Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Inta

Official Writer
1190


Kehidupan keluargaku, dari segi ekonomi bisa dikatakan sangatlah berkecukupan. Sejak kecil, setiap aku ingin menghabiskan waktu bersama ayah, ia akan memberiku uang untuk dihabiskan bersama teman-teman.

Namun, dibalik banyaknya uang yang kami miliki, ayah jarang punya waktu untuk dihabiskan bersamaku. Ayah yang sibuk membuatku berpikir kalau tempatku bukanlah di rumah. Belum lagi pemandangan kasarnya ayah pada ibu yang kulihat setiap hari.

Kecanduanku direstui oleh ayahku sendiri

“Jangan pakai ‘barang’nya di mobil ya, nak,” ungkap ayahku seraya memberikan segenggam narkoba ke tanganku. Ayahku sendiri yang membelikanku barang haram tersebut. Aku adalah pecandu akut. Kelas berat. Segala macam jenis narkoba sudah kucicipi.

Aku menggeleng pada ayah, memasukkan narkoba tersebut lewat jarum suntik. Tidak lupa memasang seatbelt sebelumnya dan berpesan kalau apa yang kulakukan ini, adalah tanggung jawabku sepenuhnya, bukan dirinya. Dalam kondisiku yang sedang berada dalam pengaruh narkoba itu pula, aku bisa melihat ayah menangisiku.

Kepergian ayah membuat aku semakin membabi buta

Karena restunya padaku itu, tanpa pikir panjang, aku langsung mengajukan diri untuk menjaga ayah saat mendapati dirinya sakit. Ketika sedang membesuk ayah, beberapa sanak saudara ada yang memberikan sejumlah uang untuk membantu biaya pengobatan.

Gerakan ayah kini sudah sangat minim, ia juga tidak bisa bicara dengan jelas. Aku pikir, ia juga merestui kalau uang yang diberikan oleh saudara-saudara untuk biaya pengobatan itu bisa dipakai untuk membelikan narkoba buatku. Saat itu, aku hanya memikirkan kesenanganku sendiri.

Hal ini tidak berlangsung lama. Sebab beberapa waktu kemudian, aku dikabari kalau ayah sudah tiada. Dalam tangisku, terbesit kenangan bersamanya yang buruk, dimana ia bersikap kasar dan tidak peduli terhadapku. Tapi, bagaimana pun juga, kehilangan ayah membuatku hilang arah. Tidak ada lagi orang yang mau memberikan uangnya untuk kubelikan narkoba.

Baca juga: Hamil Di Luar Nikah Dan Lakukan Aborsi, Tuhan Berikanku Pasangan Yang Sejati

Narkoba membawaku berada dalam jeruji besi

Keterikatanku dengan narkoba membuatku bisa mengesampingkan rasa dukaku. Dalam sebuah perjalanan, supir taxi yang kutumpangi menyerahkanku ke penjara. Aku divonis selama dua tahun delapan bulan.

Bukannya semakin membaik, aku justru makin parah. Dibalik jeruji besi, aku terus menerus menggunakan narkoba hingga uangku ludes. Aku pun memberanikan diri untuk berhutang pada pengedar. Namanya juga bandar, kalau tidak bisa bayar ya nyawa yang akan menjadi taruhannya. Karena sering babak belur,  aku dipindahkan ke dalam sel.

Bukannya semakin membaik, keadaanku justru semakin parah. Aku ingin mengakhiri hidupku. Aku mencoba berbagai cara. Mulai dari menyuntikkan cairan pemutih dalam tubuh, sampai mengiris urat nadi. Tidak ada satupun yang berhasil membuat nyawaku melayang.

Pertemuan dengan orang yang tepat jadi awal buat pertobatanku

Setelah beberapa lama usai pemulihan upaya dari tersebut, aku dipertemukan dengan seseorang yang mengajakku untuk beribadah. Saat itu, aku masih ingat kalau aku baru saja selesai masa isolasi, dimana seluruh kulitku bisul dan gatal-gatal.

"Sekalipun ayah dan ibuku meninggalkanku, namun Tuhan menyambut aku. Bukalah hatimu dan terimalah Yesus sebagai juruselamat dan Tuhan dalam hidup kita." Kutipan itu adalah khotbah yang tidak akan pernah aku lupakan. Sejak saat itu, timbul kelegaan dalam diriku.

Setelah Yesus menjamah dan masuk ke dalam hatiku, Dia memperlihatkan segala hal yang salah yang telah aku perbuat. Aku selalu beranggapan kalau aku yang sekarang ini adalah akibat dari orang tuaku yang tidak pernah sedikitpun memberi perhatian.Tuhan mengubahkan hatiku untuk berbalik kepadaNya.

Setiap hal yang hilang, Tuhan Yesus kembalikan. Bahkan, saat dahulu aku tidak pernah berpikir untuk menikah, Tuhan justru memberikanku sebuah keluarga kecil, dengan istri dan anak-anakku. Kini, aku hidup dengan mengandalkan Tuhan dan percaya bahwa kasihNya tidak berkesudahan untukku. 

Sumber : solusi

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Helena Hotmauli Sinaga 18 October 2019 - 07:07:58

Halo.. Saya ingin bertanya, gimana sebenarnya cara.. more..

0 Answer

Reni Agustin 17 October 2019 - 23:18:07

Kata sia-sia

0 Answer

Haikal saputra 17 October 2019 - 20:06:54

Virus Bersifat......?yang Tidak Memiliki oragel or.. more..

0 Answer


Berkat Melimpah 8 October 2019 - 05:08:21
Tolong doakan supaya Tuhan beri jalan / pekerjaan ... more..

Cristian Sipahutar 1 October 2019 - 12:41:13
Perkenalkan nama saya Cristian Sipahutar, saya sdh... more..

nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

Banner Mitra Oktober Week 3


7268

Banner Mitra Oktober Week 3