Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
374


Suamimu memutuskan resign karena masalah yang dia hadapi dengan pemimpin atau rekan kerja. Ataupun karena alasan udah gak betah lagi.

Apapun itu, pasti masa-masa jadi pengangguran tentu akan mempengaruhi pendapatan keluarga. Apalagi secara suami adalah kepala rumah tangga yang harusnya bertanggung jawab atas semua kebutuhan istri dan anak.

Pengangguran memang jadi waktu yang menakutkan dan tak menentu dalam hidup seseorang. Waktu pertama kali suami mengatakan kalau dirinya sudah gak bekerja lagi, pastilah perasaan kuatir dan takut akan muncul.

Langkah penting untuk menghadapi kabar buruk tersebut adalah JANGAN PANIK!

Ada begitu banyak beban yang dipikirkan seorang pria saat mereka kehilangan pekerjaan. Sebagian istri mungkin tak menyadarinya, tapi mereka benar-benar memikirkan tanggung jawab mereka sebagai kepala keluarga.

Mereka juga berpikir bahwa pekerjaan mereka adalah bagian dari identitas mereka. Semakin baik pekerjaan yang didapat maka mereka akan merasa bangga. Tapi saat kehilangan pekerjaan, seorang pria akan merasa seperti kehilangan tujuan hidupnya dalam keluarga dan juga di masyarakat.

Sulit bagi pria untuk tetap tenang dan positif saat mereka menghadapi masa-masa pengangguran. Karena itulah saat pernikahanmu menghadapi masa-masa sulit ini, penting untuk menghadapinya dengan hati-hati.

Sebagai istri, kamu mungkin akan segera mendorong suamimu untuk segera mencari pekerjaan lain. Tapi daripada harus mendesak dan menyalahkannya atas kondisi yang sedang dia hadapi, ada baiknya mendukung suami dengan 6 hal ini:

1. Jangan mengkritik

Saat suami menyampaikan kalau dia sudah jadi seorang pengangguran, kamu pasti akan mulai panik memikirkan bagaimana hidup kalian ke depan.

Seorang istri juga bahkan bisa terpancing emosi dan mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati suami.

Daripada menyakiti hatinya dan membuat kondisinya lebih buruk, akan lebih baik untuk mendukungnya dan memahami apa yang dia alami saat itu.

2. Dukung dia

Seseorang yang pengangguran seringkali harus berjuang untuk mendapatkan stereotype bahwa mereka tidak cukup baik.

Studi menunjukkan bahwa pengangguran berdampak negatif kepada harga diri, image, perasaan seseorang. Bahkan kondisi ini bisa merusak kesehatan emosional.

Yang perlu dilakukan seorang istri adalah bersimpati dengan kondisi yang dihadapi suami, mendukung dan mempercayainya. Saat dia melihat kepercayaanmu, dia akan merasa lebih dihargai, termotivasi dan optimis untuk mendapatkan pekerjaan baru.

3. Bantu dia, bukan menuntutnya

Alih-alih menuntut suamimu mendapatkan pekerjaan baru secepat mungkin, ada baiknya untuk memotivasi atau membantunya.

Seorang pria akan bergumul saat kehilangan pekerjaan yang merupakan identitas mereka. Hal ini akan menyebabkan tingginya tingkat stress, depresi dan penyakit secara fisik. Jadi, tawarkan dia pekerjaan yang kamu tahu atau luangkan waktu untuk mencari lowongan dari orang-orang terdekatmu. Kamu bahkan bisa menawarkan bantuan apakah dia perlu memperbaharui surat lamarannya atau membuat surat lamaran yang dia butuhkan.

Untuk mencari pekerjaan itu pasti akan sulit. Tapi dengan dorongan dan bantuan dari pasangannya bebannya bisa lebih ringan.

Kuncinya adalah tanyakan lebih dulu apa suamimu butuh bantuan atau tidak. Dia bisa saja punya strategi sendiri dan lebih suka melakukannya sendiri.

Baca Juga:

Bisakah Pernikahan Bertahan Saat Dua Orang Berjalan Tak Searah?

Kalau Tuhan Mengijinkan Tokoh Alkitab Poligami, Kenapa Sekarang Dilarang?

4. Hitung kembali anggaran yang kalian punya selama masa-masa pengangguran

Salah satu cara untuk menunjukkan pada suami bahwa kamu mendukungnya adalah dengan kembali menghitung anggaran rumah tangga yang ada. Karena belum tahu sampai kapan masa-masa pengangguran ini akan berakhir, ada baiknya untuk mengelola keuangan rumah tangga dengan bijak dan hemat.

5. Dukung untuk melakukan aktifitas di rumah saja

Saat suami kehilangan pekerjaannya, penting untuk memeriksa kembali hal-hal terkecil yang kalian berdua lakukan. Akan sangat membantu kalau kamu kamu masih bekerja. Tapi kalau dua-duanya gak bekerja, itu artinya kalian harus benar-benar mengatur setiap aktivitas yang kalian lakukan.

Daripada suami harus keluyuran di luar rumah, yakinkan dia untuk bisa mengambil tanggung jawab di rumah selama masih pengangguran. Dia bisa saja membantu pekerjaan rumah tangga, membuat makan malam atau mengurus anak-anak.

6. Tetap fokus jadi positif, apapun yang terjadi

Pastikan suami mengerti bahwa selama dia berusaha, masa-masa pengangguran hanyalah sementara. Biarkan dia mengerti bahwa itu semua adalah bagia dari proses dan dia hanya perlu mengirimkan lebih banyak lamaran pekerjaan dan lebih banyak kesempatan kerja di luar sana. Bantu dia untuk tetap berpikiran positif dan terus berharap.

Mungkin sulit melihat suamimu berjuang sebagai pengangguran. Tapi dengan bantuan dan dukungan, kamu bisa melewati masa-masa sulit tersebut bersama-sama dan jadi pasangan yang saling menguatkan dalam situasi dan kondisi apapun yang kalian hadapi.

Bukankah itu yang Tuhan inginkan dari sebuah pernikahan? Jadi, apapun yang sedang dihadapi suamimu, jadilah penolong dan pendukungnya.

Sumber : Yourtango.com | Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erick Amleni 14 October 2019 - 19:39:37

Yesaya Yeremia

0 Answer

Sarah Pillay 14 October 2019 - 19:37:17

The pilgrim’s progress

0 Answer

Sarah Pillay 14 October 2019 - 19:36:51

The pilgrim’s progress

0 Answer


Berkat Melimpah 8 October 2019 - 05:08:21
Tolong doakan supaya Tuhan beri jalan / pekerjaan ... more..

Cristian Sipahutar 1 October 2019 - 12:41:13
Perkenalkan nama saya Cristian Sipahutar, saya sdh... more..

nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

Banner Mitra Oktober Week 2


7270

Banner Mitra Oktober Week 2