Naomii Simbolon

Official Writer
1312


Pada dasarnya, semua hubungan yang terjalin di dunia pasti tak akan luput dari hempasan kerikil-kerikil di tengah perjalanan. Setiap orang yang membina hubungan, tentu punya permasalahan yang berbeda-beda. Mulai dari pertengkaran sepele karena tidak diajak malam mingguan, sampai yang lebih serius menyangkut orangtua.

Salah satu masalah yang mungkin jadi mimpi buruk sebagian besar pasangan di luar sana adalah tak direstui oleh orangtua.

Karena kalau sudah bicara soal restu ayah ibu, segala solusi yang ada seolah nggak mampu diselesaikan. Sulit!

1. Sebelum kamu membangun hubungan terlalu dalam, cobalah selidiki apakah hubungan kalian dibangun di atas visi yang sama atau nggak

Jadi, sebelum kalian berdua benar-benar menghadap orangtua karena hubungan ini sebaiknya cari tahu serta pastikanlah apakah kalian berada di halaman atau dasar yang sama?

Jika iya, fokuslah pada nilai-nilai yang sama.

Sama-sama bertumbuhlah untuk menjadi pasangan yang seimbang. Mulai dari pertumbuhan rohani yang sama, nilai dan tujuan yang sama.

2. Jangan sampai ada kebohongan apapun dalam hubungan kalian. Apalagi membohongi orangtua

Hubungan yang dibangun di atas kebohongan jarang bertahan. Jangan karena kalian tak direstui orangtua, kalian malah berbohong ya. Itu sama sekali tak ada manfaatnya. Mungkin hubungan kalian akan baik-baik beberapa bulan, tetapi setelahnya kalian akan ketahuan dan penuh masalah.

3. Sebaiknya bicaralah kepada orangtuamu dengan baik-baik dan penuh hormat. Klarifikasi dan berlakulah sopan

"Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu."(Keluaran 20:12)

Begitu kalian menemukan apakah kalian berada di atas dasar yang sama dan tak ada kebohongan apapun, maka saatnya pasangan kamu berbicara kepada orangtuanya.

Ketika anak sudah usia 25 tahun, maka mereka bukan anak kecil lagi, jadi dia harus jelas tahu seberapa besarnya otonomi yang dia dapatkan dari orangtuanya.

Tentu saja dia harus selalu menghormati orangtuanya, tetapi juga harus mempertimbangkan di titik mana dia harus merangkul hidupnya sendiri sebagai orang dewasa.

"Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu." (1 Korintus 13:11)

Nah itulah yang bisa kamu lakukan ketika hubungan tak direstui oleh orangtuamu ataupun orangtuanya.

Jadi, disarankan untuk tetap ngobrol berdua dulu ya. Setelahnya, suruhlah pasangan kamu berbicara dengan orangtuanya dengan sopan dan secara dewasa mengenai hubungan kalian ini, jika orangtuanya benar-benar tak menyetujui hubungan ini. Sebaliknya, jika masalah bersumber dari orangtua kamu, maka bicaralah kepada mereka.

Jika pasangan kamu tak mau melakuan percakapan dan menghadapi kenyataan ini di depan orangtuanya, mungkin dia memang belum siap untuk menjalin hubungan serius dengan kamu. Hal  yang serupa pun berlaku pada kamu.

Jadi, bersiaplah berdamai dan move on!

Sumber : jawaban


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

3 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Lawrence Fabian Jerangku 19 July 2020 - 23:26:45
Saya meminta doa kalian berserta isteri saya menga... more..

Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Kanan Agustus


7234

advertise with us