Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
406


Seperti yang kita sudah ketahui, bahwa persis kemarin (25/09/19) Palu mengalami bencana alam, seperti gempa bumi, tsunami dan likuefaksi.

Tapi siapa yang sangka bahwa beberapa korban tersebut masih ada yang tinggal di tenda pengungsian.

Sudah setahun lamanya, mereka masih terus berjuang dan bertahan hidup di tenda darurat karena nggak kebagian huntara alias hunian sementara dari pemerintah.

"Kami mau kemana lagi?" Kata Jaka (43) seorang korban di Kelurahan Wombo Kalongo Kecamatan Taweli, Kota Palu yang dikutip dari Anata.

Jaka adalah satu dari banyaknya keluarga yang bertahan hidup seadanya. Dia menceritakan bagaimana dia hidup bersama kedua anaknya, dengan kekurangan bahan makanan.

Menurut pengakuan dari Jaka, sampai saat ini di Kelurhana Wombo masih ada sekitar 15 kepala keluarga yang belum memiliki tempat tinggal huntara, apalagi hunian tetap. Karena itulah mereka masih bertahan tinggal di pengungsian sampai bantuan pemerintah turun lagi.

Untuk bisa memenuhi kebutuhan makan dan minum, istri Jaka harus mengupas dan mengiris bawang goreng dengan upah rata-rata perhari 30 ribu doang dan itulah untuk membeli beras, sayur dan ikan.

Sama halnya, Fahmi warga setempat juga mengalami hal yang sama yakni tinggal di sebuah tenda pengungsian yang diberikan oleh salah satu lembaga kemanusiaan di luar negeri.

Menurut Fahmi, sebelumnya ada banyak orang yang tinggal bersama mereka di pengungsian tapi akhirnya yang lainya memutuskan untuk membangun pondok sederhana untuk tinggal sementara.

Baik Fahmi atau Jaka, keduanya sama-sama kehilangan rumah dan mata pencaharian saat gempa bumi dasyat tersebut meluluhlantakkan rumah mereka.

"Saya pikir udah mau kiamat,"ujarnya.

"Tapi syukur, kami semua warga Wombo Kalongo nggak ada yang meninggal dunia karena gempat tersebut."

Mereka juga berharap agar janji pemerintah nggak hanya sebatas janji, tapi segera direalisasikan.

"Kasihan kami, Pak. sudah tidak punya rumah, juga selama pascabencana hampir setahun ini belum tersentuh bantuan seperti halnya yang sudah diterima oleh korban lainnya," keluhnya.

BACA JUGA : 

Setahun Pasca Bencana Tsunami, Gereja-gereja Se-kota Palu Menggelar Doa Bersama!

Nah, memperingati setahun gempa ini, ribuan warga Kristen dari berbagai denominasi gereja se-Kota Palu akan berkumpul di Lapangan GOR Jl. Moh. Hatta Palu, Kamis (26/9) petang ini . Mereka akan menggelar doa bersama agar terjadi transformasi di berbagai bidang setelah bencana gempa, tsunami, dan likuefaksi meluluhlantakkan kota ini pada 28 September 2018.

Ketua Persekutuan Gereja-gereja dan Lembaga Injili Indonesia (PGLII) Sulawesi Tengah (Sulteng), Yewin Chandra, di Palu, mengatakan bahwa umat Kristen harus meningkatkan doa agar upaya pemulihan dan pembangunan kembali Kota Palu, Kabupaten Donggala, Sigi, dan Parigi Moutong berjalan lancar untuk kesejahteraan bersama.

Doa bersama ini bertema “Palu Kota Bersinar dan Terang” dan semua umat diajak untuk melakukan refleksi diri dan tunduk merendahkan diri serta mengakui kebesaran Allah atas alam semesta.

"Kami mengharapkan pimpinan-pimpinan gereja tanpa memandang denominasi untuk bersama-sama dalam kasih, hadir bersinergi menjadi satu tubuh untuk berdoa bagi bangsa Indonesia, khususnya wilayah terdampak gempa, tsunami, dan likuefaksi di Sulteng," jelasnya, dilansir Antara

Sumber : berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Angelika Yenny 20 November 2019 - 20:45:53

Bagaimana kita memperkenalka n adanya aneka pelaya.. more..

0 Answer

Nur Isra 20 November 2019 - 02:46:08

Laporan arus kas Nesreen Co

0 Answer

Inovi Isdiyantoro 18 November 2019 - 21:01:35

Di phk

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 3


7268

Banner Mitra November Week 3