Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
654


"Aku udah capek sama kamu, aku lelah!"

“Yaudah kalau udah nggak sanggup lagi, tinggal cerai saja kan?”

Adalah setan yang akan selalu membisikkan manusia untuk berpikir gegabah, emosi dan nggak berpikir panjang.

Apalagi soal pernikahan, nggak sedikit pasangan suami istri yang menggugat cerai pasangan hanya karena diliputi rasa marah sementara, salah paham dan kurangnya keterbukaan komunikasi.

Bahkan mereka memutuskan untuk berselingkuh dan lain sebagainya.

Padahal sebenarnya kan, ketika berumah tangga pasangan harus bisa melatih kesabaran yang ekstra, dan saling terbuka satu sama lain mengenai hal-hal yang di rasa tidak sesuai, lalu membicarakannya dengan baik-baik dan rendah hati.

Nah, asal kamu tahu saja bahwa inilah hal-hal  yang kerap sekali menjadi pemicu perselingkuhan, kekesalan, amarah hingga perceraian dalam rumah tangga. Kerap diabaikan nih!

1. Dikira demi kebaikan pasangan, kamu menjadi orang yang kerap menuntut pasangan untuk menjadi yang terbaik dan memenuhi setiap kebutuhan kamu

Mulai dari gaya pakaian pasangan, rambut, hingga cara makan pun kamu permasalahin.

'Sayang, please deh. Jangan pake baju begituan lagi. Aku nggak suka lihatnya. Ini saja biar makin cakep.’

 

Sementara pasanganmu menyukai gaya pakaiannya dan baju tersebut, kamu malah melarangnya alih-alih demi gengsimu.

Kalau itu seksi dan mencolok, okelah. Tapi bukan berarti selalu kamu permasalahin selalu kan?

Pasangan tentunya nggak suka di tuntut berlebihan dan ditekan begitu, bukan?

Nggak cuma itu, kamu juga ingin ini dan itu dari pasangan.

"Kerja keras dong yank, biar bisa beli sofa yang merah itu, lalu mesin cuci diganti yang otomatis dan secepatnya pake AC. Panas. Kamu gimana sih, nggak kasian liat aku?"

Akhirnya suamimu bekerja mati-matian tuk mendapatkan itu.

Akibatnya, dia menjadi sering marah-marah karena kamu nggak cuma nuntut beliin ini itu, tapi juga baju baru, make up dan lain-lain

Iya sih, untuk kepentingan bersama dan wajar minta uang sama suami. Tapi bersabarlah sedikit, jangan menuntut terlalu paksa atau berlebihan juga. Itu bisa bikin dia marah dan lelah sama kamu. Dia masih manusia, euy!

2. Karena sibuk kerja, pikirmu melakukan seks dengan pasangan bukan sebuah prioritas dulu. Tapi dia sudah menunggu lama!

Dalam hidup ini, kalau nggak bekerja, pastilah nggak makan. Tetapi bukan berarti kamu menjadi seseorang yang sibuk sekali sampai mengabaikan seisi rumahmu kan? Apalagi pasangamu?

Perempuan itu suka dihargai, suka di beri kasih sayang seperti hal-hal romantis, pelukan dan quality time, sedangkan pria suka dihormati dan hubungan seks.

Jadi, tetaplah prioritaskan kebutuhan pasangan kamu.

Jangan mengabaikan keintiman seksual dan emosi, karena itu penting sekali.

Kalau kamu gagal melakukan ini, maka jangan heran kalau pasanganmu selingkuh dengan perempuan lain atau pria lain karena mengharapkan seks atau kasih sayang yang tak ditemui darimu.

 

3. Karena kalian memberi diri untuk diracuni oleh sebuah kebencian

Yang namanya sebuah pernikahan, adalah wajar jika memilih kericuhan atau berantam kecil-kecilan.

Masalahnya, bagaimana cara kalian menyelesaikannya?

Apakah kalian menyimpan dengan kebencian, atau berdoa bersama dan saling mengampuni?

Banyak sekali pernikahan yang setelah berantem, tak lagi saling komunikasi sekian hari. Lalu seminggu kemudian, berkomunikasi lagi seakan tak ada masalah yang terjadi.

Lalu berantem lagi, semua luka atau kejadian beberapa hari lalu muncul dan membuat amarah yang lebih besar.

Duh, kalau begini, kalian bisa pukul-pukulan loh suatu nanti karena banyaknya benci dihati kalian.

Akibatnya, kalian mulai ngerasa nggak cocok lagi dan ingin bercerai. Padahal kebencian itulah yang jadi tembok dalam pernikahan kalian. Kalau kebencian itu diruntuhkan dengan cara berdoa dan mengampuni, maka kalian mungkin tak akan bercerai. Kasihan anak-anakmu, euy!

Gimana? Segitunya loh. Nah, kalau kamu nggak mau bercerai dengan pasangamu, sebaiknya jauhi sikap di atas deh. Daripada menyusahkan diri ke depan dan kasihan anak-anakmu juga, mending kamu hidup dalam kasih deh. Meski nggak mudah, pasti bisalah. Ya kan? Tuhan percaya, kamu bisa!

1 Korintus 13:4-7: "Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain.   Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu."

Sumber : crosswalk | jawaban

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

agung setiawan 21 August 2019 - 14:27:12

Sebuah mesin yang bekerja menurut daur carnot men.. more..

0 Answer

George 21 August 2019 - 06:36:40

Puasa daniel yang benar

0 Answer

dewan toro 21 August 2019 - 06:27:14

Saben omah kudu duwe .... Uwuh

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 3


7274

Banner Mitra Agustus Week 3