Naomii Simbolon

Official Writer
1150


Bayangkan jika kamu mendapatkan panggilan telepon seperti ini:

"Selamat! Kamu sudah memenangkan kontes kami. Hadiahnya adalah tiket pesawat pulang-pergi kelas bisnis ke mana saja di dunia, ditambah akomidasi mewah dan uang pengeluaran."

Saya kita, semua dari kita akan langsung menerima dan menentukan kemana akan pergi, entah itu ke Israel dan lain sebagainya.

Kita ini hidup di masa dimana komputer, TV, buku dan majalah memberi kita jendela bahwa kita berada di dalam dunia yang sangat besar yang sedang menunggu kita untuk menjelajahnya.

Kita dipenuhi hasrat  yang kuat untuk melakukan perjalanan ke seluruh dunia. Hasrat ini yang akhirnya kerap sekali membuat kita gelisah dalam menjalani kehidupan sehari-hari, seperti pekerjaan dan lain sebagainya.

Tahu nggak mengapa hasrat seperti itu pada akhirnya mempengaruhi kehidupan, hati dan bikin kamu gelisah?

1. Karena kamu tidak ada ketidakpuasan

Meskipun kita sudah diberikan kesempatan untuk mengunjungi satu negara, misalnya. Kita tak akan puas dengan itu. Kita ingin menjelajah negara satu, dua dan tiga. Ini benar-benar buruk!

Sebenarnya ketidakpuasan ini nggak cuma bicara soal material saja tapi soal gereja, mencoba mencari pekerjaan yang lebih menarik bahkan pasangan yang lebih baik.

Seharusnya kita bersyukur untuk bisa memerangi ini.

2. Karena kita dipenuhi rasa cemburu

Sosial media sudah nggak asing lagi tentunya dalam setiap orang. Ketika kita melihat teman-teman kita berlibur ke berbagai kota atau negara, kita pun cemburu dan ingin demikian. Finally, kita mulai gelisah bahkan mencari uang dengan cara nggak benar untuk bisa liburan.

Menurutku, terlalu rendah bagi seorang anak Tuhan hidup dengan cara demikian.

Bukan maksud menghakimi, tetapi bagaimana kita harus mengucap syukur atas hidup kita. Kasih nggak cemburu atau iri.

Berhentilah berfokus kepada kehidupan orang lain, dan kendalikan nafsu relasional kamu untuk bersaing dengan orang lain. Tuhan tidak mencari orang demikian, tujuan kita nggak cuma itu bukan?

3. Karena takut

Takut? Yap, kamu takut ketinggalan dan takut tidak melakukan yang terbaik dalam hidupmu.

Ketakutan sering sekali membuat nafsu kita berkelana sehingga kita salah meresponi sesuatu.

Untuk segala sesautu Tuhan memiliki waktu. Nggak usah tergesa-gesa, lakukan saja apa yang Tuhan percayakan padamu saat ini.

Jika Tuhan ingin kamu bekerja, maka bekerjalah sepenuh hati dan menabung buat masa depan dan menggapai mimpimu.

Ketika kita setia dalam hal kecil, maka Allah akan memberkati kita dan mempercayakan hal yang besar. Percayalah!

Hey anak muda, jangan biarkan zaman mempengaruhi dan menguasai pikiran kamu ya. Kamu harus mengerti apa maksud Tuhan dalam hidupmu, agar nggak hidup dengan apa yang orang lain lakukan. Gimana?

Sumber : crosswalk | jawaban


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

2 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

2 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Varris Sitio 15 July 2020 - 10:09:27
Saya Varris dan merupakan salah satu karyawan swas... more..

purnama 1002 2 July 2020 - 23:48:31
Tolong doakan anak perempuan saya yg terkena penya... more..

Anju Frans Siregar 15 June 2020 - 15:07:02
Shalom semuanya. Saya mohon doa untuk kesembuhan d... more..

Natalia Christian 9 June 2020 - 10:03:12
Saya ingin sekali dibantu doa oleh teman2 seiman s... more..

Banner Mitra Juli 3-4


7242

Banner Mitra Juli 3-4