Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
498


Bully atau dalam bahasa Indonesia disebut perundungan adalah perilaku tak menyenangkan yang dilakukan secara sengaja dan berulang sehingga seseorang menjadi trauma dan tidak berdaya.

Bully sendiri terdiri dari beragam bentuk yaitu:

1. Bully secara fisik. Misalnya, mendorong, menjegal, meninju atau memukul dan menjambak.

2. Bully secara sosial. Misalnya, mengucilkan, mengabaikan, menolak dan memfitnah.

3. Bully secara verbal. Misalnya, memberikan julukan yang tidak menyenangkan, menghina, menyindir, mengancam dan menyebar gosip.

4. Bully di dunia maya. Misalnya, memperolok di media sosial, mengubah foto menjadi tidak semestinya dan menyebar pesan yang mengancam nyawa seseorang.

Bully bisa terjadi dimanapun dan dilakukan oleh siapapun. Seperti contoh di rumah, bully bisa dilakukan oleh orangtua ke anak, kakak ke adik atau adik ke kakak. Di sekolah, bully bisa terjadi antara guru dan siswa, siswa ke guru atau siswa ke siswa. Bully di sekolah bisa terjadi baik di dalam kelas maupun di luar kelas.

Sementara bully di lingkungan masyarakat bisa dilakukan oleh siapapun. Misalnya, di warung, di jalan, di dalam kendaraan umum atau di tempat publik dan tersembunyi lainnya.

Kenapa seseorang melakukan bully?

Ini adalah pertanyaan mendasar yang perlu diketahui. Bully biasanya dilakukan oleh seseorang karena beberapa faktor, diantaranya:

  • Karena ingin menang sendiri dari temannya
  • Meniru perilaku buruk orang dewasa
  • Mencari perhatian dari teman sebaya dan orangtua
  • Jadi korban bully di masa lalu
  • Ingin balas dendam atas kekalahan dan melampiaskan kemarahannya kepada korban
  • Merasa jenuh, kesepian, marah, tertekan, dan lelah
  • Merasa cemburu ke orang lain atas apa yang mereka punya
  • Untuk menunjukkan kuasa dan otoritasnya
  • Gak punya rasa empati atau simpati kepada orang lain

Siapa korban bully?

Umumnya pelaku bully akan menyasar korban yang memiliki beberapa faktor berikut.

1. Anak yang dianggap berbeda, baik secara fisik maupun kebiasaan. Misalnya, terlalu kurus, terlalu gemuk, atau fisiknya kurang sempurna dan sebagainya.

2 Anak yang sering salah bicara, selalu salah tingkah dan ketakutan.

3 Anak yang baik-baik atau tidak pandai bergaul.

4. Anak yang dianggap menyebalkan tapi tidak mampu membela diri.

5 Anak baru di lingkungan sekolah atau di lingkungan rumah.

6 Anak yang berkebutuhan khusus.


Baca Juga: Tanpa Singgung Perasaan, Begini Orangtua Ingatkan Anak Gadisnya Soal Cara Berpakaiannya

Apakah pelaku bully bisa jadi anak sendiri?

Kemungkinan besar ya. Kenapa? Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Badan Kesehatan Masyarakat Kanada, ditemukan bahwa sebanyak 53% siswa di kelas 6-10 melaporkan telah melakukan tindakan bully.

Penelitian lainnya menemukan bahwa siswa kelas 1-6 SD mengaku jadi pelaku yang mengintimidasi temannya di taman bermain sekolah.

Saat mendapati anak sendiri adalah pelaku bully, setiap orangtua pastinya akan frustrasi. Mulai bertanya-tanya kenapa hal ini bisa terjadi? Apa yang salah dengan pola asuh?

Ada beberapa hal yang bisa orangtua lakukan saat mendapati anak adalah pelaku bully.

Pertama, jangan menyalahkan diri sendiri.

Adalah normal bagi orantua untuk merasa malu dan bersalah saat tahu anaknya menindas atau bertindak kasar kepada anak lain. Tapi dengan mengetahui hal itu, orangtua bisa mengerti bahwa anak masih belum memiliki pola pemahaman tentang bagaimana caranya bersosialisasi yang baik dengan orang lain.

Orangtua bisa memanfaatkan masalah ini untuk mendidik anak soal empati, rasa mengasihi dan peduli terhadap orang lain.

Kedua, evaluasi pola asuh di rumah.

Seperti yang disampaikan di atas, bully bisa terjadi karena seseorang mengalami tindakan serupa baik di lingkungan sosial, sekolah maupun di rumah. Jadi, periksalah apa ada yang salah dengan pola asuhmu.

Bisa jadi anak menjadi pemarah karena dia suka menyaksikan orangtua marah bahkan melampiaskan kemarahan kepadanya.

Perbaikilah masalah itu dengan belajar memberikan teladan yang baik kepada anak. Teladani bahwa setelah merasa marah, adalah baik untuk mengakuinya dan meminta maaf.

Baca Juga: Tuntut Anak Selalu Berprestasi, Bukan Hanya Bikin Anak Stress. Dampaknya Bisa Separah Ini

Ketiga, kasih konsekuensi saat anak membully orang lain.

Bully bisa jadi siklus berulang yang sangat berbahaya. Kalau tak dikendalikan, maka anak bisa semakin menjadi-jadi dan berubah jadi sosok yang kejam.

Itulah alasan kenapa penting bagi orangtua untuk menetapkan konsekuensi yang besar terhadap anak.

Misalnya, waktu melihat anak bersikap kasar ke anak lain, segera tarik dia dan katakan pasanya untuk minta maaf. Hal ini mengajarkan anak pentingnya mempertanggungjawabkan perbuatannya kepada orang lain.

Konsekuensi itu tak mesti harus keras. Jangan biarkan anak menjalani hukuman yang terlalu keras karena bisa jadi membuat anak malah merasa marah atau malu.

Keempat, periksalah dirimu sendiri.

Saat anak berubah jadi pembully. Itu artinya ada satu karakter yang tak baik yang tanpa sengaja diwariskan dari orangtuanya.

Kalau ingin melihat anak-anakmu baik, maka tunjukkanlah kepada mereka bagaimana cara menjadi orang yang baik dan penolong.

Apakah kamu suka membanting pintu saat kesal, meninggikan suara ke pasangan, atau bicara kasar soal orang-orang terdekat? Jika ya, saatnya untuk mengubah perilaku buruk itu.

Jadi, ciptakanlah suasana rumah yang aman, nyaman dan menyenangkan. Misalnya, memberikan perhatian, kasih sayang, penghargaan kepada anak, serta meningkatkan komunikasi yang baik antarkeluarga. Orangtua juga bisa melatih keterampilan sosial anak dengan mengajari mereka tentang bersikap ramah, penuh senyuman, hangat kepada orang lain dan mau menolong.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

abdul hakim 24 October 2019 - 01:40:20

Problem kartu kredit

0 Answer

abdul hakim 24 October 2019 - 01:38:15

Problem kartu kredit

0 Answer

Appolo 23 October 2019 - 08:14:30

Siapakah appolo?

0 Answer


Berkat Melimpah 8 October 2019 - 05:08:21
Tolong doakan supaya Tuhan beri jalan / pekerjaan ... more..

Cristian Sipahutar 1 October 2019 - 12:41:13
Perkenalkan nama saya Cristian Sipahutar, saya sdh... more..

nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

Banner Mitra Oktober Week 4


7269

Banner Mitra Oktober Week 4