Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Siapakah Yang Jadi Bos Kamu Hari Ini? Sumber : Nypost.com

17 March 2019

 533
[Daily Devotional]

Siapakah Yang Jadi Bos Kamu Hari Ini?

Yesaya 45:2

Berpalinglah kepada-Ku dan biarkanlah dirimu diselamatkan, hai ujung-ujung bumi! Sebab Akulah Allah dan tidak ada yang lain.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 77; Roma 5; Ulangan 1-2

Saya mendengar cerita tentang dua anak yang sedang bermain sebuah permainan. Salah satu anak, yang lebih tua dari keduanya, mulai memberi tahu anak yang lebih muda itu apa yang seharusnya dia lakukan. Setelah mendengarkan sedikit, anak yang lebih muda menatap yang lebih tua dan berkata, "Kamu bukan bos saya."

Saya pernah bekerja dengan seorang wanita yang sangat bersikeras bahwa dia tidak memiliki bos. "Saya punya majikan," katanya, "tapi saya tidak punya bos". Dia tidak mau menundukkan diri pada siapa pun dan sikapnya terhadap kata 'bos' adalah bukti yang sangat jelas.

Hari ini saya ingin kita merenungkan pertanyaan, "Siapa bos saya?" Kita masing-masing memiliki seseorang atau sesuatu yang adalah bos kita, dan seorang tuan yang kepadanya kita tunduk. Jika kita bijak, bos itu adalah Tuhan. Namun, bagi sebagian orang, bos kehidupan mereka bisa jadi orang lain, atau mungkin kebiasaan atau sebuah ikatan. Selama bertahun-tahun, kelainan makan adalah penguasa dalam hidup saya. Saya membiarkannya menentukan jalan hidup saya dan mendikte setiap langkah yang saya buat.

Nama Tuhan yang kita selidiki hari ini adalah, Adonai, berarti Tuhan dan Tuan. Jika Tuhan adalah Adonai bagi kamu, Dia adalah orang yang kepada-Nya kamu tunduk atau taat; Dia adalah Bos hidupmu. Adonai adalah figur otoritas tertinggi dalam hidupmu dan Pribadi yang kepadanya kamu menyatakan kesetiaan sepenuhnya.

Pertama kali kita menemukan nama ini ditujukan untuk Tuhan di dalam Alkitab adalah dalam Kejadian 15: 1-2 ketika Tuhan berbicara dengan Abram:

"Kemudian datanglah firman TUHAN kepada Abram dalam suatu penglihatan: "Janganlah takut, Abram, Akulah perisaimu; upahmu akan sangat besar."

Abram menjawab: "Ya Tuhan ALLAH, apakah yang akan Engkau berikan kepadaku, karena aku akan meninggal dengan tidak mempunyai anak, dan yang akan mewarisi rumahku ialah Eliezer, orang Damsyik itu."

Abram telah mengizinkan Allah untuk menjadi Adonai baginya dalam begitu banyak keadaan. Dia telah mengikuti Tuhan keluar dari tanah kelahirannya di Ur dan ke negeri baru yang aneh. Dia mengandalkan Tuhan untuk merawatnya dan keluarganya. Namun, dalam perikop ini, Abram tampaknya putus asa akankah memiliki satu hal yang akan memberinya kepuasan — seorang pewaris. Mungkinkah kekecewaan Sarai yang konstan karena tidak bisa melahirkan anak-anak ada hubungannya dengan bagaimana Abram lupa tentang otoritas dan kekuasaan Allah? Jika kamu seorang wanita membaca renungan hari ini, harap waspadai seberapa besar pengaruh yang kamu miliki atas pikiran suami dan keluargamu. Sarai tidak mengizinkan Tuhan menjadi Adonai karena masalah tidak memiliki anak dan dia mempengaruhi Abram dengan cara-cara negatif yang mempengaruhi garis keturunan mereka selama beberapa generasi.

Abram percaya bahwa dia membutuhkan seorang putra untuk menjadi lengkap dan utuh meskipun Tuhan memberi tahu Abram bahwa Dia, Allah, adalah upahnya yang terbesar. Meskipun dia tidak menyuarakan kata-kata itu, Abram berkata, pada dasarnya, “Ya, tetapi ada hal lain yang saya inginkan dan butuhkan. Sesuatu yang lebih penting bagiku daripada diri-Mu. ”Abram memanggil Tuhan 'Adonai' dengan bibirnya, namun dia tidak benar-benar mengijinkan Tuhan menjadi Tuhan dan Tuan atas hidupnya di bidang ahli waris.

Seberapa sering kita berkata dengan bibir kita bahwa Allah adalah Adonai kita; Bos, Raja, Penguasa hidup kita, namun dengan tindakan kita, kita menyampaikan sesuatu yang sangat berbeda? Saya melakukan ini selama bertahun-tahun ketika saya berjuang dengan anoreksia. Meskipun saya telah menjadi pengikut Yesus Kristus sejak usia 15 tahun, saya tidak mengizinkan Yesus mengendalikan total hidup saya. Saya, seperti Abraham, membiarkan sesuatu selain Tuhan menjadi bos saya dan penguasa hidup saya. Bagi sebagian orang, bos kehidupan mereka mungkin pekerjaan, uang, status, anak-anak, makanan, alkohol, narkoba, teman, atau sejumlah hal lain. Bahkan hal-hal baik seperti melakukan pelayanan masyarakat atau pelayanan kita untuk Tuhan di gereja dapat menggantikan posisi Tuhan dalam hidup kita. Ketika kita menekuk lutut kita kepada siapa pun atau apa pun selain Allah, kita sedang melakukan penyembahan berhala.

Jadi, sekali lagi, saya bertanya kepada kamu hari ini ... siapa atau apa yang jadi bos kamu?

Apakah kamu mau hidup dalam kemerdekaan yang sejati dengan menjadikan Tuhan sebagai penguasa dan tuan atas hidupmu? Yuk hubungi Sahabat24 sekarang juga di SMS/WA  atau telp di 1-500-224  dan 0811 9914 240  bisa juga email ke [email protected]  atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINI. Kami siap untuk membantumu.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Sarah Pillay 26 May 2019 - 10:50:58

Iman

0 Answer

Pecinta Sholawat 26 May 2019 - 00:15:32

Anda dapat mematahkan aku dengan mudah tanpa melih.. more..

0 Answer

Pecinta Sholawat 26 May 2019 - 00:13:32

Anda dapat mematahkan aku dengan mudah tanpa melih.. more..

0 Answer


Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

banner mitra mei week 3-4


7248

Testify20