Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Inta

Official Writer
280


Gereja Masehi Injili di Minahasa (GMIM), sebagai organisasi gereja terbesar di Sulawesi Utara menyatakan dukungannya untuk ikut melestarikan satwa liar. Bersama dengan Yayasan Selamatkan Yaki Indonesia, GMIM menandatangani kesepakatan tersebut pada 13 Juni 2019 lalu.

Berikut poin-poin isi dari kesepakatan tersebut.

Gereja Masehi Injili di Minahasa (GMIM), organisasi gereja terbesar di Sulawesi Utara, menandatangani kesepakatan dengan Yayasan Selamatkan Yaki Indonesia. Isinya, komitmen untuk melestarikan satwa liar dilindungi, hingga upaya untuk mengurangi penggunaan air mineral kemasan plastik.

Bagi GMIM, komitmen itu merupakan salah satu upaya menjabarkan tugas kerohanian gereja dalam memelihara bumi. Tugas pemeliharaan tersebut tidak hanya berhenti pada menjaga keberlanjutan lingkungan, tapi juga memperbaiki kerusakan akibat ulah manusia.

Kerjasama dengan GMIM merupakan bagian dalam program Green Gospel: Kekristenan dan Konservasi, yang digagas Yayasan Selamatkan Yaki Indonesia. Program ini beranjak dari pemahaman bahwa masyarakat gereja adalah aktor-aktor yang dapat menjaga keberlanjutan lingkungan.

Melalui program Green Gospel, Yayasan Selamatkan Yaki Indonesia ingin membagikan pengetahuan lewat pendekatan eco-teologi. Mereka ingin meluruskan kekeliruan persepsi bahwa menguasai alam semesta sama dengan hak untuk mengeksploitasi.

Keputusan ini berkaitan untuk mengusahakan keselamatan lingkungan.

“Tindaklanjut dari kesepakatan, akan ada beberapa kegiatan dan himbauan-himbauan untuk memperhatikan lingkungan, khususnya untuk tidak mengkonsumsi satwa liar dilindungi. Pada tingkat anak-anak, dilakukan pembuatan silabus, kurikulum pendidikan pelayanan dengan memuat pengajaran-pengejaran tentang lingkungan hidup.”

“Di samping itu, kami melakukan upaya-upaya untuk mengurangi pemanfaatan air mineral kemasan plastik, dan mengajak jemaat untuk menggunakan tumbler dalam tiap kegiatan atau acara-acara gereja,” terang Pdt Evert Tangel selaku Sekretaris Badan Pekerja Majelis Sinode GMIM, Selasa (2/7/2019).

Menurut Pdt. Evert, poin-poin dalam kesepakatan ini merupakan salah satu cara untuk menggenapi Firman Tuhan dalam Kejadian 2:15, dimana manusia ditempatkan di Taman Eden oleh Tuhan untuk mengusahakan dan memelihara taman itu.

Tugas pemeliharaan itu juga merupakan sebuah upaya untuk memperbaiki kerusakan yang diakibatkan oleh manusia.

 

 

Sumber : mongabay

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Angelika Yenny 20 November 2019 - 20:45:53

Bagaimana kita memperkenalka n adanya aneka pelaya.. more..

0 Answer

Nur Isra 20 November 2019 - 02:46:08

Laporan arus kas Nesreen Co

0 Answer

Inovi Isdiyantoro 18 November 2019 - 21:01:35

Di phk

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 3


7268

Banner Mitra November Week 3