Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

believers24

Official Writer
491


Apakah kamu adalah seorang suami atau istri yang terluka karena pernah dikhianati oleh pasanganmu? Jika iya, pasti kamu tidak asing lagi dengan kata ‘maaf’ atau ‘ampuni’? Kata yang suka disarankan oleh sejumlah orang sekitar atau yang mengenal kita di saat kita mengalami hal tidak mengenakkan tersebut.

Tidak ada yang salah dengan nasihat untuk memberikan pengampunan atau maaf. Hanya saja, ada beberapa hal yang harus diluruskan karena ternyata ada sejumlah anggapan yang diyakini bahwa benar adanya ternyata padahal itu adalah mitos.

Berikut ada tiga mitos tentang pengampunan saat pasanganmu melakukan pengkhianatan / perselingkuhan:

1. Cepat-cepatlah Mengampuninya

Ketika orang sekitar mengetahui pasangan kita melakukan perselingkuhan, terkadang saran yang diberikan adalah “lepaskan pengampunan segera” atau dengan kata lain maafkan dia dan kesalahannya serta terimalah dia.

Padahal pada kenyataannya proses mengampuni tidaklah secepat itu. Pengampunan yang instan dilakukan seringkali adalah penyangkalan bahwa hati kita masih terluka.

Jangan kaget ketika kesalahan kembali dilakukan oleh pasangan kita di kemudian hari maka kita akhirnya mengungkit-ungkit kesalahan tersebut.

Pengampunan tidak cepat dan mudah; ini adalah jalan berliku dengan banyak puncak dan lembah. Dibutuhkan kerja keras untuk tumbuh dari mengidentifikasi perasaan pengkhianatan dan menyakiti untuk melepaskan rasa sakit dan kebencian, dan kemudian pindah ke pengampunan sejati.


2. Setelah mengampuni, maka semuanya pasti dipulihkan

Mitos kedua yang kerap diyakini adalah ketika kita telah melepaskan pengampunan maka semuanya telah dipulihkan. Padahal, pengampunan tidak selalu sama dengan rekonsiliasi.

Pada kasus pengkhianatan atau perselingkuhan, orang yang diselingkuhi pada dasarnya membutuhkan ruang dan waktu untuk berduka, untuk diproses. Ini penting untuk diambil karena lewat berduka dan berproses setelahnya maka dia bisa melangkah selanjutnya ke fase penyembuhan.

3. Jika bisa menahan untuk memberikan pengampunan, pasangan kita pasti akan menyesali perbuatannya dan berubah.

Dengan menahan untuk memberikan pengampunan, kita percaya bahwa itu akan mampu membuat pasangan kita menyesali perbuatannya dan mau berubah sungguh-sungguh. Kita menganggap karena kita memiliki kuasa, pasangan kita akan mengikuti apa yang kita inginkan.

Kebenarannya adalah menunda proses pengampunan menyebabkan kita justru tidak mengalami kebebasan dan kedamaian yang mendalam yang datang dengan pengampunan.

Tidak seorang pun dari kita yang dapat memaksa pasangan kita untuk berkomitmen pada proses pemulihan. Kita tidak bisa mengendalikan pilihan mereka. Namun kita dapat menetapkan batas, mengekspresikan rasa sakit dan berkomunikasi dengan pasangan bahwa kita mengharapkan kesetiaan. Dengan langkah seperti itu, kita bisa memulai perjalanan kita sendiri menuju penyembuhan.

Baca Juga: 6 Mitos Tentang Uang yang Tidak Perlu Kamu Percaya Lagi. Kebangetan Kalau Masih! (1/2) 

Untuk bisa benar-benar mengampuni selalu dibutuhkan waktu. Terpenting adalah kita mau untuk melakukannya. Lihatlah momen-momen menyakitkan yang dilalui ini sebagai pintu terjadinya restorasi total di dalam hubungan kita dengan pasangan.

Sumber : Jawaban.Com; focusonthefamily.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

rina ashari 15 February 2019 - 04:48:52

makanan yang baik untuk ibu hamil usis di atas 40 .. more..

0 Answer

Ria Lukita 14 February 2019 - 20:53:48

Pelecehan

0 Answer

Margareth 12 February 2019 - 20:29:50

Sudah bertahun tahun saya tidak pernah berdoa, say.. more..

0 Answer


Abigail Eleanor 11 February 2019 - 18:23:08
Tolong doakan saya lg mencari kerja..usia saya 35t... more..

A 8 February 2019 - 17:48:57
Tes

Viona 7 February 2019 - 10:54:05
Saya mohon dukungan dalam doa untuk pasangan hidup... more..

Rio Hascaryo 7 February 2019 - 08:48:26
Thanks buat kemarin, saya dapat melalui hari denga... more..

Banner Mitra Week 3


7234

advertise with us