Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
586


Banyak orang yang berpikir kalau berteman dengan mantan adalah sebuah bukti kedewasaan. Nggak sedikit juga kok yang memilih untuk tetap sehabatan meski udah nggak menjalin hubungan pacaran lagi. Padahal, menjaga jarak adalah sebuah sikap wajar yang perlu kita lakukan, terlebih kalau mantan kita ini punya pengaruh negatif dalam kehidupan kita.

Penelitian dari Oakland University di Amerika Serikat, oleh Justin Mogilski dan Dr. Lisa Welling ungkapkan motivasi seseorang yang memilih untuk berhubungan baik dengan mantannya.

Kedua ahli ini mengajak 861 orang untuk menguji teori tentang adanya potensi psikopat pada orang-orang yang masih memilih untuk tetap berteman dengan mantan. Setiap partisipan diberikan pertanyaan mengenai alasan hubungan mereka yang kandas sekaligus alasan mengapa mereka memilih untuk tetap berteman. Perilaku ini mencakup sifat naristik, mendominasi dan psikopat.

Hasil penelitian kemukakan kalau pria yang berteman dekat dengan mantannya cenderung mengikuti keinginan hawa nafsunya semata.

Karena penelitian ini melibatkan mereka yang tinggal di Amerika yang terkenal dengan pergaulan bebasnya, mereka mengemukakan kalau alasan tertinggi pria berteman dengan mantan pacar adalah hawa nafsu secara seksual. Kedua peneliti ini juga menyebutkan kalau alasan seksual merupakan motivasi praktis yang berujung pada potensi psikopat.

Mereka yang memilih untuk tidak melepaskan mantannya dan tetap berteman, biasanya punya emosi naik turun dan punya maksud lain dalam keinginannya ini. Lewat penelitian ini, Mogilski menyatakan kalau perubahan status mantan jadi teman yang 'kelewat' dekat justru berpotensi pada makin rusaknya hubungan satu sama lain dibandingkan dengan putusnya cinta itu sendiri.

Hal ini lantaran partisipan yang memilih seks sebagai alasan mereka putus mendapatkan skor tinggi pada penilaian perilaku menyimpang.

Mereka yang memilih untuk berteman meski sudah mengakhiri hubungan pacaran dinilai kurang bertanggung bertanggung jawab atas perbuatannya

Mereka yang bertanggung jawab, kalau sudah memutuskan untuk mengakhiri sebuah hubungan, maka itu artinya adalah benar-benar selesai. Kalau mereka justru bertindak sebaliknya, hal ini menandakan kalau orang tersebut nggak bertanggung jawab atas keputusannya.

Terkait hal ini, memang masih banyak dibutuhkan penelitian penguat lainnya. Menjaga hubungan dengan setiap orang memang sangat penting untuk dilakukan. Sebelum memutuskan untuk berteman, tanyakan pada diri kita terlebih dahulu, bisakah hati kita ini menerima dirinya sebagai sosok teman? Kita juga perlu menilik hati kita tentang motivasi mengapa kita harus tetap menjalin kedekatan dengannya.

Kedewasaan kita sudah dilihat dari nihilnya perasaan dendam atau amarah yang kita lepaskan pada mantan, kok. Hal ini nggak berarti kita harus menjalin kedekatan dengannya. Kalau kita terus menerus fokus pada mantan, tandanya kita belum bisa buka hati bagi orang lain. Hal ini akan bikin kita berada pada posisi yang tidak menguntungkan.

 

Sumber : medicaldaily

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

rina ashari 15 February 2019 - 04:48:52

makanan yang baik untuk ibu hamil usis di atas 40 .. more..

0 Answer

Ria Lukita 14 February 2019 - 20:53:48

Pelecehan

0 Answer

Margareth 12 February 2019 - 20:29:50

Sudah bertahun tahun saya tidak pernah berdoa, say.. more..

0 Answer


Abigail Eleanor 11 February 2019 - 18:23:08
Tolong doakan saya lg mencari kerja..usia saya 35t... more..

A 8 February 2019 - 17:48:57
Tes

Viona 7 February 2019 - 10:54:05
Saya mohon dukungan dalam doa untuk pasangan hidup... more..

Rio Hascaryo 7 February 2019 - 08:48:26
Thanks buat kemarin, saya dapat melalui hari denga... more..

Banner Mitra Week 3


7233

advertise with us