Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

believers24

Official Writer
369


Penulis beberapa kali mendengar pengalaman dari teman-teman bagaimana mereka waktu dikecil diminta oleh orangtua mereka untuk berbohong. Berbohong putih kata ayah-ibu mereka ketika itu. Tidak ada niatan jahat saat melakukannya karena tujuannya adalah murni untuk menolong atau melakukan kebaikan.

Tanpa disadari ketika mereka menjadi orangtua, hal tersebut mereka terapkan juga kepada anak-anak mereka. Tidak ada yang salah dari berbohong untuk kebaikan bukan? Namun benarkah hal itu?

Sebagai dasar untuk mengupas lebih lanjut, ada baiknya kita membaca terlebih dahulu tiga ayat dari Firman Tuhan berikut ini:

Janganlah kamu mencuri, janganlah kamu berbohong dan janganlah kamu berdusta seorang kepada yang lainnya. (Imamat 19:11)

Jagalah lidahmu terhadap yang jahat dan bibirmu terhadap ucapan-ucapan yang menipu; Mazmur 34:14)

Tetapi apa yang keluar dari mulut berasal dari hati dan itulah yang menajiskan orang. (Matius 15:18)

Tuhan tidak pernah mengajarkan kita untuk menyampaikan hal-hal yang tidak sebenarnya. Sebaliknya, Ia menyuruh kita agar berkata jujur. Bahkan, ia mendorong kita agar mengajarkan hal tersebut kepada generasi di bawah kita (anak-cucu kita).

Ada beberapa alasan mengapa kita selaku orangtua tidak boleh mengajarkan kepada anak untuk berbohong sekalipun itu dengan alasan baik:

1. Supaya anak tidak meneruskan perbuatan dosa ini kepada generasi di bawahnya.


 

Sekalipun tujuannya adalah baik / mulia, tetapi Alkitab jelas mencacat bahwa dosa adalah dosa. Ketika kita mengajarkan anak untuk berbohong maka ia sedang melakukan dosa dan dosa itu bisa itu lakukan lagi ketika ia menjadi orangtua kelak.

2. Supaya anak tidak terbiasa untuk berkata bohong

Pernah berpikir bahwa ketika kita sedang meminta anak tidak berkata jujur maka di kemudian hari ia akan melakukannya tanpa harus kamu suruh atau minta? Bisa jadi, kita lah yang akan jadi korban kebohongan berikutnya.

3. Agar anak bisa benar-benar mempraktikkan Firman Tuhan secara utuh.

Bagaimana supaya anak benar-benar hidup di dalam kebenaran firman Tuhan? Tidak ada cara lain, selain mengajarkannya secara utuh. Keteladanan orangtua sangat penting di sini.

Saat Firman Tuhan menunjukkkan bahwa tidak boleh untuk berbohong atau mengucapkan dusta maka untuk membuat anak mengerti dan mau menaati hal ini adalah dengan kita selaku orangtua mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari yaitu dengan tidak berbohong atau mengucapkan dusta apapun kondisi atau situasi yang dihadapi.

Percayalah, ketika ia melihat ayah-ibunya hidup di dalam kebenaran Firman Tuhan yang utuh maka anak pun akan meneladaninya.

4. Supaya hidupnya di bumi ini tidak sengsara

Salah satu buah dari dosa adalah kesengsaraan. Itu tidak saja kita alami pada saat kita meninggal. Ketika kita masih ada di dunia ini, kita akan merasakan akibatnya.

Oleh karena itu, jika kita sungguh-sungguh mengasihi anak kita maka kita harus dengan sepenuh hati mendidik dia di dalam takut akan Tuhan.

Baca Juga: 5 Dusta Dunia Tentang Pernikahan yang Tidak Perlu Kamu Percayai!

Itulah empat alasan mengapa kita tidak boleh mengajarkan kebohongan kepada anak meskipun tujuannya baik. Percayalah, kita tidak mungkin salah bila hidup di dalam kejujuran karena Alkitab mengatakannya.  

Sumber : Jawaban.Com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Bang Joker4 19 March 2019 - 07:48:09

Apa itu melayu

0 Answer

Rasya 18 March 2019 - 19:13:38

ASEAN

0 Answer

Rasya 18 March 2019 - 19:12:53

kepala pemerintah negara singapur adalah

0 Answer


Leonardo Leo 15 March 2019 - 09:48:08
Mohon bantuan doanya agar setiap usaha untuk melun... more..

Dian Parluhutan 9 March 2019 - 11:10:41
shalom Semua, mohon doa untuk terobosan Tuhan su... more..

2 March 2019 - 16:26:58
Mohon doanya agar Tuhan memberikan hati yang lebih... more..

Richard 18 February 2019 - 20:46:28
Tolong Doakan agar hutang saya dapat berkurang.

Banner Mitra Week 3


7245

Banner Mitra Maret Week 2