Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
681


Sebelumnya, kita sudah membahas 3 kebiasaan lainnya di sini.

4. Investasi pada hal-hal dan hubungan yang akan bertahan lama

Sejak manusia jatuh dalam dosa, kita semua mengalami kesulitan demi kesulitan dalam kehidupan ini. Kita sering tergoda untuk membuat diri ini nyaman dengan kesenangan sekilas seperti gawai, zat adiktif, hubungan yang tidak sehat, dan hiburan yang merusakkan. Ketika mengalami kesulitan dalam hidup, kita cenderung lari pada hal-hal di atas. Padahal, hal-hal di atas hanya akan membuat kita senang dan lega sesaat.

Mobil baru atau segelas minuman keras mungkin akan membuat kita senang, tetapi seperti seorang pecandu, kita akan segera membutuhkan hal yang lebih setelah kenikmatannya habis. Kemudian, kita akan mendapati diri kita mengejar-ngejar kebahagiaan yang sebenarnya nggak akan pernah kita dapatkan dengan cara tersebut.

Orang yang bijak menyadari kalau kebahagiaan yang abadi berasal dari setiap hal yang kekal. Orang bijak nggak berarti kebal akan segala penderitaan yang terjadi dalam hidupnya, hanya saja, mereka memilih untuk berinvestasi dalam hubungan dan hal-hal yang membawa kebahagiaan dan damai sejahtera yang berjangka panjang.

5. Menyadari pentingnya kebenaran

Dalam kehidupan yang dinamis dan modern ini, ada banyak hal yang terlihat tidak seperti kenyataannya. Kebenaran kita, bukan berarti kebenaran buat orang lain. Hal ini kemudian membuat kita mencari pembenaran pribadi yang membuat kita terisolasi dari teman, bahkan orang terdekat kita.

Orang yang bijak tahu kalau kebenaran bukanlah sebuah hal yang bersifat rahasia, sehingga mereka punya kerinduan untuk membagikannya pada setiap orang. Mereka mengetahui kalau pendapat dan komentar nggak bisa menggantikan kebenaran yang sesungguhnya.

Ketika menemukan informasi yang belum pernah diketahui sebelumnya, maka mereka akan mengujinya, bukan dengan pendapat atau emosi, melainkan dengan kebenaran kekal, yaitu firman Tuhan.

6.  Mendengar perkataan sang ahli

Nggak cuma rendah hati pada Tuhan, orang bijak juga bersikap rendah hati pada orang-orang yang punya lebih banyak pengalaman dan pengetahuan dari mereka. Dalam Roma 13, Paulus mengingatkan kita untuk menghormati mereka yang pantas untuk mendapatkan kehormatan.

Setiap kita tidak ada yang sempurna. Kita membutuhkan bantuan dari orang lain. Percaya akan firman Tuhan nggak lantas membuat kita abai dari orang lain. Kita percaya kalau Tuhan juga memperkatakan kebenaranNya lewat orang-orang yang dipilih olehNya, misalnya guru, dokter, atau atasan kita.

7. Memperhatikan perkataan dan perbuatan

Kalau kita perhatikan, ada banyak tokoh politik yang berjanji akan sesuatu, tetapi kenyataannya tidak melakukan hal tersebut. Ada banyak suami dan istri yang telah berjanji untuk hidup bersama, tetapi memutuskan untuk berpisah di tahun pertama atau kedua pernikahan mereka. Hal ini membuat kita tidak tahu siapa orang yang bisa kita percayai.

Rasanya ada jarak antara tindakan dan perkataan kita. Kebenarannya, setiap perkataan kita harusnya mencerminkan perbuatan kita, demikian sebaliknya. Orang bijak bisa memperhatikan bedanya antara perkataan dan tindakan seseorang, dan tidak goyah saat ada orang yang mencoba mempengaruhinya ke arah yang lebih negatif.

8. Menggunakan sikap bijaknya untuk membantu orang lain

Orang yang bijak menggunakan wawasan dan hikmat yang mereka miliki untuk melayani orang-orang yang berada di sekitar mereka. Keberadaannya membuat persatuan dan membangun orang-orang yang ada di sekitarnya, bukan justru meruntuhkan atau menciptakan perpecahan.

Kadang, sikapnya ini memang disalah artikan oleh orang lain. Namun, karena tahu mana yang baik dan yang tidak, mereka akan mengevaluasi tindakan mereka sendiri. Hal ini nggak berarti orang yang bijak akan memamerkan kebisaannya pada orang lain untuk membuktikan bahwa dirinya adalah benar. Pada akhirnya, mereka mengetahuin kalau sikap bijak yang ada pada mereka mengundang kebaikan bagi orang lain.

Tuhan nggak meninggalkan kita sendirian dalam dunia ini. Lewat Roh Kudus dan Alkitab, Tuhan memperbaharui pikiran kita, sehingga kita bisa bijak sesuai dengan kehendak Bapa. Tentu saja, hal ini membutuhkan sikap yang rendah hati dan kemauan untuk diubahkan.

Sumber : crosswalk

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

egbert burton 14 July 2019 - 10:40:19

Berhalakah gambar Tuhan yang dipajang dalam Gereja

0 Answer

Budo RMB 13 July 2019 - 21:59:42

Berapa banyak uang yang perlu Anda keluarkan untuk.. more..

0 Answer

Irvan Ishak 13 July 2019 - 07:43:47

Welyar kauntu

0 Answer


Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Banner Testify Juli Week 3


7266

Banner Fun Run Juli week 3