Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

1717387258563145

Official Writer
1870


Pernikahan itu kadang sulit dan nggak ada satupun yang sempurna. Gimana mungkin bisa sempurna jika pernikahan adalah persatuan dua orang yang sama-sama nggak sempurna?

Pernikahan adalah kesatuan dari dua keluarga, keuangan, stres dan jadwal yang sibuk dan ini bisa menjadi buruk.

Pernikahan seperti ini benar-benar menguji kondisi iman kita sebagai pengikut Yesus. Jika tidak memberikan perhatikan dengan baik, pernikahan bisa menyebabkan kita menjauh dari pasangan kita atau dari tujuan pernikahan kita.

Tapi, hari ini kita sedang diingatkan mengenai hal ini. Dalam 1 Korintus 7, Paulus memiliki beberapa hal yang sangat pedih dan tegas mengenai kehidupan pernikahan. Hal ini adalah pendapat pribadi Paulus dan bukan perintah langsung dari Tuhan,

"Aku ingin, supaya kamu hidup tanpa kekuatiran. Orang yang tidak beristeri memusatkan perhatiannya pada perkara Tuhan, bagaimana Tuhan berkenan kepadanya.Orang yang beristeri memusatkan perhatiannya pada perkara duniawi, bagaimana ia dapat menyenangkan isterinya, dan dengan demikian perhatiannya terbagi-bagi. Perempuan yang tidak bersuami dan anak-anak gadis memusatkan perhatian mereka pada perkara Tuhan, supaya tubuh dan jiwa mereka kudus. Tetapi perempuan yang bersuami memusatkan perhatiannya pada perkara duniawi, bagaimana ia dapat menyenangkan suaminya." ( 1 Korintus 7:32-35)

Dia juga menyadari bahwa bersatu dengan orang lain memungkinkan perhatian kita teralihkan dari hal-hal yang Allah kehendaki. Tapi gimana jika kita bisa memperlakukan pernikahan kita sebagai tindakan ibadah yang justru mendekatkan kita dengan Tuhan? Dan jika itu mungkin, bagaimana kita harus memulainya?

Kita harus memulai dengan gambaran dan defenisi ibadah yang  jelas. Dalam bukunya Just Like Jesus, Max Lucado menuliskan tentang defenisi ibadah menurut Raja Daud : "Muliakanlah TUHAN bersama-sama dengan aku, marilah kita bersama-sama memasyhurkan nama-Nya!" (Mazmur 34:3).

Lucado menulis bahwa: "Ibadah adalah tindakan yang memuliakan Tuhan. Memperbesar visi mengenai Dia. Saat kita ditarik mendekat kepada Allah maka Tuhan semakin besar. Bukankah itu yang kita butuhkan? Pandangan besar tentang Tuhan? Bukankah kita punya masalah yang besar, soal kekuatiran dan pertanyaan yang besar?

Nah, karena itulah kita membutuhkan pandangan besar mengenai Tuhan. Ibadah menawarkan pandangan itu.? ?

Sama seperti aspek hidup lainnya, pernikahan haruslah mendekatkan kita kepada Tuhan, dan memperluas pandangan kita tentang Dia. Segala yang kita lakukan bisa menjadi tindakan penyembahan kita, mulai dari cara kita bicara, karakter kita, bagaimana kita memberi, dan bagaimana kita hidup. Louie Giglio mengatakan seperti ini: "Ibadah adalah tanggapan kita, baik pribadi maupun bersama kepada Tuhan mengenai untuk siapa Dia dan apa yang telah Dia lakukan, dan diekspresikan oleh kita dengan apa yang kita katakan dan cara kita hidup."

Dengan kata lain, apa yang kita lakukan adalah cerminan dari Tuhan yang kita layani. Bagaimana cara kita memperlakukan pernikahan kita mencerminkan pandangan kita tentang Tuhan. Ibadah kita pada hari Minggu akan sia-sia jika kita hidup dari Senin hingga Sabtu terlihat seperti bagian dari dunia lainnya. Kita ini dipanggil untuk menjadi berbeda dari orang lain.

Paulus menuliskan kepada orang-orang Roma demikian : "Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati. Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna." (Roma 12:1-2)

Yesus berkata juga " Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran; sebab Bapa menghendaki penyembah-penyembah demikian" (Yohanes 4:23). Ibadah tidak terbatas pada satu tempat saja. Ini bukan satu jam dari kehidupan kita setiap hari di Minggu pagi saja. Ibadah bukan genre musik, tapi ibadah ada di semua hal itu, dan intinya, ini adalah masalah hati. Kata-kata dan perbuatan kita, hidup kita adalah arus yang keluar dari hati kita.

Agar pernikahan menjadi ibadah, maka marilah kita fokus berubah diri kita sendiri kepada Tuhan kita. Kita harus membuat beberapa perubahan untuk menjadi " korban yang hidup" kepadaNya dan memberikan contoh itu melalui pernikahan kita.

Berhentilah mencoba memiliki pernikahan yang sempurna. Bahkan, jangan mencoba untuk memiliki pernikahan yang lebih baik, tapi cobalah menjadi lebih baik. Jika fokus kita menjadi orang yang Tuhan inginkan , maka hasilnya wajar bahwa kamu akan menjadi istri atau suami yang lebih baik sehingga kalian memiliki pernikahan yang jauh lebih baik.

           

 

Sumber : crosswalk | jawaban

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Sisca 23 October 2018 - 02:10:19

Utang usaha

0 Answer

Novi Aulia 22 October 2018 - 20:14:04

Tentang arti dan makna Seluruh kekayaan alam dan s.. more..

0 Answer

Cherish Anastasia 22 October 2018 - 10:22:06

Selamat pagi, perkenalkan nama saya Sia. Ada bebe.. more..

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7277

Konselor