertambah dewasa. Hal itu bahkan mempengaruhi cara pandangnya soal tubuh, seks dan hubungannya. Dia mengalami ketertarikan seksual yang aneh dimana dirinya merasa seperti dua pribadi yang berbeda.

“Aku ingin tahu, tapi rasa ingin tahuku tidak membuatku berani membicarakannya kepada orangtuaku karena sikap mereka yang sangat tertekan dan tidak nyaman,” katanya.

Pada akhirnya Kay diserang depresi dan tindakan seksual yang membuatnya seperti baik di luar fisik dan menjadi pribadi yang sangat buruk di dalam.

Dia bercerita bagaimana dia pertama kali bertemu dengan suaminya Rick di kampus. Dia berkata kalau dirinya merasa tidak layak dicintai oleh Rick karena luka masa lalu itu masih terus menghantuinya.

Untuk itulah Kay mengaku masih terus menjalani pemulihan dari pelecehan seksual tersebut. “Aku berharap hari ini aku bisa mengatakan kalau tak lagi ada efek pelecehan itu,” katanya dalam Konferensi Caring Well yang diadakan oleh komisi Etika dan Konvensi  Kebebasan Beragama Baptis Selatan terkait krisis pelecehan yang dihadapi gereja-gereja.

Sebagai korban pelecehan seksual, Kay mendukung semua orang, khususnya orang percaya, untuk sembuh dari pengalaman buruk yang mereka alami. Baginya, pemulihan itu pasti bisa terjadi dan hal itu harus dilakukan setiap hari.

“Setiap hari itu adalah satu hari lebih dekat dengan pemulihan total dan penuh yang selalu dirindukan oleh jiwaku, dan pemulihan itu akan terjadi dan menjadi milikku selamanya sampai pada hari kebangkitan datang,” terangnya.

Soal pengalaman dilecehkan secara seksual ini sendiri sudah ditulisnya dalam bukunya berjudul Sacred Previlage. Ibu dari Amy, Josh dan mendiang Matthew ini juga mengakui jika di awal-awal pernikahannya dengan Rick, ada banyak masalah yang muncul.

“Kami hanya tak tahu harus berbuat apa atau bagaimana menciptakan pernikahan yang sehat dari potongan konflik, kekecewaan, disfungsi, dan sakit hati,” katanya.

Pemulihan dalam pernikahan mereka terjadi setelah keduanya mencari bimbingan konseling pernikahan. Dia mengaku bahwa Tuhan sepertinya memakai perjuangan dan kegagalan di dalam rumah tangga untuk menarik keduanya semakin dekat dengan Tuhan dan memperkuat hubungan satu sama lain.

Baca Juga : Tidak Terduga, Kay Warren Ungkap Sisi Kelam Diri dan Rumah Tangganya Bersama Rick Warren

Sampai saat ini, Kay bersyukur karena Tuhan masih terus berkarya dalam hidupnya dan juga keluarganya.

“Kami sudah melewati masa-masa dimana saya menderita kanker payudara dan melanoma. Kami tetap bertahan di saat anak kami, Matthew, menderita gangguan jiwa dan bunuh diri. Dan sekarang kami tahu. Kami mengetahui bahwa kami adalah hal terbaik yang pernah terjadi satu sama lain,” tandasnya.

Pelecehan seksual bisa terjadi kepada siapapun, kapanpun dan dimanapun. Bahkan istri seorang pendeta sekalipun menyimpan pengalaman pahitnya selama puluhan tahun karena pelecehan seksual masih dianggap sebagai tindakan yang tabu untuk dibicarakan. Tapi zaman telah berubah, sebagai orang-orang percaya yang tahu soal kebenaran, menjadi korban pelecehan seksual adalah hal yang harus dibicarakan dengan serius. Sehingga menjadi tanggung jawab kita untuk mencegah tindakan tersebut terjadi atas anak-anak kita dan sekaligus mendukung para korban untuk mengalami pulihan sepenuhnya.

Sumber : Christiantoday.com | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Reni Agustin 17 October 2019 - 23:18:07

Kata sia-sia

0 Answer

Haikal saputra 17 October 2019 - 20:06:54

Virus Bersifat......?yang Tidak Memiliki oragel or.. more..

0 Answer

Dede Mm14 16 October 2019 - 21:18:10

Tulislah satu dalil naqli yang berkaitan dengan wa.. more..

0 Answer


Berkat Melimpah 8 October 2019 - 05:08:21
Tolong doakan supaya Tuhan beri jalan / pekerjaan ... more..

Cristian Sipahutar 1 October 2019 - 12:41:13
Perkenalkan nama saya Cristian Sipahutar, saya sdh... more..

nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

Banner Mitra Oktober Week 3


7269

Banner Mitra Oktober Week 3