Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
712


Aktivis dan kelompok pendukung LGBT di Texas melakukan unjuk rasa menolak keberadaan gereja besar Celebration Church, Austi, Texas pada Minggu, 26 Agustus 2018 lalu. Mereka berkumpul di gedung Austin Independent School District’s (AISD) Performing Arts Center menyerukan untuk tidak menyewakan gedungnya kepada pihak gereja.

“Jaga anak muda kita dari serangan-serangan ini! Pride artinya melawan balik!” demikian seruan para pengunjuk rasa sembari melambaikan bendera berwarna pelangi khas LGBT itu.

Tak hanya itu, pengunjuk rasa lainnya juga menyerukan protes menyuruh gereja tersebut keluar dari kota Austin. “Keluar dari Austin; jangan kembali,” ucap mereka.

Seperti diketahui, Celebration Church sebenarnya baru pertama kali menyewa gedung tersebut dalam rangka acara pelayanan. Namun hal ini membuat kelompok LGBT marah lantaran gereja tersebut dikenal sangat menjunjung pandangannya soal seksualitas sesuai dengan Alkitab. Meski begitu, pihak gereja tak menutup pintu untuk menyambut siapapun yang hadir dalam ibadah mereka.

Hal ini pun disampaikan oleh Pendeta Eksekutif Celebration Church Jim Kuykendall dalam pernyataannya bahwa saat gereja percaya pada Alkitab, mereka dengan senang hati menyambut semua orang, apapun status seksual mereka, pandangan agama atau keyakinan politiknya.

“Saya pikir mungkin rasa frustrasi yang mereka rasakan seperti dalam posisi kami ketika kami mengatakan bahwa Alkitab berkata tentang hal-hal tertentu sebagaimana adanya dan itulah pernyataan kami. Itu bukan pernyataan kami, tapi isi Alkitab,” ucapnya.

Jasmin Patel, salah satu pendukung LGBT juga turut menyalahkan sekolah Austin yang seharusnya tidak menyewakan gedung kepada pihak gereja yang menolak keberadaan kaum LBGT. Namun pihak sekolah membantah hal tersebut dan menyampaikan bahwa gedung milik mereka bisa dengan bebas bisa disewakan kepada pihak manapun.

Seperti ditelusuri oleh Christianpost.com, penyebab kelompok LGBT semakin berang kepada gereja itu adalah lantaran pernyataannya soal pernikahan. Seperti dikutip, gereja ini menekankan kuat soal pernikahan sesuai dengan kitab suci.

Demikian tertulis, “Pernikahan adalah gambaran hubungan Kristus dengan mempelai-Nya: Gereja. Ini diartikan dari awal Kitab Suci sebagai perjanjian seumur hidup antara seorang pria dan seorang wanita. Allah merancang keintiman seksual untuk hubungan pernikahan dan tidak mendukung atau membenarkannya dalam konteks lain.”

Tentu saja pernyataan ini berisi nilai-nilai yang sangat teologis dan benar-benar sesuai dengan isi firman Tuhan. Tentu saja kelompok LGBT yang membacanya pantas merasa berang karena dianggap telah menghina tindakan seksual mereka.

Di akhir jaman ini, akan semakin banyak skelompok-kelompok yang berusaha menantang gereja Tuhan. Tapi, mari perlengkapi diri dengan terus merenungkan isi firman-Nya dan memahaminya dengan penuh hikmat.

Sumber : Christianpost.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

john barnes 19 November 2018 - 09:51:28

siapakah diri kita

0 Answer

john barnes 19 November 2018 - 09:48:05

kebaikan Tuhan

0 Answer

Sony Wuisang 19 November 2018 - 06:59:46

Pelayanan anak

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 3


7221

advertise with us