Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
663


Seorang dokter ginekolog mengalami peristiwa radikal yang mengubah hatinya setelah membantu aborsi trimester pertama dan kedua kepada 1.200 wanita.

Anthony Levatino, begitu sebutannya, sempat berpikir bahwa praktek aborsi yang dia lakukan adalah hal yang benar.

Dalam sebuah wawancara di PureFlix "The Billy and Justin Show", Levatino yang masih praktik kedokteran tersebut berbagi tentang insiden yang mengubah hati dan hidupnya untuk selamanya.

Jadi, pada tahun 1970 hingga awal tahun 1980, istri Anthony mengalami kesulitan untuk hamil. Intinya, mereka sangat menantikan hadirnya seorang anak.

Pada waktu itu, dia masih praktik aborsi, dan akhirnya dia pun mengadopsi seorang anak perempuan.

Lewat adopsi tersebut, akhirnya istrinya mengalami mukjizat dan mengandung anak laki-laki.

"Kami beruntung bisa mengadopsi seorang anak setelah banyak usaha," katanya.

Meski sudah mengalami mukjizat dan mengadopsi anak, Anthony masih saja melakukan aborsi, hingga suatu ketika, tragedi menimpa keluarganya.

"Anak perempuan kami, Heather yang sudah kami adopsi, dia bulan menuju ulangtahunnya yang ke-6 tahun, dia ditabrak dan dibunuh oleh sebuah mobil persis di depan rumah kami, "lanjutnya

Tragedi itulah yang akhirnya mempengaruhi hati Anthony dan menggeser perspektifnya mengenai aborsi, sehingga dia berubah.

BACA JUGA :

Percaya Hanya Ada 2 Jenis Kelamin, Siswa Di Skotlandia Dikeluarkan Oleh Guru Dari Kelasnya

Dia akhirnya tak lagi melakukan aborsi setelah merasakan hancurnya hati, kehilangan anak perempuannya.

"Saya mengakhiri untuk melakukan aborsi itu...untuk pertama kalinya dalam karir saya selama bertahun-tahun, dan semua aborsi itu, membayangkan semuanya... dan saya tidak melihat para perempuan cantik itu membuat pilihan yang tepat dan saya tahu bahwa itu bukan hak yang tepat untuk membantu masalah mereka. Dan saya tidak lagi peduli dan melihat uang 800 dollar yang saya hasilkan dalam 15 menit. Yang saya lihat dan pikirkan adalah anak perempuan dan anak laki-laki saya," katanya yang dikutip dari CBN News.

Setelah menyadari salah, Anthony akhirnya tidak lagi melakukan aborsi.

"Setelah kamu tahu bahwa membunuh bayi seukuran tanganmu untuk uang adalah salah, maka nggak butuh waktu lebih lama untuk kamu tahu bahwa nggak masalah seberapa besar bayi itu, dia masih putra dan putri ibunya. Itu adalah awal dari akhir," katanya.

Tuhan memang memiliki caraNya sendiri untuk mengubah seseorang ya, itu sebabnya, jika hari ini Tuhan sedang mengajakmu untuk berubah dan sadar, maka responilah dan muliakan namaNya.

 

 

Sumber : berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nur Ramadhani 18 September 2019 - 19:28:33

Tuliskan apa saja yg ada didalam diri anda?

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7275

Banner Mitra September week 3