Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Budhi Marpaung

Official Writer
952


Sejarah mencatat pada tanggal ini, 28 Desember, dunia penerbangan Indonesia pernah mengalami peristiwa menyedihkan dimana seluruh awak dan penumpang yang berjumlah 162 orang dinyatakan tewas. Berbagai media pun menuliskan kejadian yang terjadi empat tahun lalu tersebut sebagai Tragedi Air Asia QZ8501.

Dari 162 orang yang tewas diketahui bahwa 46 diantaranya merupakan jemaat gereja di Surabaya. Empat puluh satu jiwa tercatat sebagai jemaat Gereja Mawar Saron (GMS), sedangkan lima lainnya merupakan jemaat dari Gereja Bethany.

Menanggapi kenyataan yang ada, Wakil Gembala Gereja Mawar Sharon, Philip Mantofa, saat itu menyatakan bahwa meskipun rasa duka dan kehilangan yang begitu besar melanda jemaatnya, namun tragedi ini justru memperkuat iman mereka terhadap berita Kerajaan Sorga.


“Kami adalah salah satu yang pertama sampai di tempat kejadian (bandara) untuk mendampingi keluarga yang anggotanya (saat itu) ikut dalam pesawat yang hilang. Kemudian kami mendirikan pusat pelayanan, dimana kami mendoakan dan melakukan ibadah untuk memperkuat iman mereka yang menunggu kabar dari orang-orang yang mereka kasihi. Makanan dan minuman juga kami sediakan untuk ikut merawat mereka secara fisik, sehingga mereka tidak akan jatuh sakit,” ujar Philip dalam wawancara dengan CharismaNews, Selasa (13/1/2015).

Lebih lanjut Philip mengaku bahwa dirinya tetap memberikan semangat dan kebenaran bagi para keluarga yang ditinggalkan dan juga untuk semua orang. “Tidak ada yang dapat menghindar dari penderitaan. Kecelakaan itu bisa saja terjadi pada saya atau siapapun. Tidak ada yang istimewa, baik orang Kristen ataupun para Pendeta. Hanya Yesus saja! Satu-satunya hal yang pasti dalam kehidupan ini adalah keselamatan kita. Berbahagialah orang yang namanya tertulis dalam kitab kehidupan!.”

Seperti diberitakan ketika itu, pesawat Air Asia QZ8501 tujuan Surabaya – Singapura lepas landas dari Bandar Udara Internasional Juanda pada pukul 05:35 Waktu Indonesia Barat (UTC+7) dan dijadwalkan untuk mendarat pada pukul 08:30 Waktu Standar Singapura (UTC+8). Namun, ketika pesawat terbang di atas Laut Jawa, antara Kalimantan dan Jawa, waktu menunjukkan 07:24 waktu setempat, pesawat kehilangan kontak dengan pengatur lalu lintas udara.

Dari hasil akhir investigasi Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) dinyatakan bahwa penyebab pesawat nahas tersebut jatuh ialah karena adanya kerusakan pada bagian rudder-travel-limiter (FAC) bagian pesawat yang membatasi gerakan rudder di ekor pesawat yang dihasilkan akibat adanya keretakan kecil di bagian solder, sehingga solder tidak menghantarkan listrik dengan benar, dan diperparah oleh tindakan tidak benar dari pilot. Miskomunikasi di antara kedua pilot justru memperparah keadaan, dan menyebabkan pesawat tersebut jatuh ke Laut Jawa dengan 162 orang di dalamnya.

Untuk memperingati tragedi AirAsia penerbangan QZ8501 dan menunjukkan rasa syukur dan penghargaan atas upaya Badan SAR Nasional, Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Barat membangun sebuah monumen peringatan di Pangkalan Bun. Upacara peresmian monumen peringatan berlangsung pada 15 April 2015, dan dihadiri oleh pejabat lokal dan negara dan perwakilan dari Australia dan Singapura.

Baca Juga: Kisah Pasangan Misionaris Korsel Korban Pesawat Air Asia

Bupati Kotawaringin Barat Ujang Iskandar menyatakan bahwa "Dengan monumen ini, kami berharap bahwa keluarga dan pemerintah akan meletakkan karangan bunga setiap 28 Desember, dan melanjutkan dialog tentang keselamatan penerbangan di Indonesia."

Tragedi QZ8501 merupakan tragedi penerbangan terburuk kedua dalam sejarah Indonesia, setelah Garuda Indonesia Penerbangan 152, kecelakaan Garuda di Medan pada tahun 1997 yang menewaskan 234 orang.

Sumber : Wikipedia; CharismaNews

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Armin Maulana 15 September 2019 - 18:57:54

Sebuah kapasitor keping sejajar diudara mempunyai .. more..

0 Answer

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer

Satra Zebua 12 September 2019 - 21:02:16

Apa artinya saya hidup

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 2


7269

Banner Mitra September week 2