Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Kesempatan Kedua, Hadiah Terindah Dalam Hidup Ini Sumber : CBN.com

6 March 2019

 902
[Daily Devotional]

Kesempatan Kedua, Hadiah Terindah Dalam Hidup Ini

Lukas 6:37

"Janganlah kamu menghakimi, maka kamupun tidak akan dihakimi. Dan janganlah kamu menghukum, maka kamupun tidak akan dihukum; ampunilah dan kamu akan diampuni.

Bacaan Alkitab Setahun  Mazmur 66; Markus 10; Bilangan 15-16

Setiap hari saya berjalan di jalan setapak yang mengarah dari unit kondominium kami ke tangga. Dan setiap hari saya merasa terganggu oleh pemandangan tanaman yang yang tumbuh berantakan di tepi jalan setapak, yang digantung dari lantai tiga ke lantai dua tempat saya tinggal saat itu.

"Kenapa Lois tidak melakukan sesuatu tentang hal itu?" Aku bertanya dengan sedikit suara keras. "Itu pemandangan yang mengerikan dan praktis sudah hampir mati."

Saya mengeluh kepada suami saya tentang hal itu.

"Jangan mengurusinya," katanya. "Itu adalah miliknya. Biarkan saja."

Saya seharusnya mendengarkan nasihat itu, tetapi saya tidak.

Belakangan pada minggu itu, saya tidak bisa lagi menahan keinginan untuk memotong tanaman itu! Jadi saya lakukan. Aku meraih dari pagar dengan gunting pemangkasanku dan memotongnya  di sekitar tanaman yang tampak mau mati itu. Tanaman itu jatuh ke tangan saya dan dari sana saya mengirimnya ke tempat sampah! Saya merasa lebih baik - hampir heroik. Saya telah menyingkirkan hal yang malang ini dari kesengsaraannya.

Saya melanjutkan hari saya. Sekitar jam 11:00 saya pulang dari beberapa tugas, mengambil surat kami, dan berlari menaiki tangga, tiba-tiba berhenti di dekat suara seorang wanita menangis. Lalu aku mendengar kata-kata menenangkan dari wanita lain. Saya melihat ke atas dan di sana berdiri Lois, tetangga saya di lantai tiga. Tetangganya, Nancy, berdiri bersamanya, saat itu keduanya bersimpati tentang tanaman yang telah dipangkas.

Saya merasa seperti penjahat. Jantungku berdegup kencang, aku hampir tidak bisa bicara. Tetapi saya tahu apa yang harus saya lakukan. Saya harus mengaku atau orang lain di dalam gedung itu akan melakukannya , dan saya tahu siapa itu, akan menerima kesalahan atas sesuatu yang telah saya lakukan.

Aku berlari ke lantai tiga, terengah-engah. "Lois," kataku, "akulah pelakunya. Akulah yang memotong tanamanmu. Aku minta maaf. Seharusnya aku bertanya dulu. Tapi kupikir tidak apa-apa untuk memangkas sedikit karena tanaman itu tergantung di atas pagar sampai ke lantai dua ... dan .... "

Saya tidak bisa berhenti. Saya merasa tidak enak, malu, menyesal, dan ingin membela diri pada saat yang sama! Betapa benarnya Alkitab dalam mengingatkan saya akan hal itu

"Tuhan TUHAN membenci orang yang tinggi hati, tetapi memberkati orang yang rendah hati." Amsal 3:34 (BIS).

Lois berdiri mendengarkan dengan mata terbelalak tak percaya. Dan Nancy tidak tahu harus berkata apa. Saya berhenti. Lois berbicara. Dia mengatakan kepada saya bagaimana dia telah bekerja sangat keras untuk membuat tanaman kecil itu bisa tumbuh. Dia tidak bisa membayangkan mengapa ada orang yang begitu kejam. Tentu saja dia benar. Itu adalah hal yang kejam untuk dilakukan - meskipun saya tidak melihatnya seperti itu pada saat memotongnya. Saya begitu terperangkap dalam pendapat saya tentang apa yang terlihat baik sehingga saya mengambil tindakan terlepas dari bagaimana hal itu dapat mempengaruhi orang lain. Saya tentu tidak berkonsultasi dengan Tuhan tentang apa yang harus dilakukan. Saya hanya melakukan apa yang ingin saya lakukan.

Saya meminta maaf yang sebesar-besarnya, berharap Lois akan mengerti bahwa saya tidak termotivasi oleh karena kebencian (meskipun saya tidak yakin pada saat itu). Saya hanya ingin merapikannya  sedikit!

Dia berterima kasih kepada saya karena jujur, lalu mengeringkan matanya, dan kami berpisah. Sisa hari itu adalah kesengsaraan murni bagi saya - bukan karena tanaman itu. Saya tahu tanaman itu akan tumbuh kembali. Saya belum menghancurkannya. Tapi saya telah menyakiti tetangga saya. Seseorang yang saya suka. Seseorang yang tinggal di dekat saya.

Saya tidak bisa membiarkannya begitu saja. Saya berdoa tentang apa yang harus dilakukan. Dan Tuhan berbicara dengan jelas. Saya perlu menebus kesalahan saya. Saya tidak perlu menebak apa maksud bimbingan Tuhan itu. Saya berlari ke bawah, melompat ke dalam mobil, dan langsung berkendara ke tempat penjual tanaman setempat. Saya menghabiskan beberapa waktu memilih tanaman yang indah, bertumbuh, berbunga yang terlihat mirip dengan yang saya potong. Saya membelinya, menulis catatan pada kartu, mengakui kesalahan saya sekali lagi, dan meminta maaf pada Lois.

Beberapa saat setelah meninggalkan hadiah itu di depan pintu rumahnya, saya menerima telepon. Lois menerima permintaan maaf saya dan mengucapkan terima kasih atas sikap bijaksana tersebut. Saya terpana melihat betapa mudahnya - dan betapa sulitnya - pengalaman itu.

Hari itu ternyata berbeda dari yang saya harapkan, tapi tetap saja, itu telah terjadi. Saya telah memperbaikinya ketika saya salah — dengan meminta dan menerima pengampunan — dan pada gilirannya, tetangga saya melakukan sesuatu untuk saya. Dia, seperti Tuhan, memberi saya hadiah kesempatan kedua.

Apakah kamu juga sedang bergumul dengan rasa bersalah dan ingin mengalami pengampunan dan kesempatan kedua dari Tuhan? Yuk hubungi SAHABAT24 sekarang juga di SMS/WA  atau telp di 1-500-224 dan 0811 9914 240 bisa juga email ke [email protected] atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINI.

Hak Cipta © Karen O'Connor. Digunakan dengan izin.

Sumber : Diterjemahkan dari CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erlan Atandima 14 December 2019 - 10:58:36

Ciri ciri lahir kemabali

0 Answer

Shanty Nurvita 13 December 2019 - 22:07:07

Tiga kali umur Airin di kurangi umur Amel lebih da.. more..

0 Answer

Anang Dwi 12 December 2019 - 16:02:35

Cara bertobat

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra Desember week 2


7265

Banner Mitra Desember week 2