Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

believers24

Official Writer
265


Sejumlah elemen masyarakat datang ke GOR Wira Satya yang berlokasi di areal Mapolres Tanjung Balai, Medan, Sumatera Utara, Senin (3/9/2018). Kehadiran para tokoh lintas agama dan adat itu adalah untuk memenuhi undangan Deklarasi Damai yang diprakasai Kapolres Tanjungbalai, AKBP Irfan Rifai pasca merebaknya kasus protes TOA Masjid dan vonis yang dijatuhkan hakim kepada sang pemrotes, Meiliana minggu lalu.

Ada lima butir Deklarasi Damai yang sama-sama diserukan oleh setiap yang hadir di GOR Wira Satya, antara lain:

1. Kami warga Kota Tanjungbalai, adalah berketuhanan yang Maha Esa yang menjunjung tinggi kebhinekaan dan kesetaraan diantara semua keragaman suku, agama, ras dan antar golongan.

2. Kami warga Kota Tanjungbalai, saling menghargai perbedaan ajaran agama dan keyakinan masing-masing dalam menciptakan suasana damai dalam rangka menjaga persatuan dan kesatuan NKRI.

3. Kami warga Kota Tanjungbalai, sanggup menjaga kerukunan dalam kehidupan beragama, berbangsa,dan bermasyarakat di Indonesia berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

4. Kami warga Kota Tanjungbalai, menghormati putusan majelis hakim atas vonis Meiliana di PN Medan sesuai perundang-undangan yang berlaku, serta mengecam provokasi yang tidak bertanggung jawab dalam penggiringan opini yang dapat menimbulkan perpecahan dan mengacam kedaulatan NKRI.

5. Kami warga Kota Tanjungbalai, akan terus menjaga keharmonisan dan kedamaian di Kota Tanjungbalai, dalam menyongsong pemilu 2019 mendatang.

Para tokoh lintas agama setempat yang hadir di saat Deklarasi Damai kemarin yakni Buya Gustami mewakili kelompok masyarakat Islam, Hakim Tjoa Kian Lie mewakili dari kelompok masyarakat Budha, lalu kemudian Ramli Gultom yang mewakili kelompok masyarakat Kristen Protestan, Vijay Kumar mewakili kelompok masyarakat Hindu, Jolly mewakili kelompok masyarakat Khong Hu Chu, dan Tarsius Son mewakili kelompok masyarakat Katolik.


(Masyarakat beserta Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkimpida) Tanjungbalai berfoto bersama di saat acara Deklarasi Damai di GOR Wira Satya, Senin (3/9). Sumber: hetanews.com / Ferry

AKBP Irfan selaku pencetus Deklarasi Damai mengatakan apa yang dilakukan pihaknya adalah untuk menunjukkan bahwa Tanjungbalai tetap aman dan kondusif pasca putusan hakim atas Meiliana.

“Diharapkan deklarasi ini bukan hanya slogan, tetapi dapat dihayati untuk jangka pendek maupun jangka panjang," ujar AKBP Irfan seperti dilansir Antara.

Baca Juga: Pernah Bermusuhan, Mantan Petempur Kristen dan Islam Saat Konflik Ambon Kini Bersahabat!

Sementara itu, atas vonis 1,5 tahun yang dijatuhi oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Medan, Meiliana yang diwakili tim kuasa hukumnya menyatakan banding.

Sumber : Liputan6.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 16:10:19

mufiz itu siapai

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week  3


7195

advertise with us