Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
485


Setiap kita pasti menyadari kalau janji Tuhan adalah yang terindah. Namun dalam menjalaninya, tidak jarang kita harus jalan sampai terseok-seok sampai akhirnya bisa menyadari apa yang Tuhan kehendaki dalam kehidupan kita.

Kita juga sudah tahu kalau Tuhan tidak meresponi perjuangan kita, melainkan juga iman yang kita miliki. Dalam pelajaran iman, salah satu tokoh yang bisa kita jadikan teladan adalah Hana. Keinginannya untuk memiliki keturunan, tentang lamanya ia menantikan jawaban atas doa-doanya menjadikan banyak orang percaya sekarang ini tetap teguh dalam pengharapannya.

Lewat kisahnya, kita jadi mengetahui dengan pasti kemana harus membawa permasalahannya, yaitu pada Tuhan.

"Dan dengan hati pedih ia berdoa kepada TUHAN sambil menangis tersedu-sedu." (1 Samuel 10).

Pada pasal ini, tertulis bahwa Hana datang langsung pada Tuhan dengan tangisan. Bertahun-tahun Hana dan suaminya rutin mengorbankan korban bakaran, bertahan dengan sikap Penina yang sering mengejeknya, tetapi tidak juga ia beroleh keturunan.

Banyak dari kita tidak menyadari bagian kita. Ketika sudah mengusahakan segala yang terbaik, tetapi tidak juga sesuai dengan apa yang kita keehendaki, maka ingatlah kalau mungkin itu bukanlah bagian kita. Seburuk apapun keadaan kita, penyelesaiannya tidak selalu tergantung dari Tuhan.

Seringkali, kita fokus pada permasalahan yang kita hadapi, bukan kepada Dia yang memegang kendali. Padahal, dalam setiap situasi apa pun, waktu Tuhan adalah yang paling tepat.

"Meskipun ia mengasihi Hana, ia memberikan kepada Hana hanya satu bagian, sebab TUHAN telah menutup kandungannya." (1 Samuel 1:5).

Ketika membaca ayat di atas, rasanya Tuhan tega sekali memberikan Hana pencobaan dengan menutup kandungannya. Setiap kita pasti mengetahui bahwa Tuhan pasti punya rencana yang terindah bagi kita semua.

Rencana Tuhan sudah ada pada kita sejak kemarin, juga sekarang, bahkan di masa yang akan datang. Waktunya Tuhan selalu tepat. Samuel harus lahir pada masa yang tepat. Bukan cepat atau lambat. Dan Tuhan mau Hana berada di tempat yang tepat, dimana Hana harus memiliki kerelaan hati untuk membiarkan Samuel dijadikan sebagai imam oleh Eli.

Ketika membaca kisah Hana ini, kita menyadari bahwa tujuan Tuhan bagi Hana jauh lebih besar dibandingkan sekedar keinginannya yang hanya menginginkan seorang anak. Tuhan bertindak dan punya rencana kalau Samuel akan lahir pada tempat, waktu, dan tahun-tahunnya Tuhan. 

Apa permasalahan kita sekarang ini? Apakah itu hutang yang terus menumpuk? Atau khawatir kalau hari esok tidak akan cukup? Seperti Hana, setiap kita pasti punya permasalahan. Namun, ketika kita datang kepada Tuhan dan fokus pada Tuhan saja, maka Ia akan memberikan segala yang terbaik pada tempat yang tepat dan waktu yang sempurna lewat karya-Nya.

Apakah kamu memiliki pergumulan dengan kehidupan rumah tanggamu atau masalah hidup lainnya dan rindu pertolongan Tuhan, yuk hubungi Sahabat24 sekarang juga di SMS/WA 081703005566 atau telp di 1-500-224 dan 0811 9914 240 bisa juga email ke [email protected] atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINI.

Sumber : ibelieve.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Thimoty Kevin 24 March 2019 - 10:25:08

3janji yang akan siberikan kepada org yg beriman .. more..

0 Answer

Sarah Pillay 24 March 2019 - 09:07:29

Visi dan mimpi

0 Answer

Maris Rambu 22 March 2019 - 22:32:54

Pandangan etika kristen perceraian dan pernikahan .. more..

0 Answer


Kalvin Kristianto 24 March 2019 - 06:35:58
Shaloom, Minta doa-doanya saudara sekalian, terunt... more..

Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Banner Mitra Week 4


7248

advertise with us