Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
488


Dalam kehidupan sehari-hari, kita pasti punya beragam tantangan dalam menjalankan kehendak Tuhan. Nggak jarang juga kita terjatuh dalam godaan kedagingan yang justru menjauhkan kita dengan Tuhan. Ada satu tokoh dalam Alkitab yang juga punya banyak pergumulan saat menjalankan kehendak Bapa. Ia adalah Maria, sang Ibu Yesus.

Lewat kisah Maria, berikut adalah 3 sikap yang bisa kita teladani dari sosok Ibu Yesus ini.

1. Menjaga kemurnian hati

Yesus berkata: "Berbahagialah orang yang suci hatinya, karena mereka akan melihat Allah." (Matius 5:8). Seperti yang kita ketahui, Maria merupakan seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud.

Hal ini cukup menjelaskan kalau Maria bukanlah pribadi yang mengikuti arus dunia yang tidak mengenal kekudusan. Alkitab banyak membahas kok, kalau sejak dahulu pun, perzinahan sudah banyak terjadi.

Tetapi, Maria mau mempertahankan kehidupan yang benar dan kudus, dirinya dipakai Tuhan dengan cara yang luar biasa. Dalam kehidupan kita, ada benih dosa yang sering membawa kita masuk dalam godaan kedagingan.

Selama kita hidup dalam dunia ini, kita akan selalu dihadapkan pada perjuangan untuk bisa hidup benar, suci dan kudus. Sebagai manusia, kita bisa saja jatuh ke dalam dosa. Ketika kita sudah menyadari diri bahwa perbuatan yang kita lakukan adalah perbuatan dosa, maka kembalilah secepatnya pada Tuhan. Sebab lewat pertahanan kita itulah, iblis tidak akan bisa masuk dalam kehidupan kita dan dengan cara inilah Tuhan akan memakai kita dalam perkaraNya yang besar.

Baca juga: Kecantikan Tanpa Karakter Bukanlah Cantik Yang Sesungguhnya. Mari Belajar Dari Ester!

2. Berani setuju pada rencana Tuhan

Saat Malaikat datang ke Maria, dirinya masih muda, Maria adalah pribadi yang sederhana dan ia adalah seorang perempuan. Hal-hal di atas ini membuat banyak orang sering berpikiran kalau dirinya tidak cocok untuk dipakai Tuhan.

Bahkan, walau pun Maria sudah mengikuti rencana Tuhan, kehidupannya pun nggak mudah. Ada harga yang perlu kita bayar atas setiap rencana Tuhan yang tersedia dalam kehidupan kita. Namun, Maria mengingatkan kita untuk tetap taat dan melihat segala hal lewat kacamata Tuhan.

3.  Ingatlah siapa kita, yaitu hamba Tuhan

Sebagai wanita, Maria menyadari kalau kekuatan terbesarnya adalah hatinya. Iblis sering datang dan mengintimidasi kita melalui banyak cara. Lukas 1:38, “Kata Maria : Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu.” Lalu malaikat itu meninggalkan dia.”

Setelah Malaikat Tuhan datang, Maria tidak lagi berpikir panjang dan langsung menjawab panggilan Tuhan dengan positif, tanpa membantah atau tawar menawar. Hal ini karena dirinya punya iman yang teguh, sehingga ia bisa mengalahkan intimidasi dari iblis yang membuyarkan pikirannya saat itu.

Lewat teladan-teladan Maria di atas, kita belajar kalau berjalan sesuai dengan kehendak Tuhan adalah jalan menuju kemenangan. Jadi, sudah sejauh mana kita berjalan bersama Tuhan? 

Sumber : berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Gungun juita Sinaga 21 January 2019 - 01:59:47

Cara mengatasi kegelisahan?

0 Answer

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:04:20

Gembala yang baik

0 Answer

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:02:13

Perceraian

0 Answer


ROTH GERENEMUS K A U 5 January 2019 - 15:20:01
Saya mohon bantuan doa ny, krna sy mengalami pergo... more..

chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Banner Mitra Week  3


7225

advertise with us