Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Inta

Official Writer
881


Menurut dr Tania Savitri, seorang dokter lulusan Fakultas Kedokteran Indonesia, Sindrom sjogren muncul ketika sistem kekebalan tubuh menyerang kelenjar air liur dan air mata, sehingga dapat berhenti bekerja. Banyak ahli yang menjelaskan kalau sindrom sjogren masih tidak jelas. Namun, sejumlah faktor genetik dan lingkungan dapat meningkatkan risiko penyakit.

Semua orang bisa terserang penyakit ini, tapi biasanya sindrom sjogren menyerang usia 40 tahun ke atas. Seperti penyakit autoimun yang lain, sindrom ini menyerang lebih banyak kepada wanita daripada laki-laki. Penderita lupus dan rheumathoid juga umum mengalami penyakit ini.

Biasanya dokter hanya akan memeriksa seluruh bagian sendi dan otot pasien serta menanyakan riwayat penyakit sebelumnya. Akibatnya, banyak orang yang mengalami berbagai gejala nyeri kronis tidak menyadari bahwa penyakit itu merupakan Sindrom Sjogren.

Gejala umum yang terjadi pada sindrom ini adalah:

1. Mata kering. Mereka yang mengalami sindrom ini biasanya akan merasakan mata yang terbakar, terasa gatal, berpasir. Bahkan, dalam beberapa kasus ada juga mata yang sangat sensitif terhadap cahaya, mata ber air, juga benjolan semacam bisul di pagi hari.

2. Mulut kering.

Mulut kering atau disebuat sebagai xerostomia juga mungkin terjadi pada mereka yang mengalami sindrom ini. Mulut yang kering dapat menyebabkan kita kesulitan dalam mengunyah dan menelan makanan kering, meningkatkan risiko pembusukan gigi, penyakit gusi, dan infeksi mulut.

 

Berikut adalah gejala-gejala yang biasanya timbul pada mereka yang menderita sindrom ini.

 

1. Nyeri sendi, bengkak dan kaku. Nyeri yang diikuti bengkak di bagian persendian, seperti lutut, ruas jari tangan dan kaki, juga sikut tangan. Hal ini bisa mengganggu mobilitas bagi si penderita.

 

2 Penurunan sekresi kelenjar lendir saluran pencernaan mungkin berhubungan dengan kekeringan esofagus (tenggorokan), serta kesulitan menelan dan iritasi lambung.

 

3. Ruam kulit atau kulit kering. Sindrom sjogren juga dikenali dengan adanya kemerahan pada kulit, kadang terasa gatal serta kering. Penderita biasanya tidak menyadari gejala ini, hanya menganggap gatal karena alergi.

 

4. Batuk kering yang terus menerus. Penurunan sekresi kelenjar lendir saluran pernapasan atas dan bawah akan diindikasikan oleh batuk kering kronis.

 

5. Kelelahan berkepanjangan. Tidak seperti orang normal, penderita akan merasakan kelelahan yang berlebihan pada aktivitasnya sehari-hari. Contohnya, Ia biasa bisa melakukan lebih dari 5 pekerjaan setiap harinya, setelah menderita penyakit ini, Ia hanya mampu melakukan 2 pekerjaan saja setiap hari.

 

Nah sekarang, kalau kita sering mengalami beberapa gejala yang ada di atas, ada baiknya kita langsung memeriksakan diri ke dokter ahli nyeri (spesialis reumatologi) untuk mendapatkan penanganan yang lebih baik. Sindrom sjogren merupakan penyakit serius yang dapat berdampak pada penurunan kualitas kehidupan kita.  

 

Sumber : hellosehat


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

C N Kaunang 29 February 2020 - 10:29:37

anak menentang

0 Answer

Blante Reynaldy Sirait 29 February 2020 - 00:05:48

Kemalasan

0 Answer

Abram is 28 February 2020 - 19:37:25

Makanan

0 Answer


adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Erwin Elwuar 14 February 2020 - 02:41:47
Shaloom.... Sahabat Jawaban.com bersama semua saha... more..

sutan samosir 5 February 2020 - 05:41:05
Mohon bantuan dukungan doanya untuk saya hari seni... more..

Robs Teng 26 January 2020 - 21:15:09
Terima kasih Tuhan Yesus atas segala penyertaanMu ... more..

Banner Mitra Februari 2020 (3)


7268

Banner Mitra Februari 2020 (3)