Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
803


"Google knows your true self."

Haruskah kita percaya pada apa yang dikatakan oleh orang-orang di internet? Searching menceritakan tentang seorang ayah yang sedang mencari putrinya. David Kim (John Cho) melaporkan anaknya yang telah menghilang tanpa kabar selama 37 jam, Margot (Michella La).

Setelah dirinya melaporkan pada polisi setempat, seorang detektif ditugaskan untuk menangani kasus tersebut. Selama penyelidikan tersebut, David memutuskan untuk mencari anaknya lewat suatu tempat, dimana semua rahasia sekarang ini banyak tersimpan: laptop putrinya.

Film yang bergendre hyper-modern ini berhasil menarik banyak perhatian penonton. Rotten Tomato  menyematkan rating 4.3/5 untuk film yang bisa dibilang berpotensi masuk Academy Awards 2019 mendatang.

Searching yang merupakan garapan Aneesh Chaganty menyajikan sebuah tampilan yang berbeda karena hampir semua frame yang ditayangkan adalah layar laptop atau ponsel. Bukankah ini membawa kita pada pengalaman yang rasanya sangat dekat dengan kehidupan sehari-hari dimana kita lebih senang menghabiskan waktu di depan gawai dibandingkan saat bertatap muka langsung?

Berikut adalah beberapa kilasan kehidupan sosial yang bisa kita temui dalam film Searching.

1. Kita nggak pernah benar-benar bisa mengenal orang di sekitar


Sebagai ayah, David selalu berpikir bahwa dirinya mengenal Margot dengan baik. Namun, semua pemikiran tersebut dibuyarkan pada sebuah kenyataan dimana ia tidak sama sekali mengetahui satupun nomor telepon teman sekolah Margot.

Lewat canggihnya internet, ia menelusuri semua teman-teman yang berpotensi mengetahui keberadaan Margot. Disini, David menyadari kalau ternyata hubungannya bersama Margot yang semula dianggap baik-baik saja tidak punya teman dekat dan selalu merasa kesepian setelah kehilangan ibunya.

Kesibukkan sering memberi jarak buat orang-orang di sekitar kita. Meskipun teknologi memudahkan kita untuk berkomunikasi, hal ini tidak lantas bisa membuat kita menjadi semakin ‘dekat’ dengan orang tersebut. Kedekatan bisa terjalin saat kita mengasihi orang tersebut, menjalin komunikasi yang baik dan bisa menempatkan diri pada orang tersebut.

2. Teknologi yang menggila sering membuat kita Lebih nyaman berada di dunia maya dibandingkan dengan dunia nyata


Konflik yang dialami oleh pribadi David yang menjadikan cerita dalam film Searching ini sangat menarik. Bayangin saja, bagaimana kita sebagai seorang ayah yang mau tidak mau harus menyelami dunia internet yang belum bisa dipastikan kebenarannya hanya untuk mencari informasi mengenai keberadaan anaknya.

Internet, sekarang ini merupakan wadah dimana kita bisa menarik banyak simpati dari banyak orang, dimana hal ini sangat cocok buat kita yang butuh perhatian dan merasa kesepian seperti Margot. Kita sering merasa nyaman dan lebih memilih untuk 'curhat' kepada orang-orang yang ada di internet, yang padahal kita sendiri belum pernah menemuinya secara langsung, dibandingkan dengan orang-orang terdekat seperti keluarga.

Begitu pula yang dialami oleh Margot. Ia merasa kalau teman anonimusnya, Hannah merupakan satu-satunya pribadi yang sangat dekat dengannya. Ia sangat senang dengan kehadiran Hannah yang selalu menemaninya disaat-saat sepinya. Siapa sangka kalau ternyata Hannah ini sebenarnya merupakan samaran dari Robert, teman kecil Margot yang sudah lama menyukainya. Robert sendiri punya masalah dengan kepribadiannya, sehingga tanpa sadar rasa sukanya ini justru menjadi ancaman bagi nyawa Margot.

Lewat film Searching, kita belajar mengenai komunikasi yang terjadi di dunia maya. Hanya karena kita menemukan seorang anonim di internet, nggak berarti kita bebas meluapkan segala isi hati kepadanya. Penting buat kita untuk menyadari bahwa peran komunikasi sangat penting untuk menjalin sebuah kedekatan dalam sebuah hubungan.

3. Menunjukkan sisi seram manusia yang bisa menyerang kapanpun


Pada akhir cerita, kita akan dibawa pada kenyataan yang tidak terduga. Bukan hanya dilakukan oleh para pemeran, kita juga secara nggak langsung diajak untuk ikut melakukan 'pencarian' Margot. Kita nggak pernah tahu kalau ternyata orang yang paling dekat dengan kitalah yang sebenarnya punya kepentingannya sendiri.

Demi menyelamatkan Robert yang merupakan anaknya, detektif Rosemary rela menyampingkan kebenaran soal kasus yang dipercayakan kepadanya.  Kalau bukan karena David yang nggak mau menyerah buat menemukan anaknya, mungkin pada akhir cerita kita akan mendapati Margot yang sudah tewas karena nggak bisa bertahan saat terjatuh dari jurang.

Dari film Searching, kita bisa belajar kalau teknologi bisa memisahkan kedekatan antara kita dengan orang lain, pun bisa mendekatkan kita. Terakhir, kita memang harus bijak dengan penggunaan teknologi yang berkembang pesat disekitar kita ini. Namun, ingatlah selalu kata firman Tuhan dalam 1 Tesalonika 5:21, “Ujilah segala sesuatu dan peganglah yang baik.” 

Sumber : jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Agatha seow 15 November 2018 - 19:46:14

Saya ingin mengenal Tuhan lebih dalam, karena slam.. more..

1 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:08:06

peran roh kudus

0 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:06:32

peran roh kudus dalam kehidupan manusia

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 3


7221

advertise with us