Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
415


Salah satu tantangan umum yang sering dihadapi oleh semua pasangan adalah menyelesaikan konflik dengan cara terbaik.

Mungkin kamu dan pasangan berada di sebuah kondisi, dimana :

  • Kalian tumbuh di dalam keluarga yang berbeda dan cara mendidik yang berbeda
  • Kamu mungkin memiliki kepribadian yang berbeda dengan pasangan kamu. Mungkin salah satu dari kamu menarik diri atau lari dari masalah, sementara satunya lagi ingin menyelesaikannya.
  • Kamu nggak ingin melukai pasangan kamu, sehingga kerap sekali kamu mengabaikan masalah kecil dan berharap tidak ada masalah dalam pernikahan.

Itu terlalu sulit, karena setap kali kamu mencoba menyelesaikan sebuah argumen, kalian berdua justu mengeluarkan kata-kata yang saling menyakiti.

Sebenarnya, apa pun masalah dalam pernikahan kamu, jika kamu berjuang dengan mencari resolusi dalam masalah, maka kamu nggak akan pernah merasa sendirian.

Kalian hanya perlu membangun komunikasi dan membicarakannya dengan rendah hati. Tapi ingat ya, dalam komunikasi, kalian memerlukan filter.

Memiliki filter dalam komunikasi dengan pasangan akan mengubah apa yang akan kita katakan dan dengarkan.

Pernah nggak, ketika kamu sedang mengobrol dengan pasangan kamu, dan dia nggak fokus untuk mendengarkan kamu ditengah percakapan. Atau ketika suasana hati kamu buruk, emosi kamu mempengaruhi apa yang akan kamu katakan dan bagaimana kamu mengatakannya kepada pasangan kamu.

 

Itu sebabnya kita harus memiliki pengingat untuk memfilter emosi, pikiran kamu ketika berkomunikasi dengan pasangan. Supaya kalian bisa saling memahami ya!

Inilah 3 pengingat tersebut :

1. Terimalah fakta bahwa pikiran dan ingatan kamu nggak selalu benar

Butuh sebuah kerendahan hati, untuk mengakui bahwa kita tidak benar atau salah.

Saya mengenal sebuah pernikahan, dimana suaminya sangat gengsi untuk meminta maaf atau sekedar mengakui bahwa dia salah.

Hal itu benar-benar membuat rumah tangga mereka semakin kacau, dan ribut, sebab istri tak terima diperlakukan sebagai korban.

Kesombongan sering sekali membuat kita gengsi atau tidak memiliki kerendahan hati. Dan Tuhan sangat menentang orang congkak (sombong) tetapi  mengasihani orang yang rendah hati (Yakobus 4:6) Jadi, rendah hatilah, dan akui bahwa kamu salah.

Nggak peduli seberapa kuat perasaan kamu bahwa kamu benar. Terkadang kamu nggak selalu benar kok. Rendah hatilah untuk menerima kenyataan bahwa kamu mungkin salah atau lupa. Bersikaplah rendah hati ya!

2. Jika kamu nggak begitu ingat tentang apa yang kamu katakan sebelumnya, sebaiknya jangan berdebat terus.

Kecuali jika kamu selalu merekam pembicaraan kamu dengan pasangan dan kamu yakin dengan apa yang kamu bicarakan dan dia bicarakan, barulah kamu bisa menegaskan kepadanya.

Kalau tidak, sebaiknya jangan berdebat.

Kamu nggak akan bisa kembali ke masa lalu, dan jangan paksakan dirimu untuk mengingat apa yang kalian bicarakan sebelumnya.

Meskipun kamu nggak setuju, sebaiknya fokus saja ke resolusinya dari pada harus berdebat terhadap sesuatu yang jelas-jelas kamu tidak ingat.

 

Selesaikan masalah yang sekarang, daripada mengungkit sesuatu yang hanya akan melukai dan bikin perdebatan.

Contoh kecilnya, kehilangan handphone.

Daripada berdebat tentang siapa yang menaruh dan menghilangkan, mending sepakat untuk mencari dan berhenti saling menyalahkan serta berubah lebih baik di masa depan.

3. Konsultasi atau sharinglah kepada mentoring kamu agar bisa menyelesaikan masalah dalam rumah tangga dengan baik

Kita hidup bukan sendiri saja. Dalam arti, kita membutuhkan orang lain untuk membantu kita dalam berpikir atau sekedar memberi ide dan mendoakan.

Jadi, tetaplah berada dalam komunitas yang sehat. Karena mereka akan mempengaruhi kamu.

Jika kamu nggak punya teman bercerita, maka ajaklah orang lain untuk membantu kamu memberi saran atas masalah kamu hari ini.

Perluas lingkaran pertemanan kamu ya. Dan ingat untuk tetap memilih siapa yang masuk dalam kehidupan pribadi kamu.

Tetap berkomunitas karena nggak baik jika kamu sendirian dalam masalahmu apalagi melewati hidup ini.

Semoga 3 langkah di atas bisa membantu kamu ketika sesuatu mempengaruhi emosi dan hampir merusak komunikasimu dengan pasangan.

Sumber : berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer

Satra Zebua 12 September 2019 - 21:02:16

Apa artinya saya hidup

0 Answer

Miracle 12 September 2019 - 12:21:26

Pohon hawar

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 2


7269

Banner Mitra September week 2