Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
861


Seorang anak lelaki berusia 8 tahun bernama Hayden Ellis bertugas untuk mempresentasikan sesuatu di depan kelasnya. Ia telah mempersiapkan materi yang berisikan tentang kisah yang diambilnya dari Alkitab. Namun, ketika gilirannya tiba, Hayden justru diminta berhenti oleh gurunya.

"Guru minta saya untuk berhenti berbicara," ungkap Hayden pada ayahnya, John Ellis, yang menceritakan kronologi cerita anaknya tersebut di sebuah kolom PJ Media.

Hayden berkata kalau gurunya langsung memanggil murid selanjutnya dan tidak memperbolehkannya untuk meneruskan ceritanya.

"Anak saya telah membaca kisah Daniel dan ingin menceritakan kisah yang telah dibacanya tersebut kepada teman-temannya. Apa yang tidak disadarinya adalah bahwa Alkitab, tidak peduli seberapa pentingnya itu, belum tentu diterima oleh orang banyak," tulis John dalam kolom tersebut.

Hayden bersekolah di sebuah sekolah publik di Arlington County, Virginia, Amerika Serikat, salah satu kota yang progresif di negaranya tersebut.

Pengalaman yang terjadi atas Hayden ini sekaligus menyoroti keacuhan dan sikap intoleran secara keseluruhan.

Sebagai orang tua, John mengaku kalau dirinya kecewa terhadap lingkungan yang membangun tembok antagonis pada Kristen, yang mana hal ini tidak membuatnya heran.

"Sebelum Yesus naik ke surga, Ia mengatakan kalau dunia membenci kita sebab kita adalah muridNya. Jadi, ketika kita merasa sedih dengan lingkungan yang secara eksplisit cenderung menjahi kebenaran untuk takut akan Tuhan, hal ini bukanlah sesuatu yang mengherankan," terangnya.

Tindakan guru Hayden ini diresponi dengan santai oleh ayahnya, namun John mendesak umat Kristen untuk mengambil pendekatan lain untuk memberitakan Injil.

"Sebagai orang Kristen, kita harus berhati-hati untuk tidak menjelekkan atau marah terhadap mereka yang tidak percaya, sebab kita dipanggil untuk menyebarkan Injil kepada mereka, dan mengharapkan pertobatan dari mereka," lanjutnya.

Ia bahkan menyebutkan Rasul Paulus sebagai salah satu contoh atas sikapnya yang radikal dalam mengabarkan Kabar Baik.

Ayah Hayden juga mengatakan kalau tindakan diksriminatif bisa jadi merupakan dorongan bagi orang percaya untuk berteriak soal Kabar Baik bagi orang banyak.

Sumber : cbn

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Maris Rambu 22 March 2019 - 22:32:54

Pandangan etika kristen perceraian dan pernikahan .. more..

0 Answer

chrisnanto agung 22 March 2019 - 08:05:07

sidney mohede

0 Answer

Maria Meliany 21 March 2019 - 19:19:51

The child want the little to go back to it mom

0 Answer


Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Richard 18 February 2019 - 20:46:28
Tolong Doakan agar hutang saya dapat berkurang.

advertise with us


7247

advertise with us