Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Puji Astuti

Official Writer
6521


Kabar duka kembali muncul karena kematian seorang pendeta dari Harvest Christian Fellowship Church, Jarrid Willson yang secara tragis tewas karena bunuh diri. Pastor Jarrid Willson, adalah seorang associate pastor di bawah kepemimpinan pendeta senior Greg Laurie, dan Willson memang memiliki masalah kesehatan mental sejak lama.

“Jarrid mencintai Tuhan dan memiliki hati seorang hamba. Dia bersemangat, positif, dan selalu melayani dan membantu orang lain. Jarrid juga berulang kali berurusan dengan depresi dan sangat terbuka tentang perjuangannya yang berkelanjutan itu. Dia sangat ingin membantu mereka yang juga bermasalah dengan pikiran untuk bunuh diri,” demikian penjelasan yang diberikan oleh Greg Laurie.

Jarrid Willson sendiri baru bergabung menjadi pendeta di Harvest satu tahun ke belakang. Selama ia melayani, ia sangat konsen dengan masalah kesehatan mental. Ia dan istrinya Juliane bahkan mendirikan lembaga nirlaba bernama “Anthem of Hope” untuk membantu mereka yang mengalami masalah yang sama dengan dirinya.

Pernyataan Jarrid satu hari sebelum bunuh diri

Satu hari sebelum ia bunuh diri, yaitu pada Selasa (10/09/2019) Jarrid di akun resminya baru saja mengunggah pernyataan, "Mencintai Yesus tidak selalu menyembuhkan pikiran ingin bunuh diri. Mengasihi Yesus tidak selalu menyembuhkan PTSD. Mengasihi Yesus tidak selalu menyembuhkan kegelisahan. Tetapi bukan berarti Yesus tidak menawarkan persahabatan dan penghiburan kepada kita. Dia selalu menawarkannya.”

Sedangkan aktivitas terakhir di Twitternya adalah me-retweet postingan akun Anthem of Hope yang mengajak mereka yang kesepian dan depresi untuk menghubungi layanan konseling mereka.

Ungkapan kesedihan sang istri

Jarrid meninggalkan seorang isteri dan dua orang anak. Pada akun Instagram istrinya memposting foto Jarrid dan ungkapan duka atas kepergian suaminya.

“Tidak ada lagi rasa sakit, Jerry-ku, tidak ada lagi pergumulan,” demikian secuplik pernyataan Juliane.

“Kamu membuatku sempurna dan kamu akhirnya bebas. Bunuh diri dan depresi mencekokimu dengan kebohongan, tetapi kamu tahu kebenarannya bahwa Yesus dan aku tahu bahwa kamu ada disisi-Nya saat ini.”

Jarrid Willson percaya bunuh diri tidak akan membawanya ke neraka

Jarrid Wilson membagikan pergumulannya dengan masalah kesehatan mental pada bukunya yang berjudul “Love Is Oxygen: How God Can Give You Life and Change Your World.”

Pada blog pribadinya Jarrid juga pernah menuliskan bahwa dia menghadapi depresi berat hampir di sebagian besar hidupnya dan telah beberapa kali berpikir untuk bunuh diri.

Ia juga tidak sepaham dengan pemikiran kebanyak orang Kristen bahwa mereka yang bunuh diri pasti masuk neraka. Ia menganggap penyakit mental sama seperti kanker, dan orang yang sakit kanker tidak langsung di vonis masuk neraka karena penyakitnya.

“Mereka yang berkata bunuh diri otomatis masuk ke neraka jelas tidak mengerti secara keseluruhan isu kesehatan mental di dunia saat ini, lebih lagi mengerti dasar teologi dibalik belaskasihan  dan anugerah Tuhan yang besar,” demikian tulisnya.

Untuk itu ia menekankan pentingnya edukasi tentang kesehatan mental di kalangan Kristen.

Pastor Greg Laurie mengingatkan bahwa pendeta juga manusia biasa

Dalam postingan di Facebook, Pastor Greg Laurie mengingatkan, “Kadang banyak berpikir bahwa sebagai pendeta atau pemimpin spiritual kami sepertinya tidak tersentuh oleh rasa sakit dan pergumulan orang biasa. Kami haruslah yang memiliki semua jawaban. Tetapi kami tidak. Pada akhir hari, pendeta hanyalah orang-orang yang butuh untuk menjangkau Tuhan untuk mendapatkan pertolongan-Nya dan kekuatan-Nya, selalu dan setiap hari.”

Kematian Jarrid Willson, seorang pendeta yang tewas karena bunuh diri ini bukanlah kasus pertama pendeta bunuh diri. Pada Januari 2019 lalu, Jim Howard dari gereja Real Life Church (RLC) California ditemukan tewas di rumahnya dengan luka tembak di bagian kepala. Selain itu pada September 2018 lalu, Pendeta Andrew Stoecklein yang merupakan pemimpin Gereja Inland Hills di Chino, California juga tewas karena bunuh diri. Bahkan Oktober 2018, seorang pendeta di Perancis juga ditemukan tewas karena bunuh diri.

Hal ini memperlihatkan bahwa, pendeta dan rohaniawan hanyalah manusia biasa. Untuk itu, mereka juga membutuhkan jamahan dan pertolongan Tuhan untuk menjalani kehidupan ini. Untuk itu, mari berdoa bagi gembala-gembala, para hamba Tuhan, dan rohaniawan, kiranya kekuatan dan kasih Tuhan memenuhi kehidupan mereka. 

Sumber : Berbagai Sumber | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Wiadnyana Legawa 20 September 2019 - 06:51:50

Tuhan penolongku

0 Answer

Nur Ramadhani 18 September 2019 - 19:28:33

Tuliskan apa saja yg ada didalam diri anda?

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7275

Banner Mitra September week 3