Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
967


Di kantor menteri kebebasan agama Departemen Luar Negeri pekan lalu, seorang pendeta Kristen Burma bersaksi tentang kehidupan yang dia jalani sebagai seorang Kristen di Burma.

Kepada Presiden Amerika Serikat yaitu Donald Trump, dan kepada menteri kebebasan beragama dia berbagi tentang pengalamannya yang mengerikan selama dipenjara di Burma.

Melalui wartawan penerjemah hari Rabu (17/07) lalu, LangJaw Gam Seng, yaitu pendeta Burma tersebut merinci penyiksan yang dia hadapi dalam penjara.  Langjaw Gam Seng dipenjara karena ketahuan melaporkan pengeboman gereja-gereja Kristen di provinsi Kachin.

BACA JUGA :

Melecehkan Anak Di Gereja , Akhirnya Orangtua Korban Angkat Bicara Soal Si Pelaku!

Sementara itu, para pemimpin dunia sebenarnya sudah sadar akan apa yang dihadapi kaum Rohingnya di negara bagian Rakhine yaitu kekejaman yang dilakukan terhadap komunitas Kristen di negara bagian Kachin yang sudah menyebabkan lebih dari  100.000 orang terlantar.

Seng, yang melayani sebagai pendeta muda di gereja Baptis di Munggu tersebut menjelaskan bahwa dia dipenjara pada malam Natal 2016 dan menghabiskan waktu selama 15 bulan di penjara Pusat Lashio.

"Saya ditahan, diborgol dan dibelenggu selama lebih dari satu bulan dengan mata tertutup rapat dan saya tidak dalam melihat selama sebulan penuh. Dan mereka menempatkanku di sesuatu seperti penjara bawah tanah selama sebulan penuh dan memberiku sedikit makanan," kata Seng

Bagian dari penahanannya yang paling buruk adalah ketika dia mencoba untuk tidur dengan posisi tangan terikat dibelakang.

Nggak cuma itu, Seng juga mengatakan bahwa ternyata banyak orang Kristen yang juga dianiaya, seperti komunitasnya dan lain sebagainya.

"Negara kita sangat beragam dengan multietnis dan multi agama. Kami ingin masyarakat kami majemuk dan tidak tertindas oleh satu agama negara tunggal," katanya.

 

"Saya bisa membuktikan fakta bahwa melalui pengalaman saya ini, kesejahteraan masyarakat bahkan bangsa adalah kebebasan yang wajib mereka nikmati. Saya tidak ingin orang lain mengalami cobaab yang sama dengan yang apa yang telah aku alami," katanya.

Burma/ Mnyanmar menempati urutan ke- 18 sebagai negara yang mendukung Kristen. Sementara menurut Open Doors  2019, dari 50 negara lainnya, Burma termasuk dalam negara yang dimana penganiayaan Kristennya lebih banyak.

Sumber : BP

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erick Amleni 14 October 2019 - 19:39:37

Yesaya Yeremia

0 Answer

Sarah Pillay 14 October 2019 - 19:37:17

The pilgrim’s progress

0 Answer

Sarah Pillay 14 October 2019 - 19:36:51

The pilgrim’s progress

0 Answer


Berkat Melimpah 8 October 2019 - 05:08:21
Tolong doakan supaya Tuhan beri jalan / pekerjaan ... more..

Cristian Sipahutar 1 October 2019 - 12:41:13
Perkenalkan nama saya Cristian Sipahutar, saya sdh... more..

nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

Banner Mitra Oktober Week 2


7270

Banner Mitra Oktober Week 2