Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Inta

Official Writer
2663


Tanggal 20 Agustus 1989 menjadi sebuah hari yang mengerikan menimpa keluarga Menendez. Sebuah kejadian yang menyisakan luka bagi setiap orang yang tinggalkan. Kedua orang tua dalam keluarga ini, yaitu Jose dan Kitty Menendez terbunuh di rumahnya sendiri saat sedang menghabiskan waktu untuk bersantai bersama.

Hal yang paling membuat orang lain terbelalak adalah kalau pelaku pembunuhan tersebut merupakan kedua anak lelaki mereka, yaitu Lyle yang saat itu berusia 21 tahun dan Erik yang berusia 18 tahun. Lyle dan Erik membunuh orang tua mereka dengan cara menembakkan senapan.

Selang berapa waktu setelah kejadian tersebut, Lyle menelepon polisi dan mengatakan kalau ada orang asing yang memaksa masuk ke dalam rumahnya dan menembak kedua orang tua mereka. Baik Lyle maupun Erik memberikan kesaksian palsu dengan mengatakan bahwa mereka tidak berada di rumah saat kejadian nahas tersebut terjadi.

Seperti peribahasa sepandai-pandainya tupai meloncat, ia pasti akan jatuh juga, berlaku bagi kedua bersaudara ini. Semakin ia menutup-nutupi kebenaran, polisi pun semakin curiga terhadap mereka. Bahkan kecurigaan ini semakin besar setelah mengetahui Lyle dan Erik menghabiskan jutaan dolar harta kekayaan kedua orang tuanya dengan membeli mobil mewah, jalan-jalan ke luar negeri, makan malam di restoran mahal, dan gaya hidup mewah lainnya.

Namun, Erik selalu merasa gusar setiap malam. Ia menyadari kalau banyaknya harta nggak lantas membuat Erik bahagia dan nyaman. Ia dipenuhi oleh rasa bersalah atas tindakannya ini. Hal ini kemudian mengantarkannya untuk berani mengakui kesalahannya pada seorang psikolog, yang setelahnya melaporkan mereka ke kantor polisi.

Lyle dan Erik mengaku kalau mereka menyimpan kepahitan karena tindakan ayahnya yang selalu saja berbuat kasar baik secara fisik maupun mental. Mereka mengaku kalau menerima banyak hinaan, pukulan, dan bahkan pelecehan seksual oleh ayah mereka sendiri. Sementara sang ibu sekali pun tidak pernah membela mereka, dan memilih untuk diam.

Cerita ini menjadi renungan buat kita, sebagai orang tua untuk mendidik anak-anak kita dengan benar dan takut akan Tuhan. Anak-anak bisa mengingat setiap perlakuan kita terhadapnya, baik itu sikap yang baik atau buruk.

Setiap perlakuan yang buruk dari kita, bisa berbekas dan menjadi kepahitan bagi orang lain. Kita akan cenderung menyakiti orang lain saat diri kita sendiri masih belum pulih. Jadi, kalau saat ini kita masih punya kepahitan di masa yang lalu, ada baiknya kita segera membereskannya. Sehingga nantinya, kita bisa mendidik anak-anak dengan baik.

Sebab ketika kita punya anak, artinya kita harus bertanggung jawab penuh untuk merawat mereka, membesarkan dengan penuh kasih, dan mendidik mereka di jalan yang tepat bagi mereka. FirmanNya mau kita mendidik anak-anak kita menurut jalan yang patut bagi mereka, sehingga mereka tidak akan menyimpang hidupnya, bahkan sampai masa tuanya. Inilah jalan yang patut itu, yaitu mendidik mereka untuk takut akan Allah.

Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya , maka pada masa tuanya pun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu,” (Amsal 22:6).

 

Sumber : berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Gelatik Senja 22 August 2019 - 23:33:40

Cara mengendalikan hawa nafsu

0 Answer

Samu Vastro 22 August 2019 - 23:11:21

Hormati

0 Answer

Sarif Poltek 22 August 2019 - 21:37:34

Seorang nelayan berada di permukaan laut dengan p.. more..

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 3


7273

Banner Mitra Agustus Week 3